Thursday, August 19, 2010

Susah itu senang..


RAMADHAN KE-8..

Harapannya jelas, meski bernada biasa.

"Cara kita guna ni adalah Frobenius Method,di ambil dari nama orang yang mencipta rumus ni Frobenius. Suhana kalau buat kajian, dah dapat rumus sendiri nanti rumus tu panggil Suhana's Method,"ujar pensyarah subjek Matematik.

Ana tersenyum..

Bergurau? Mungkin bagi mereka ya..Tetapi tidak bagi ana, kerana ana percaya seorang guru tidak akan berkata perkara yang hanya sia-sia.Bagi ana,itu adalah suatu harapan.

Matematik itu susah?

Ramai yang beranggapan demikian. Belajar mahu senang belaka. Disuruh berfikir mengenai nombor pun sudah botak kepala dibuatnya.Hakikatnya suatu perkara itu menjadi susah kerana dari awal kita sudah mengesetkan minda bahawa perkara itu susah.

Be a positive thinker..

Belajar tipulah kalau ana kata tidak susah. Tetapi sejauh mana kesukaran itu yang sanggup kita hadapi dan depani. Sebagaimana subjek Matematik itu sendiri, susahnya mungkin terpaksa berfikir dan menekan kalkulator berulang kali,namun bagaimana kita menghadapi kesukaran untuk berfikir itu? Jadilah seorang yang berfikiran positif. Mulakan dengan azam, "InsyAllah senang je,tak susah mana"

"Susah lah belajar matematik, baru nak tekan minyak dah ada orang siap awal. Kau lah ni Suhana," kawan ana menuding jari.

Matematik itu mengujakan. Tidak sampai seminit jawapan sudah diperoleh sedang rakan-rakan masih terkial-kial menulis dan menekan kalkulator. Oh kawan,ana bukan bersikap kejam, tetapi sukar dikawal minda dan pergerakan.

Kalian...kisah ini bukan untuk menunjuk pandai atau apa. Tetapi pengajarannya yang mahu ana utarakan.

Hari pertama kuliah subjek matematik,ana adalah orang yang sering duduk di belakang, tidak faham apa yang diajar. Melihat rakan-rakan lain sudah menghabiskan tutorial, ana baru terkial-kial merangkak menulis soalan pertama. Rasa sedikit tercabar, lalu ana pasakkan azam untuk berdiri sama tinggi dengan rakan-rakan lain.

Alhamdulillah,setelah ulangkaji kembali,baru ana tahu di mana salah fahamnya. Mencari penyelesaian yang paling cepat. Mengimaginasikan nombor-nombor di minda. Manakan tidak, mungkin sedikit terpengaruh dengan watak Lintang dalam filem Laskar Pelangi, si anak kecil genius yang otaknya jika diasah mampu menjadi lebih hebat dari Einstein.

Firman Allah: “Maka sesungguhnya bersama kesusahan itu adalah kesenangan.” (Al-Insyirah: 5)

Sayugia diingatkan, kesukaran serta kesusahan itu bukanlah suatu jalan untuk kita bermalas-malas dan berpuas hati dengan apa yang ada. Jadikan kesusahan itu sebagai motivasi untuk terus berjaya.

Apa yang penting,ditimpa kesukaran dalam bentuk apa jua sekalipun, jangan hilangkan pergantungan kita kepadaNya. Mungkin kesukaran ini adalah salah satu tarbiyah dari Allah agar kita tidak leka kemudian hari.


3 comments:

aren on August 19, 2010 at 1:58 AM said...

salam.nanti nak mintak uhti suhana ajarkan ana matematik la.ana ni lemah sikit..hee

ZACK ENTRY on August 19, 2010 at 4:07 AM said...

setiap persoalan ada jalan penyelesaiannya..yang penting adalah macamana kita nak menyelesaikannya..=)


latest entry Ekspedisi Jelajah Gua - Episod 3 (Gua Ular)

SuhaNa on August 29, 2010 at 6:49 AM said...

to aren..InsyAllah, ilmu yang sedikit dikongsi menjadi semakin banyak =)


to zack entry... benar, pandang sesuatu masalah dengan peluang yang positif

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers