Sunday, August 29, 2010

Jiwa yang merdeka..




Ada seekor anak singa yang tersesat di belantara.Kemudian anak singa tersebut telah dijumpai oleh seekor ibu kambing. Kerana sifat ibu yang penuh kasih sayang,lalu dijaga anak singa itu seperti anaknya sendiri.

Hari demi hari berlalu hingga tidak sedar anak singa itu semakin membesar dalam jagaan si ibu kambing. kawan sepermainan juga dari warga kambing. Namun,rupanya gah seperti singa yang menjadi raja rimba namun ada sesuatu yang tidak kena, apakah dia?

Suatu hari, seekor singa dapat mengepung sekumpulan kambing yang sedang mencari makanan untuk dimakan. Dalam sekumpulan kambing itu terdapat anak singa tersebut. Lalu ibu kambing itu menyuruh anak kambing tersebut melawan singa tersebut. Kerana ingin membalas jasa sang ibu yang menjaganya,maka keluarlah anak singa tersebut cuba menyelamatkan 'kamu keluarganya'.

Apa yang terjadi?

Singa tersebut terkejut apabila terpandangkan seekor anak singa yang keluar dari celah-celah kumpulan kambing tersebut.Hatinya tertanya-tanya, apa yang dibuat oleh anak singa tersebut?

Sementelahan pula, anak singa itu keluar, lalu cuba melawan singa tersebut. Dia mengaum sekaut hatinya tetapi yang keluar hanyalah...

Emmmmbeeekkk..emmmmbekkkk

Eh, kenapa anak singa itu tidak boleh mengaum,tetapi mengembek? Singa yang cuba mahu dilawan itu terkejut bukan kepalang. Lalu berkata dia kepada anak singa tersebut,

"Kau memalukan warga diraja rimba sahaja, berkelakuan seperti kambing malahan tidak pandai pula mengaum hebat dan gerun seperti aku."

"Siapa kata aku adalah keturunan kau? Ini ibu aku, aku dari kalangan mereka," jawab si anak singa sambil menunjuk kepada si ibu kambing.

"Ah,kalau kau tak percaya, mari sini aku tunjukkan pada kau siapa dirimu yang sebenarnya," balas sang singa pula.

Lalu dibawa anak singa itu ke sebuah sungai. Ditunjukkan pada anak singa itu wajahnya yang sebenar.

"Nah,lihat muka kau,bukankah sama dengan aku? Tidak sama langsung dengan ibu kau. Bagaimana kau boleh mengatakan bahawa kau adalah dari golongan mereka?" kata sang singa.

"Benar,rupanya aku adalah seekor singa,keturunan warga diraja rimba. Aku bukanlah seekor kambing rupanya."

Setelah menyedari hakikat tersebut, maka tinggallah si anak singa bersama kumpulannya kembali dan menjadi anak singa yang hebat dan pastinya boleh mengaum bukan mengembek lagi.


MENTALITI PERLU DIANJAK

Hakikatnya kisah si anak singa itu tidak lari jauh dari simbolik kehidupan masyarakat Islam kini. Pemikiran kita sudah lama dipenjara sedemikian rupa. Sebenarnya kita hebat,kita cukup kuat malahan kita adalah khalifah di bumi Allah ini,tapi realiti sekarang menunjukkan kita hanya pandai mengembek dari pandai mengaum. Justeru itu, tidak ada sesiapa yang takut malahan berani mempermain dan mencaci masyarakat kita pula.

Perlunya ada penyedar yang sebenarnya kita adalah masyarakat Islam yang cukup kuat. Tetapi berapa banyak petunjuk dan penyedar telah Allah berikan tetapi kita sia-siakan? Melihat sesuatu itu tanpa memandang secara berhikmah menyebabkan kita lalai dan leka.

Kita sebenarnya semakin tenggelam dalam dunia sendiri. Perlunya anjakan paradigma untuk mengubah suasana yang terlalu selesa. Bukan bermakna kita perlu menjadi miskin selepas kaya tetapi berani mendepani cabaran yang dicipta sendiri.

Ramai masyarakat kita khususnya kaum Melayu Islam yang begitu selesa hingga menjadi tidak produktif dan proaktif. Sudah punya sebuah kereta, sebiji rumah, pendapatan yang mencukupi itu sudah sempurna dan selesa. Bukan bermakna tidak reti bersyukur atau apa-apa tetapi hidup yang kita yang berada dalam zon selesa itu menyebabkan kita malas untuk bergerak ke zon yang lebih mencabar, makanya kita makin akan makin terpuruk lemah dan kaku.

Teorinya kita boleh maju kerana penduduk Islam lebih banyak dari masyarakat lain. Tetapi praktikalnya kita adalah masyarakat yang masih mengharap bantuan dan dokongan dari negara lain. Ekonomi negara kalau tiada pelabur asing, maka jatuh terlentanglah kita. Tidak mampu untuk berdiri atas kaki sendiri merupakan suatu kerugian yang maha besar hingga mampu membunuh ketamadunan sendiri.

MERDEKAKAN DIRI SENDIRI
Samuel Smiles mengawalinya dengan gagasan atau pikiran. Tanamlah gagasan, petiklah tindakan. Tanamlah tindakan, petiklah kebiasaan. Tanamlah kebiasaan, petiklah watak. Tanamlah watak, petiklah nasib.

Tiada siapa mahu menjadi nasib seperti anak singa tersebut,namun dalam rasa tidak mahu itulah sebenarnya kita terperangkap dalam identiti sendiri. Kitalah sebenarnya raja tetapi kita juga yang menjadi hamba. Hamba yang mula hilang budaya,bahasa serta nilai murninya.

Ana memberi contoh. Jika benar kita ini adalah bangsa yang merdeka, lihat cara pemakaian kita, lihat pula gaya bahasa yang dituturkan malahan tingkah kita adakah mencerminkan kita ini adalah bangsa yang benar-benar MERDEKA?

"Saya sangat menghargai kemerdekaan negara kita, setiap tahun saya takkan miss punya lah untuk datang meraikan sambutan kemerdekaan di dataran. Ada konsert-konsert artis yang menyanyikan lagu patiotik ni," kata seorang remaja yang dikatakan sangat menghargai kemerdekaan negara.

Jika itu definisi anak muda sekarang, sungguh merugi masyarakat kini. Mereka adalah bakal pemimpin, tetapi jika minda mereka sudah dibentuk sedemikian rupa, tiada upaya untuk mengelakkan negara kita dijajah dalam erti kemerdekaan. identiti yang semakin hilang lenyap kerana tangan manusia itu sendiri.

Ingatlah, dalam mengenang 53 tahun kemerdekaan kita ini, renungkan firman Allah yang bermaksud:

"Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah nasibnya. (Q.S. Ar Ra'du:11)."

2 comments:

Cik Miza on August 29, 2010 at 5:26 PM said...

xsuke kambing busuk. singa comel =)) tetibe je kan.. haha

SuhaNa on September 9, 2010 at 5:39 AM said...

to cik miza..

singa comel??konpius juga..hehe =)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers