Wednesday, January 26, 2011

Wahai Pemilik Nyawaku..


Allah.. Allah.. Allah.. Astaghfirullahal azzim..

Tidak lepas sebutan itu dari mulut saya.Melihat ramai orang mengerumuni, baharu sedar bahawa saya betul-betul ditimpa kecelakaan jalan raya.Bukan bermimpi di siang hari lagi wahai Suhana.

Panduan saya cuma biasa sahaja, 60 km/j. Namun jika sudah dikatakan takdir untuk terjadi, maka jadilah juga.Segalanya kehendak Allah jua. Rasa bersyukur yang teramat sangat kerana Allah masih mahu memberi peluang untuk saya bernafas dan bergerak di muka bumi ini lagi.Nasib juga hanya cedera ringan di kaki dan tangan, dan keadaan motosikal hanya sedikit calar.

Parahnya apabila pemandu kereta tersebut tidak mahu bertanggungjawab terhadap apa yang berlaku.Jelas memang saya yang melanggar keretanya,namun itu berlaku kerana saya tidak sempat menekan brek kerana keretanya melintas tanpa melihat laluan trafik ketika itu. Saya berada di laluan yang betul, laluan major untuk trafik ( baca : utama bermakna anda berhak untuk jalan tanpa memberhentikan kenderaan) .

Pergaduhan berlaku di situ.Tetapi bukan saya yang bergaduh, pakcik-pakcik yang berada di situ bergaduh dengan pemandu tersebut,jelek melihat tingkahnya yang tidak mahu mengalah dan cuba menegakkan benang yang basah.

“Tak apalah pakcik,saya tak mahu ke klinik.Saya nak balik solat.”

Itu jawapan yang diberi oleh saya tika disoal sama ada mahu dihantar ke klinik atau tidak. Sudahlah parah menahan kesakitan, namun sakit lagi apabila melihat manusia yang begitu mementingkan diri sendiri.Tiada moral dan etika. Jelas pemandu tersebut cuba mengelak untuk membayar ganti rugi meski jelas saya yang melanggarnya. Wa kafa billahi shahida. Cukuplah Allah menjadi saksi untuk kejadian ini, kerana hanya Allah tahu siapa yang salah dan benar.

Usai solat, menadah tangan saya larut dalam esak tangis, memohon keampunan dan menghampar sejuta kesyukuran. Rasa sakit hati terubat dengan mengadu hanya padaNya.Lantas, saya segera merehatkan diri kerana rasa sakit yang berdenyut.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

"Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya”.
-Riwayat Bukhari & Muslim-

Saya melihat kejadian ini secara berhikmah. Hampir sahaja saya di ambang kematian bila mengenang situasi kemalangan tadi. Sama ada diri saya melambung ke tepi dan kepala mengenai tiang tanda berhenti atau kepala saya hampir seinci untuk bergolek di tayar kereta hadapan. Ngeri mengenangkan kejadian, namun saya bersyukur kerana masih selamat dan tiada kecederaan berat.

Malang tidak berbau..

Itu kata pepatah.Malahan mati itu juga secara tiba-tiba. Mati itu tidak berbau juga kan. Saya terfikir andai kejadian tadi adalah riwayat untuk penamat hidup saya, apakah cukup segala amal yang saya lakukan. Apakah dosa yang saya lakukan selama ini lebih banyak dari amal yang ada.

Malahan, ajaibnya saya tidak mengalami sebarang luka di badan. Hikmah untuk saya apabila memakai pakaian yang disyariatkan oleh agama. Meski berbaju kurung namun aib saya masih terjaga (anda sendiri boleh fikir jika kemalangan dengan memakai baju kurung bagaimana rupanya). Terima kasih ya Allah kerana masih menjaga diri ini..

Buat pemandu tersebut, ingatlah tidak guna anda berkeras dan berhujah dengan sesuatu yang terbukti salah. Ibarat anda mencurahkan air ke daun keladi. Tiada manfaat. Saya doakan moga anda menjadi lebih bermoral dan bersifat kemanusiaan.Buat diri saya, beringatlah sebelum terkena.

6 comments:

Liyana Mujahid on January 26, 2011 at 11:51 AM said...

alhamdulillah saudari selamat.
moga terus tabah dlm lindungan rahmatNya.

SuhaNa on January 26, 2011 at 3:14 PM said...

to Liyana Mujahid :

Alhamdulillah..syukur pada Yang Maha Esa..allhumma ameen..syukran ukhti atas doamu itu =)

MS Rizal on January 26, 2011 at 8:57 PM said...

Syafakilla..moga cepat sembuh..

Memang merbahaya bawa motor ini, lain kali kena banyak berhati-hati.

SuhaNa on January 28, 2011 at 3:12 PM said...

to MS RIZAl :

Allahumma ameen..syukran akhi..

Banyak dah berhati-hati..dah rezeki nak kecelakaan lagi,ada hikmahnya tu

...Nur iNsAn... on February 6, 2011 at 1:03 PM said...

alhamdulillah ukti selamat... mga ada hikmahnya... ana doakn enti sntasa dlm peliharaan Allah... ssunguhnya ajal maut itu di tangan Allah...

SuhaNa on February 12, 2011 at 10:11 PM said...

to Nur Insan :

Ameen.. Itulah,besar hikmahnya pada ana.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers