Wednesday, December 22, 2010

I Need An Answer Contest...


“Punyalah panjang barisan ni,kalau macam ni,alamatnya tak makanlah kita.Kena beratur sampai keluar dewan,”keluh Saleha melihat pelajar yang beratur panjang untuk mengambil makanan di dewan makan itu.

Sudah menjadi kebiasaan setiap hari jumaat pasti di hidang makanan sedap untuk makanan tengah hari.Oleh itu, tidak mustahillah jika semua warga asrama turun ke dewan untuk menikmati makanan yang sedap itu.Akibatnya,siapa lewat,baki sahaja yang tinggal.

“Ye lah,nak buat macam mana,kita lewat balik dari sekolah tadi.Beratur je lah..Sabar itu kan lebih baik,”balas Amira kepada Saleha.

“Aku taknak lah.Sebagai seorang senior,aku ada kuasa.Aku nak pergi insert barisan junior tu,” juih mulut Saleha pada barisan junior yang sedang beratur.

“Jangan macam tu,tak baguslah.Sepatutnya jadi senior kau kena jadi contoh yang baik,ni tidak, kau nak gunakan kuasa yang ada pula,”nasihat Amira.

“Eh,yang kau ni baik sangat kenapalah? Sejak bila jadi skema ni?Selalu kalau aku tak ajak kau yang bukan main bagi idea macam ni.Iskh..payah cakap dengan kau ni,baik terlebih malaikat pula!” tempelak Saleha pada Amira,berang barangkali.

Baik macam malaikat,kalau jahat macam syaitan…

Selalunya begitulah perumpamaan yang diberi, dan lewat entri ini,ana ingin berbicara mengenai menjadi baik.Bahkan entri ini juga adalah sebahagian jawapan untuk persoalan sahabat ana.

Kalau diserahkan pada manusia,definisi baik itu ada pelbagai-bagai.Bermacam-macam tamsilan,ungkapan atau apa sahaja.Namun,yang kita mahu bukanlah menjadi baik berdasarkan kacamata manusia tetapi berdasarkan baik di pandangan Allah.Bagaimana?

Anda bukanlah seorang yang baik jika masih tidak mampu menutup aurat dengan sempurna,anda bukanlah seorang yang baik jika seringkali solat ke masjid tetapi mulut masih mengumpat,mengata dan mengeji.Malahan anda bukanlah seorang yang baik jika sering menasihati tetapi anda sendiri tidak mampu melakukan apa yang anda nasihatkan itu.

APA ITU BAIK?

Seringkali ana mengungkap dan mengingat pada sekalian sahabat.

“Manusia itu walau sejahat mana,sezalim mana dia,tetap ada sisi baik dalam diri meskipun sisi itu hanya terdapat di dalam ruang kecil dalam dirinya.Kerna itu jangan cepat bersangka buruk,jika dia mencuri,merempit,merompak,mesti ada asbabnya.”

Fitrah manusia itu sukakan kebaikan.Menjadi jahat bukanlah sifat semula jadi,tetapi itu terjadi kerana pengaruh yang tak dapat dibendung dalam diri akibat pagar iman sudah rapuh dan hampir runtuh.Jika sifatnya semula jadi,pasti sukar untuk dibentuk kembali tetapi jika terjadi kerana pengaruh itu pasti boleh dibentuk semula.Yang jahat kembali menjadi baik.Kalau tidak,takkan terjadi peribahasa kembali ke pangkal jalan.Malahan kadangkala yang baik pun bisa menjadi jahat.

Ana sangat bersetuju dengan definisi akhi Hilal Asyraf.Baik yang sebenar adalah bila Allah kata itu adalah baik.

Apabila mengambil Islam itu secara penuh dan bukannya separuh-paruh.

Jika tidak,takkan muncul perkataan baik macam malaikat.

Kerana malaikat sentiasa melakukan kebaikan,melakukan apa yang Allah suruh,tidak pernah sekali-kali melanggar perintah Tuannya.

SAYA NAK JADI BAIK; BAGAIMANA?

Kini,kita tersoal kembali,bagaimana mahu menjadi baik sebegini?

Kesedaran perlu ada dalam diri.Siapa anda?kenapa dicipta? Macam mana aku boleh berperanan di bumi ini? Soalan-soalan sebegini perlu ada dalam diri agar kelak ada suatu perasaan yang mampu membuatkan kalian sedar,bahawa jawapan di setiap persoalan akhirnya membawa kalian kembali kepada Tuhan,jika tidak mampu kembali,bermakna anda salah dalam memberi jawapan.

Menjadi baik bukannya mudah.Kerna itu ganjarannya cukup berharga.Justeru, jika sudah ada kesedaran dalam diri untuk berubah menjadi baik,segeralah melakukannya.Keliru mahu mula dari mana? Kembali kepada asas agama yakni solat.Istiqamahlah dalam memelihara solat 5 waktu itu,kerna di dalam solat itu,kita menyebut kalimah agung,membesarkan Ilahi serta melafaz syahadah di samping berjanji kepada Allah…Sesungguhnya solatku,hidupku dan matiku hanya kerana Allah.

Kerna itu menjaga solat itu perkara terpenting sekali,malahan di hari pengadilan kelak,perkara yang akan dihisab sekali adalah solat.Sempurnakah solat kalian atau kalian mendirikannya dalam keadaan lalai?

Berfikirlah dan renungilah hakikat kejadian.

Menjadi baik juga perlunya ada penjagaan dan pemeliharaan hubungan kalian sesama manusia dan terutamanya hubungan dengan Allah. Jika hubungan ini tidak terpelihara,maka anda bukanlah seorang yang baik!

Jika dilihat pada surah al-Hujurat,banyak menceritakan tentang bagaimana perhubungan silaturahim dan persaudaraan dapat dijaga dan dipelihara.Asas kepada penghidupan adalah hidup bermasyarakat,anda pasti tidak mampu untuk hidup bersendirian kerana keupayaan setiap manusia adalah terbatas.Setiap daripada kita punya kekurangan dan kelebihan,oleh itu perlunya kita hidup bermasyarakat agar saling melengkapi.

Bagaimana mahu memelihara hubungan sesama manusia dan Allah?

Banyak caranya yang penting anda fikir jika perlakuan itu mengundang kepada putusnya hubungan itu,maka itulah yang perlu diperbaiki.

Jika mahu dibicarakan terlalu banyak cara untuk menjadi baik dan ana hanya mencoretkan sedikit sahaja.Luas maknanya,maka sesiapa sahaja berpeluang untuk menjadi baik bukan? Islam itu tidak menyukarkan penganutnya,setuju?

PENUTUP

Mungkin sekadar ini yang dapat ana kongsi,kerna dari perkataan baik itu sendiri,jika mahu bercerita boleh dibuat sebuah buku.Namun apa yang sedikit ini moga dapat diambil pengajarannya oleh para pembaca sekalian.

Laksanakanlah amal makruf nahi mungkar..itu yang terbaik untuk kita..

Ambillah Islam itu secara penuh,bukan separuh-separuh.Amalkan secara total!

“Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan,dan kamu lihat manusia masuk ke dalam agama Allah dengan berbondong-bondong,maka bertasbihlah dengan memuji Rabb-mu dan mohonlah ampunan kepadaNya.Sesungguhnya dia adalah Maha Penerima Taubat.” (Surah An-Nashr :1-3)

Harga kebaikan itu terbayar dengan mujahadah anda serta keikhlasan dalam melakukan perkara-perkara berhubung dengan kebaikan.

Mujahadah,istiqamah,keikhlasan, pengorbanan dan sebagainya itu adalah harga yang tidak dijual dalam urusniaga biasa.Hanya insan-insan yang memiliki daya kekuatan ini yang mampu membayar setiap harga kebaikan.

Mungkin jika dilihat dari mata kasar anda rugi,tapi lihatlah dari pandangan Ilahi..

Bukankah perjuangan itu pahit,kerana syurga itu manis…

Tiada kemanisan dan kenikmatan jika tiada kesukaran.Moga Allah sentiasa melorongkan kita ke jalan kebaikan..insyAllah..

p/s : Entri ini adalah untuk contest blog Si Rama-Rama..Para blogger digalakkan untuk sertai di link ini I NEED AN ANSWER CONTEST

2 comments:

~Fara on January 25, 2011 at 1:27 AM said...

salam suhana..
perkongsian ilmu yg sgt baik.. alhamdulillah.. tahniah ye..

SuhaNa on January 28, 2011 at 7:31 PM said...

to Puan Fara :

Wa'alaikumsalam warahmatullah.. ALhamdulillah,ilmu yang sedikit pada ana datang dari Allah jua..tahniah juga pada Puan =)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers