Sunday, December 19, 2010

Perlu ke Solat Istikharah??

"Kau dah buat keputusan belum?” tanya sahabat pada ana.

“Belum lagi,nanti aku solat istikharah dulu,”jawab ana pula.

Gelak seketika sahabat mendengar jawapan ana.Solat istikharah?? Mahu membuat keputusan tinggal di rumah sewanya ketika cuti semester nanti pun kena buat solat istikharah?

“Kenapa kau gelak?Betul apa aku kata,kena buat yang terbaik dalam memberi kata putus,jadi aku kena solat istikharah sama ada pilihan aku buat ni betul atau tidak.Melaksanakan solat istikharah bukan sekadar ketika membuat pilihan untuk mencari jodoh sahaja,tetapi setiap kali kita mahu membuat pilihan,” memberi penjelasan pada sahabat.Terdiam dia mendengar kata-kata ana.Gelaknya reda.

Seringkali masyarakat membuat tanggapan bahawa berkata mengenai solat istikharah sahaja, dilakukan ketika mahu membuat pilihan mengenai jodoh sahaja.Fahaman sebegini perlu dileburkan segera,kerana natijahnya membuat pilihan tanpa keredhaan Allah maka itu adalah sesuatu yang buruk.

Hidup kita sentiasa membuat pilihan,kerana kita mahukan yang terbaik dalam hidup.Kadangkala pilihan yang pilih itu belum tentu yang terbaik untuk diri kita,justeru sewajibnya dikembalikan kepada Allah keputusan itu sama ada baik atau tidak.

“Suhana,nanti jangan lupa buat solat hajat dan istikharah untuk peperiksaan ni ya,moga yang terbaik hendaknya.” Pesan ustazah pada ana. Itu situasi ketika membuat keputusan dalam kertas peperiksaan,bagaimana membuat keputusan dalam situasi lain pula?

Ana beri contoh…

Hassan mahu membeli sebuah kereta setelah wang hasil simpanannya mencukupi. Setelah berbincang dengan isterinya,maka Hassan bersetuju untuk membeli sebuah kereta terpakai yang dijual oleh kawannya daripada membeli kereta baru.Setelah beberapa tahun menggunakan kereta tersebut,seringkali kerosakan berlaku hingga banyak duit yang dilabur untuk membaiki kerosakan tersebut.Jelas sekali,ketika Hassan mahu membuat pilihan sama ada mahu membeli kereta terpakai atau kereta baru,dia terlupa untuk melakukan solat istikharah.

Contoh yang lain…

Pak Murad sudah lama teringin mahu mengerjakan haji.Tanpa di duga,rezeki datang bergolek,seorang sahabatnya yang baru sahaja memperoleh keuntungan berganda dari perniagaannya mahu menanggung perbelanjaan Pak Murad mengerjakan haji atas nama sedekah. Sebelum bersetuju,Pak Murad melakukan solat istikharah dahulu sama ada mahu menerima atau tidak.Hatinya rasa tidak tenteram, jadi Pak Murad menolak pelawaan kawannya tersebut.Tidak lama kemudian,Pak Murad mendapat khabar bahawa rupanya keuntungan perniagaan kawannya tersebut adalah hasil dari riba,jadi fikir kawannya mahu bersedekah agar keuntungan yang diterima itu bersih.

Ini adalah dua contoh yang ana mahu kisahkan kepada para sahabat sekalian,bahawa betapa pentingnya kita melakukan solat istikharah dalam membuat keputusan penting mahupun tidak penting.

SOLAT ISTIKHARAH = MIMPI

Selain itu,fahaman masyarakat mengenai solat istikharah ini pula adalah hasilnya adalah datang dari mimpi sahaja.

“Macam mana keputusan kamu?Nak ke tidak terima Fatimah tu sebagai isteri?”tanya Mak Lijah pada anaknya.

“Nantilah mak,tak dapat mimpi lagi lah.Dah buat solat istikharah malam tadi,” jawab Leman.

Nah,inilah yang perlu diperbetulkan.Keputusan anda bukan sekadar datang dari mimpi,boleh datang dalam bentuk yang pelbagai.Dan salah satunya adalah petanda dari hati anda,sama ada lapang atau gundah setelah membuat keputusan itu!

PENUTUP

Jelas di sini,peringatan ini untuk ana sendiri serta para sahabat sekalian.Hidup adalah pilihan. Kita takkan lari daripada membuat pilihan.Justeru ana mahu memperingatkan diri dan kalian untuk membuat pilihan dan menyerahkan yang terbaik kepada Allah.

Lakukanlah solat istikharah, sama ada ketika pilihan untuk menerima temuduga,menerima pekerjaan, menerima tawaran belajar,atau sebagainya,laksanakan solat setelah anda yakin dengan pilihan anda itu.

Ana mahu berkongsi sedikit tips bagaimana mahu membuat keputusan, yang penting tips ini tidak boleh diamalkan dalam soal mematuhi arahan Allah dan menjauhi laranganNya seperti mahu solat atau tidak,mahu menutup aurat atau tidak.Mahu atau tidak,itu wajib dilakukan!

  • Solat Istikharah

Solat Istikharah patut menjadi prioriti seorang Muslim dalam membuat keputusan.Tidak semua perkara yang diinginkan oleh kita adalah yang terbaik buat kita dan tidak semua perkara yang tidak kita sukai membawa mudarat.Hanya Allah s.w.t yagn tahu apa yang terbaik buat kita.Ini dijelaskan lagi dengan firmanNya yang bermaksud : “ Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu,dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buaruk bagi kamu.Dan (ingatlah),Allah jualah Yang Mengetahui (semuanya itu),sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Surah al-Baqarah, 2:216)

  • Musyawarah

Musyawarah,syura,bermesyuarat atau diskusi amat penting.Satu akal yang bersuara membuat keputusan sama sekali tidak sama dengna suara majority atau akal yang kurang ilmu dan pengalaman tidak dapat membuat keputusan sematang mereka yang berilmu dan mempunyai pengalaman hidup yang banyak.Oleh sebab itu,mintalah pendapat orang soleh,ilmuwan atau mereka yang lebih berumur daripada kita seperti ibu bapa dalam membantu kita membuat keputusan

  • Dengar kata hati

Hati pun boleh memainkan peranan dalam membuat keputusan.Tetapi perlu bersyarat.Bukan sembarangan hati yang kita boleh dengar kehendaknya.Hanya hati yang cintakan Allah dan Rasul yang layak dipertimbangkan.Oleh sebab itu,dengarlah kata hati selepas solat terutamanya selepas solat fardhu,solat taubat atau solat Istikharah serta ketika sedang berpuasa.

Moga tips ini dapat kita gunakan ketika membuat keputusan.Yang terbaik hanya dari Pencipta,yang buruk hanya dari yang tercipta..

Wallahua’alam bisawwab…

0 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers