Friday, December 10, 2010

Hati di wilayah bumi..


Kala senja itu tiba

Ku termenung sendirian

Terasa diriku ini

Jauh dari rahmat Tuhan

Dosa yang aku lakukan

Menerjah ruang fikiran

Masihkah adakah untukku keampunan

Bait-bait lagu ini mengingatkan ana tatkala remang senja itu.Melihat indahnya langit yang berwarna keperangan,begitu indah ciptaan Tuhan.Bahkan menginsafkan diri ini.Menelusuri sejarah hidup,terasa bahawa Allah cukup sayang akan diri ini.Mehnah yang melanda bukanlah sekadar ujian tetapi itulah juga wadah untuk peningkatan iman.

Permulaan tahun hijrah memberi satu makna yang besar pada ana.Diri ini lahir ke dunia,dengan seputih kain,dicorak dan diwarna oleh alam sekeliling.Satu demi satu sejarah menerpa ke ruangan minda.Ana begitu bersyukur akhirnya dilorongkan Allah ke jalan yang lurus,jalan untuk menyambung risalah suci Rasulullah.Jasad dan jiwa ana tidak berada di jalan ini secara tiba-tiba. Tetapi pengaturan Allah s.w.t begitu cantik dan berhikmah sekali.

Diri ini bukanlah siapa dan ada apa-apa.Cuma insan kecil yang sentiasa melakukan kesilapan dan memohon keampunan kepada penciptaNya.Insan yang dahulu pernah leka dan lalai dengan nikmat yang diberikan,akhirnya Allah memberi ujian yang tidak terduga.Jika dikenang sangat pahit kenangan itu,hinggakan diri ini tidak mampu lagi berdiri menongkah arus kehidupan,namun,pelampung iman yang dilempar oleh insan-insan kurnian Allah kepada ana menyebabkan ana tidak kelemasan, akhirnya jasad dan jiwa ana sudah betah dilanda arus begini.Menjadikan ana sebuah batu karang yang tetap tidak terusik langsung pabila di landa badai.

Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati..

Tetapkanlah hati ini untuk terus berada di dalam medan risalah ini.Diri ini juga impikan syurga yang diceritakan di lembaran suciMu,berikanlah aku ujian dan rasa tidak putus asa.Kurniakanlah kekuatan dan istiqamah dalam diri.

Monolog hati membuat akujanji, memperbaharui misi dan visi untuk permulaan tahun ini.Berdoa agar diri sentiasa istiqamah dan dikurniakan mati syahid dalam keadaan apa sekalipun.Biarlah jasad terobek,jiwa dikoyak-koyak dengan ujian,namun untuk keluar dari medan ini tidak sekali-kali.

SUNNAH ORANG BERJUANG

Perjuangan itu sangat pahit,kerana syurga itu manis..

Menyelak kembali sirah Rasulullah,diri ini tidak akan pernah lelah untuk sentiasa mengulang-ulang pembacaan sirah kerana disitulah hikmah,kekuatan tatkala diri dirundung kealpaan atau kekecewaan.

Pernah diri ini tidak mampu memaafkan kesalahan kawan,kerana perlakuan yang amat tidak dapat diterima dalam teori persahabatan.Namun siapa yang mampu ingkar dengan hukum alam,akhirnya hati cair untuk memaafkan setiap kesalahan yang dilakukan. Malahan diri pernah dihina dengan fitnah,hinggakan tiada siapa yang berani menyapa, diri berseorangan melangkah longlai, tapi akhirnya diri tahu bahawa semua itu adalah ujian untuk diri menjadi lebih kuat.Menghadapi cabaran yang lebih hebat di luar dunia kelak.

Akhirnya kekuatan itu hadir,setelah membaca kembali sirah Nabi,membaca dengan nurani,bukannya akal menyebabkan diri terdiam bermuhasabah.Apalah sangat dengan ujian yang dilanda,hanya sekelumit sahaja,tetapi ujian yang diterima oleh Rasul cukup hebat,hingga menitis airmata mengenang hebatnya ujian yang diterima.

Perjalanan Rasulullah menuju ke Taif punya misi yang suci,tetapi sampainya baginda di sana,bukan sambutan hebat diterima,tiada majlis keramaian menyapa,apatalah lagi karpet merah dihampar untuknya,tetapi yang diterima hanyalah kata-kata nista dan balingan batu yang menyakitkan.Darah yang mengalir tidak membuatkan hati baginda merasa benci,tetapi doa yang dipanjat kepada Allah.Hinggakan turun malaikat Jibril untuk memberi pembalasan kepada kaum yang menyakitkan kekasih Allah itu,namun kata-kata Rasulullah dengan sifatnya yang cukup penyayang menyebabkan terselamatnya penduduk Taif tersebut.

“Aku tetap menaruh harapan kepada Allah s.w.t bahawa walaupun mereka ini tidak memeluk islam,pasti akan lahir orang yang akan menyembah Allah s.w.t dan beribadat kepadaNya dikalangan anak-anak mereka.”

Allahu Allah..

Jelas,diri ini rasa malu,menerima ujian yang cuma sedikit ini sudah tidak betah,apatah lagi mahu menjadi pejuang agama? Kuatkan hati dan diri ya Rabb..

Moga penghijrahan diri ini mampu mengejar redha Ilahi.Tiada yang kudamba melainkan diberi keampunan atas segala dosa,terlindung dari segala macam perkara buruk serta diri ini sentiasa diuji dan diberi kekuatan untuk menghadapinya.

Untuk menjadi kekasih Allah,bukanlah nikmat kesenangan yang sentiasa diberikan,tetapi sentiasa diuji dengan pelbagai mehnah dan tribulasi yang menggugat kenikmatan duniawi dalam diri. Bermujahadah dengan nafsu yang menggila dalam jiwa anda, kawallah ia dengan pahlawan iman yang kuat dan gagah perkasa.

Hijrah menuju Allah~

Tinta hati MUSAFIR ILMU…

2 comments:

abid_PM on December 10, 2010 at 6:56 PM said...

“Aku tetap menaruh harapan kepada Allah s.w.t bahawa walaupun mereka ini tidak memeluk islam,pasti akan lahir orang yang akan menyembah Allah s.w.t dan beribadat kepadaNya dikalangan anak-anak mereka.”

cantik sangat :)

SuhaNa on December 10, 2010 at 7:47 PM said...

to abid_PM :

Itulah kata-kata yang lahir dari seorang kekasih Allah..mampukah kita setabah baginda? InsyAllah =)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers