Wednesday, December 15, 2010

Menyuburi tanaman ikhlas..


Entah kenapa,ada suatu perasaan asing dan aneh dalam diri.

Deruan ombak menghempas ke pantai, laut yang kebiruan jernihnya, angin yang menolak dedaun lembut dan damai tidak mampu menghapuskan perasaan asing dan aneh ini. Puas untuk mencari jawapan,tidak ketemu.Akhirnya diri berteleku, diam membisu.

Membawa diri larut dalam muhasabah sendiri,merintih sayu kerana tidak ketahuan apa yang menyerang perasaan ketika ini.Rasa aneh itu tidak hilang lagi.Ya Allah,ya Allah..ya Allah..

Teringat perbualan ketika sesi usrah beberapa bulan dahulu,sahabat bertanya pendapat.

“Bagaimana kita nak tahu apa yang kita buat tu ikhlas atau tidak?”

“Setelah setiap pekerjaan yang kita lakukan kita seronok lakukan tanpa ada rasa untuk dibalas ganjaran itu atau tidak,” bersuara ana menyahut persoalan sahabat.

“Dan juga apabila setiap yang kita lakukan hanya kerana Allah.Suka atau tidak kena buat, buat biarlah kerana Allah,bukan sebab lain atau apa-apa sahaja,” sambung Naqibah pula.

Alhamdulillah,kini ana tersedar kembali mengenai peranan ikhlas ini.Walau apa sahaja pekerjaan yang ana lakukan,harus sandarkan pada Allah.Justeru,perasaan asing dan aneh dalam diri mula hilang sedikit demi sedikit.Menjadi lapang..Allahu Allah..Rupanya inilah peringatan yang cuba Engkau sampaikan.

Sentiasa diri ini takut,apakah amalan yang dilakukan selama ini diterima oleh Allah atau tidak.Terketar jasad dan jiwa, hiba dalam hati semakin kuat.Memohon pada Allah agar diterima amalan yang dilakukan,meminta pada Allah agar dipagari diri dengan pelbagai perasaan buruk yang mampu memadamkan segala ibadah yang dilakukan.

Malangnya diri jika selama ini hanya perasan dengan amalan yang dilakukan sudah diterima oleh Allah dan akhirnya di hari pembalasan kelak,dihampar kitab yang berat di kirinya dan ringan kanannya.

“Celakalah!” itu yang mampu diucap ketika itu melihat amalan tertolak bagai debu-debu pasir yang dilayang angin ribut.

Ya Allah..Sungguh diri tidak mahu menjadi orang berteriak sebegitu.

Ikhlas,satu perkataan yang cukup mudah untuk diucap namun sukar untuk melaksana.

Ibnul Qoyyim memberi perumpamaan seperti ini,”Amal tanpa keikhlasan seperti musafir yang mengisi kantong dengan kerikil pasir.Memberatkannya tapi tidak bermanfaat.”

Ibarat seperti kita membersihkan beras dengan menampinya,membuang segala habuk,kerikil ,pasir dan sebagainya,maka akhirnya jika dimasak,enak untuk dimakan.Sebaliknya jika beras itu masih kotor dengan habuk,kerikil atau pasir, kita menjadi lelah untuk makan,tiada nikmat yang dapat.

Itulah perumpaannya dengan keikhlasan.Apabila mengerjakan amal seiring dengan keikhlasan, maka akhirnya kemanisan melakukannya terasa, tetapi sebaliknya pula berlaku jika tiada keikhlasan,rasa kemanisan itu tercalar dengan sendirinya.

“Iblis berkata, “ya Tuhanku,berilah tangguhlah aku sampai hari mereka dibangkitkan,”Allah berfirman, “Sesungguhnya,kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh sampai kepada hari kiamat.” Iblis menjawab, “Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya,kecuali hamba-hambaMu yang IKHLAS di antara mereka.” (Surah Sad :79-83)

Tiga golongan orang yang pertama kali masuk neraka jahannam iaitu orang alim,orang yang mati syahid di jalan Allah dan orang dermawan yang mereka semuanya melakukan tersebut hanya ingin dipuji manusia,tidak ikhlas kerana Allah.

Ya Allah….bukanlah Firaun,Qarun atau sesiapa sahaja yang terkenal dengan kedurhakaannya yang masuk neraka dahulu,namun golongan yang sebeginilah dicampak dahulu,menerima pengazabannya.Jelas sekali Allah Taala sangat membenci orang yang tidak ikhlas dan berasa riya’.

Ampunilah kami Ya rabb,hindarilah kami menjadi golongan yang riya dan tidak ikhlas mengerjakan amal.

4 comments:

Sepi tanpa mimpi on December 15, 2010 at 10:50 PM said...

berfikir sejenak
*benarkah ada keihklasan dalm semua perbuatanku selama ni? :(

SuhaNa on December 16, 2010 at 6:56 AM said...

to Sepi tanpa mimpi :

Muhasabah diri..sebab itu ana sering terfikir jika segala amalan yang dilakukan tertolak bagai debu-debu pasir di layang angin itu..Ya Allah moga segala amalan kita diterima oleh Allah

LadyBird on December 17, 2010 at 11:59 AM said...

susahnye nak mengikhlaskan diri..

SuhaNa on December 18, 2010 at 9:39 AM said...

to LadyBird :

Benar,memang sukar..kerna itu perlunya mujahadah..untuk melakukan keikhlasan itu sukar,namun mampu kalau kita bermujahadah kan? =)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers