Sunday, August 22, 2010

Apa bekal kita hari ni?


RAMADHAN KE-12

Sewaktu kecil dahulu,mak sering membekalkan ana,kakak dan abang bekal ke sekolah. Sekadar nasi goreng dan ikan goreng beserta sebotol air masak. Duit sebanyak 30sen seorang diberi sebagai belanja untuk membeli jajan di kantin. Bagi ana,mak cukup bijak,,kerana apa ya ana berkata demikian? Kerana bekal yang diberi sudah cukup mengenyangkan perut kami dan duit yang berada di tangan tidak jadi di belanja,jadi kami menyimpannya di dalam tabung buluh buatan ayah.Mendidik secara berhikmah!

Itu kenangan lama,tetapi pengajarannya sentiasa mengiringi kami sehingga ke dewasa. Baiklah, ana bukan mahu bercerita mengenai kisah silam mengenai bekal makanan ke sekolah,tetapi ana terfikir mengenai apakah bekal kita untuk perjalanan ke destinasi seterusnya yakni balik ke kampung akhirat. Bekal yang kita kumpul di dunia apakah sudah terisi penuh atau belum? Ana harap kita sedang menuju ke arah titik penuh,bukan semakin menjauh.

“Kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah permainan dan hiburan,sedangkan kampung akhirat itulah hidup yang sebenar,andai mereka mengetahui.” (Al-Ankabut : 64)

Oh sahabatku, ana terdiam sebentar memikir mengenai firman Allah s.w.t ini. Kehidupan dunia ini ibarat permainan dan hiburan? Ana terfikirkan permainan anak patung adik kawan ana, mungkin kah kita diibaratkan seperti anak patung tersebut. Lantas ana tertanya-tanya kenapa adik kawan ana begitu menyukai permainan anak patung tersebut.

“Alang,kenapa suka main anak patung ya?” ana bertanya kepada Alang yang sedang leka menyikat rambut anak patungnya. Macam mak dan anak gayanya ana fikir.

“Sebab anak patung ni comellah Kak Su.”

“Erk..takkan comel je kot?”

“Hurm..sebab comellah,kalau tak comel siapa yang nak main? Cuba Alang bagi Kak Su anak patung bentuk muka macam hantu,nak tak?Mesti tak nak kan? Tak seronoklah kalau tak comel.”

Dush..Aduh..kan dah kena dengan budak kecil ni Aha..jawapan akhir itu yang ana cari sebenarnya, TAK SERONOK!

Seronok dan hiburan serta permainan,satu perkara yang saling berkait.Simbiosis!

Ibarat berada di sebuah funfair dan anda terlupa untuk pulang kerana leka bermain.

Jangan kita terleka hingga terlupa untuk mengisi bekal kita. Kehidupan dunia ini melekakan,berhati-hatilah jika kita terlalu jauh dari lapangan kehidupan.

Bangun setiap pagi,apakah kita terfikir mengenai perkara-perkara kebaikan yang kita hendak lakukan pada hari ini? Muhasabah diri kita,selepas anda membaca tulisan saya ini,ambillah pena dan sehelai kertas,senaraikan perkara kebaikan dan keburukan yang kita buat pada hari ini. Adakah kebaikan kita mengatasi keburukan atau sebaliknya? Jika keburukan lebih tinggi nisbahnya,jangan bersedih,tingkatkan prestasi diri untuk kemudian hari.

DUNIA adalah pentas lakonan, MANUSIA adalah pelakon, ALLAH adalah pengarah, AL-QURAN adalah skrip lakonan, MALAIKAT adalah krewnya, AKHIRAT adalah hari anugerah dan SYURGA dan NERAKA adalah trofinya.

Jadilah pelakon yang terbaik untuk menerima trofi terbaik.

Ayuh kita bersama-sama membawa bekal yang terbaik menuju kampung akhirat kelak..InsyAllah..

2 comments:

Ibnu Samaon Al-Kuala Lumpury on August 22, 2010 at 7:18 PM said...

if we fail to PLAN(to do hasanat),we plan to FAIL (in this world and in the hereafter)!
jazakillah

SuhaNa on August 29, 2010 at 6:47 AM said...

to Ibnu Samaon.. absolutely right, afwan =)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers