Thursday, April 1, 2010

Kalianlah sahabatku..


Diri ini sering bermimpi.

Untuk punya sahabat sejati.Sahabat yang mampu menerima diri ini seadanya.Sahabat yang mahu bersamaku tatkala aku di susah atau senang.Sahabat yang sering menasihati diri ini jika terlalai dek arus dunia.Sahabat yang pabila aku melihatnya, sering aku teringat pada Penciptaku..

Mahukah kalian menjadi sahabat sejatiku?

Aku sedar bahawa untuk mencari sahabat sebegitu amat sukar.Ibarat mencari seorang dalam sejuta.Biarlah diri ini masih mencari.Tetapi dalam mencari aku mahu menjadi seorang sahabat sejati.Kala kalian berduka, aku turut ikut bersama.Kala kalian leka, aku mahu menasihat atas dasar kasih bersaudara..

Mahukah kalian menjadikan aku sahabat sejati kalian?

Ukhwah bersahabat tidak di bina dalam masa sehari, ia di bina ibarat kita mahu menajamkan besi.Dalam tempoh bersahabat, pelbagai episod duka ditempuhi.Suka,gembira, kecewa, berselisih faham,merajuk..Itulah lumrah bersahabat.Episod yang dilalui mematangkan ukhwah bersahabat.Dari situ kita kenal, siapa diri kita yang sebenarnya.Bukankah sahabat itu ibarat cermin diri kita.Siapa kita bersahabat sekarang adalah siapa diri kita sebenarnya.

Mempunyai sahabat sejati lebih berharga dari seribu teman yang mementingkan diri. Apa yang kita alami demi kawan-kawan kadangkala melelahkan dan menjengkelkan, tetapi itulah yang membuat persahabatan mempunyai nilai yang indah.

Seorang sahabat tidak akan menyembunyikan kesalahan untuk menghindari perselisihan, kerana kasihnya ia memberanikan diri menegur apa adanya. Sahabat tidak pernah membalas pukulan dengan ciuman, tetapi menyatakan apa yang amat menyakitkan dengan tujuan sahabatnya mahu berubah.

Semua orang pasti memerlukan sahabat sejati, namun tidak semua orang berhasil mendapatkannya.Banyak pula orang yang telah menikmati indahnya persahabatan, namun ada juga yang begitu hancur kerana dikhianati sahabatnya.

Ingatlah bila terakhir kali kita berada dalam kesulitan. Siapa yang berada di samping kita?

Siapa yang mengasihi kita saat kita merasa tidak dicintai?

Siapa yang ingin bersama kita saat kita tidak bisa memberikan apa-apa?

Jika persoalan ini terjawab,ternyata DIALAH SAHABAT KITA

Hargai dan peliharalah selalu persahabatan ini.

"Dalam masa kejayaan, kawan-kawan mengenal kita.Dalam kesengsaraan, kita mengenal teman-teman kita"


Ku biar kalam berbicara
Menghurai maksudnya di jiwa
Agar mudah ku mengerti
Segala yang terjadi
Sudah suratan Ilahi

Ku biarkan pena menulis
Meluahkan hasrat di hati
Moga terubat segala
Keresahan di jiwa
Tak pernah ku ingini

Aku telah pun sedaya
Tak melukai hatimu
Mungkin sudah suratan hidupku
Kasih yang lama terjalin
Berderai bagaikan kaca
Oh teman, maafkanlah diriku

Oh Tuhan
Tunjukkan ku jalan
Untuk menempuhi dugaan ini
Teman, maafkan jika ku melukaimu
Moga ikatan ukhwah yang dibina
Ke akhirnya

Aku tidak kan berdaya
Menahan hibanya rasa
Kau pergi meninggalkan diriku
Redhalah apa terjadi
Usahlah kau kesali
Mungkin ada rahmat yang tersembunyi







2 comments:

ruzzEzanie on April 2, 2010 at 8:48 AM said...

aku ske bce ni wei..

SuhaNa on April 2, 2010 at 1:01 PM said...

hehe..ayoh kita menjadi sahabat sejati..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers