Tuesday, August 3, 2010

Menghitung detik penuh bermakna..


Ku mula bicara ini dengan kalimah suci Bismillahirahmanirrahim. Segala puji serta selawat juga untuk rasul junjungan.

Alhamdulillah,berkesempatan ana untuk menjenguk sebentar rakan-rakan blog setelah hampir sekian lama menyepikan diri. Sibuk...itu yang sering membelenggu diri apatah lagi mengejar segala jadual yang programnya mahu dilaksanakan sebelum ramadhan bermula.

Ramadhan..satu bulan yang penuh setiap inci masanya dipenuhi barakah. Mengejar segala kebaikan yang mahu ditebus setelah 'menjahat' selama 11 bulan sebelumnya. Sungguh ana tidka sabar menanti kehadiran ramadhan ini.

Rasulullah (saw) diriwayatkan sebagai bersabda ketika menjelang Ramadhan
bermaksud:

“Sesungguhnya telah hadir bulan Ramadhan, bulan berkat, Allah telah mewajibkan ke
atas kamu berpuasa, dibukakan pintu-pintu syurga, ditutup rapat pintu neraka dan
ditambat para syaitan, Di bulan ini terdapat satu malam yang terbaik dari seribu bulan.
Sesiapa yang tidak berusaha mendapatkan kebaikan-kebaikannya sesungguhnya dia
rugi.”
(Hadis riwayat Ahmad dan An-nisai)

Kali ini ana mahu mengajak kalian bermuhasabah kembali. Tatkala tibanya bulan barakah ini, perkara yang sering berlaku adalah majlis berbuka puasa bersama anak-anak yatim, artis-artis nasyid menjadi pilihan untuk diundang dalam setiap majlis,malahan siaran di televisyen pula banyak memaparkan kisah-kisah yang lebih berinformasi dan berguna..salah satunya HAIWAN TELADAN..mungkin program yang dihoskan oleh dua pengacara ini sesuai untuk golongan kanak-kanak sahaja,namun bagi ana itu bukan menjadi masalah untuk ana menonton rancangan sebegini juga,bahkan secara santainya banyak pengajaran yang berguna.

Ana sayu membaca artikel yang ditulis oleh ustaz Hasrizal mengenai yatimnya anak-anak yatim selama 11 bulan,hanya dirai pada satu bulan sahaja sehinggakan mereka tiada waktu dan sedikit ruang untuk memperbanyakkan ibadat pada bulan barakah ini. Segala aktiviti mereka dipenuhi dengan majlis berbuka puasa yang dilakukan di hotel-hotel terkemuka atau di mana sahaja.

Pengajarannya, ramadhan hadir adalah untuk menjadi pemangkin kepada kita agar sentiasa melaksanakan amal perbuatan yang baik. Jika seseorang itu sering beranggapan bahawa tiada sisi baik dalam dirinya,tetapi apabila ramadhan tiba,secara automatik suis baik dalam diri menyala,tidak banyak mungkin sedikit. Mari kita renungkan..

Berpuasa bukan sekadar menahan lapar dan dahaga,tetapi misinya adalah untuk mencipta takwa. Beruntunglah sesiapa yang menyedari dan memperolehinya. Sedang kita diulit dengan hadiah berharga dari Allah ini,apakah kita masih tegar menyebarkan maksiat di muka bumi ini. Kes-kes maksiat masih tidak berkurangan. Semakin membarah masalah sosial ini dalam kalangan masyarakat kini.

Ayuh kita pasakkkan satu azam dalam diri agar ramadhan kali ini adalah ramadhan yang terbaik dari sebelum ini. Penuhi dengan amalan yang menggunung. Rebutlah malam yang dijanjikan Allah itu..Ya Allah,sampaikan aku pada ramadhan ini.

Sabda Rasulullah saw:

"Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan nescaya diampunkan segala dosa-dosanya yang lalu."

3 comments:

echah mashuri on August 3, 2010 at 7:02 PM said...

amin..moge rmdhan kali ni lbh bermakna...
:)

Amri Rani on August 11, 2010 at 7:51 AM said...

Salam Ramadhan Buat Suhana...
mlm td berjemaah terawih ngan tersyg n anak2 kat rumah...Alhamdulillah..
bleh laa...blajo2...

SuhaNa on October 23, 2010 at 7:04 AM said...

to echah mashuri:

INsyaAllah..cipta mahu menuju takwa ^_^

to Amri Rani:

Salam Ramadhan kareem..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers