Saturday, August 14, 2010

Apakah niat puasa kita?


SubhanAllah..Alhamdulillah, dalam waktu arus kesibukan yang sedikit menggila ini, ana dapat juga menyelit untuk menulis. Hari ini adalah ramadhan yang ke-5, seharusnya kita renungi apakah amalan yang kita lakukan sesudah 5 hari kita berpuasa. Adakah sedikit bertambah atau masih di takuk lama?

Di sini ana ada sedikit kisah yang ana rasa perlu kita renungi semula.

Ada seorang ayah,mempunyai 4 orang anak. Kemepat-empatnya mempunyai perwatakan yang berbeza. Pada suatu hari, si ayah baru pulang dari kerja dan meminta si anak mengambilkannya air.

"Along, tolong bawakan ayah segelas air," pinta si Ayah.

Dengan kaki yang menghentak-hentak tanda memprotes akan suruhan itu,si anak tetap juga menghulurkan ayahnya segelas air, sambil berkata " Asyik Along je yang ambilkan ayah air." Wajahnya kelat,masam mencuka, tanda tidak ikhlas jelas terpamer.

Keesokan harinya, si Ayah pulang dari kerja dan meminta dibawakan segelas air, tetapi kali ini pada anaknya yang lain pula.

"Angah, tolong bawakan ayah segelas air."

Laju sahaja si anak melaksanakan suruhan. Dengan wajah yang berseri-seri,dihulurkan pada ayahnya segelas air sambil berkata " Ayah,ini segelas air.Dan berharga RM 0.50 ditambah dengan layanan istimewa dari saya semua sekali berharga RM 1.00."

Alahai,diminta upah pula untuk suatu suruhan.

Hari seterusnya si ayah masih meminta segelas air dari anaknya setelah pulang dari kerja.

"Acik, tolong bawakan ayah segelas air."

Si anak memberikan ayahnya segelas air,namun dalam keadaan yang takut-takut kerana berfikiran ayahnya seorang yang garang.

Keesokan harinya sekali lagi si ayah meminta segelas air setelah pulang dari kerja.

"Acu, tolong bawakan ayah segelas air."

Kali ini si anak bukan sahaja membawakan kepada ayahnya segelas air, malahan turut dihidang dengan sepinggan biskut lagi. Betapa kasihnya dia pada ayahnya, melakukan suruhan bukan hanya dengan rasa ikhlas tetapi rasa penuh tanggungjawab serta kasih sayang.

HABLUMINALLAH..HUBUNGAN KITA DENGAN ALLAH

Apa iktibarnya dari kisah tersebut?

Dalam cerita ini sebenarnya ada 4 golongan, yang mana perlu kita renungi sebentar, di manakah layaknya diri kita dalam golongan ini.

1. Golongan yang melakukan suruhan tetapi didalam hatinya memberontak. Melaksanakan suruhan atas dasar paksaan. Buat tapi tidak ikhlas!

2. Golongan yang melakukan suruhan tetapi bersandarkan ganjaran serta fdilat semata-mata. Tiada 'reward' tidak pula mahu melaksanakannya. Di manakah letak niat kita sebenarnya? Adakah niat kerana Allah atau niat kerana mengejar pahala?

3. Golongan yang melakukan suruhan atas dasar takut. Takut menerima azab, dilaksanakan suruhan. Jika difikir pada kebaikan bagus juga dari tidak buat apa-apa tetapi jika sesuatu itu tidak ada balasan,adakah dia akan laksanakan? Fikir-fikirkan..

4. Golongan ini bukan sahaja sanggup melaksanakan tetapi jelas sekali niatnya adalah bukan kerana pahala,takut atau apa-apa. Kerana cinta sanggup melakukan segala suruhan. Dengan rela tanpa rungutan atau paksaan.

Justeru, harus kita renungi semula di bulan ramadhan ini. Apakah sebenarnya niat kita? Melaksanakan kewajiban puasa atas dasar kehambaan atau rasa mengejar maghfirah?

What you see is what you get back!

Jika kita pandang bulan ramadhan ini hanya untuk mengejar kebaikan, kebaikan yang kita dapat. Jika mengejar keuntungan, untunglah kita dapat. Namun bagi orang-orang beriman, seharusnya bulan ramadhan ini kita pandang hanya untuk Allah serta mencapai takwa sejati.

Firman Allah s.w.t yang bermaksud :

"Hai orang-orang beriman! Puasa diwajibkan atasmu sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelummu, agar kamu menjadi orang yang bertakwa.

Ayuh,hubungkan hati kita dengan Allah..Moga takwa menjadi imbalan untuk kita di akhir ramadhan kelak..InsyAllah..

0 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers