Thursday, January 13, 2011

ISK :Indahnya hidup bermatlamat..


“Kenapa orang Melayu kalau kenduri kahwin,kena ada beri bunga telur?Mesti ada maksudnya yang tertentu.Kenapa tak beri betik ke,rambutan ke,kenapa perlu telur.Atau telur itu menjadi simbol kepada sesuatu?”tanya Laoshi ( baca pensyarah) kepada kami.

Ketika itu kelas bahasa Mandarin.

Beraneka jawapan dan alasan yang diterima..

Ana juga terfikir,kenapa perlu telur.Dahulu kebiasaannya begitu,namun sekarang mungkin berubah sedikit kerana harga telur semakin mahal,jadi diganti dengan pemberian gula-gula,kek bakar,dan sebagainya.

Pencarian untuk persoalan pun bermula.Hasilnya berdasarkan pendapat orang-orang tua, terlu itu diberi sebagai simbol untuk mendapat zuriat yang banyak.Sebagaimana ayam,sekali bertelur,pasti mengeluarkan telur yang banyak.(Ok,agak lucu namun itu yang jawapan ana terima)

Entahlah,pemikiran orang-orang dahulu,selalu berfikir luar dari kotak pemikiran..

Jadi,ana mahu mengajak pembaca sekalian menjadi seperti orang dahulu sebentar,yakni berfikir luar dari kotak pemikiran.

Jika dipandang pada sebiji telur itu,ada pelbagai tafsiran.Dipandang dari sudut pemikiran seseorang.Jika tukang masak,maka dia akan membayangkan resepi yang beraneka dari telur tersebut,jika dipandang dari seorang yang tengah lapar,akan membayangkan telur goreng yang enak untuk dimakan.Pandangan dari seorang artis (baca orang seni) pula,maka dikatakan telur ayam itu adalah sesuatu yang artistik,tetapi dari pandangan seorang pendakwah pula bagaimana?

Lihat pada struktur telur ayam itu,terdapat tiga lapisan yakni kulit telur,putih telur dan kuning telur.Yang mana paling penting dari yang penting?Tentulah kuning telur kerana dari situlah akan terbentuk anak ayam,setuju? Namun,tidak dilupa pentingnya juga fungsi kulit telur yang bertindak sebagai pelindung dan putih telur sebagai penyalur zat makanan.

Apa pengajarannya?

Ternyata ini adalah satu analogi untuk melihat apa itu MATLAMAT dan juga ALAT..

Kuning telur itu adalah matlamat,dan putih telur serta kulit itu adalah alat.Matlamat adalah untuk mendapatkan anak ayam melalui kuning telur dan cara menjayakan matlamat itu adalah melalui putih telur dan kulit yang bertindak sebagai alat.Faham disitu?

ALAT UNTUK MENCAPAI MATLAMAT

Koreksi kembali,apa matlamat penciptaan manusia di dunia ini?

Anda manusia kan?Anda sudah tahu tujuan anda dihidupkan?

Mari,mari ke sini,ana ingin mengingatkan semula,mungkin ada yang terlupa tujuan penghidupan ini…

Dan apabila tuhan kamu berfirman kepada para malaikat, sesungguhnya aku hendak menjadikan diatas muka bumi ini seorang KHALIFAH..( Al Baqarah 2: 30)

Ayat di atas menerangkan fungsi kita adalah untuk menjadi KHALIFAH..Seterusnya apa?

Dan tidak aku ciptakan Jin dan Manusia melainkan untuk mereka MENYEMBAH kepada-KU..(Adz-Dzariyat 51:56)

Setelah itu adalah IBADAH..Ya,matlamat hidup manusia itu ada dua yakni menjadi KHALIFAH dan melaksanakan IBADAH..

Khalifah..ibadah..adalah matlamat..

Apa pula alat untuk mencapai dua matlamat itu?

Apa-apa sahaja yang anda perolehi di dunia ini adalah alat.Dari konteks sebagai seorang pelajar, belajar adalah suatu alat untuk kita mencapai matlamat.

Adalah tidak adil untuk mendahulukan study dari program-program dakwah seperti usrah,daurah halaqah dan sebagainya melainkan jika sudah tiada alasan untuk dielakkan.

Bukan bermakna ana mahu kalian mengabaikan study,namun tidak adil jika kalian menyalahkan merosotnya pelajaran dan keputusan peperiksaan kalian hanya kerana dakwah.Salah anda melakukan percaturan masa atau salah anda mengikuti jalan dakwah ini?

Kedua-duanya penting,jika tiada alat,maka tidak tercapai matlamat,namun jika tiada matlamat,apalah guna alat?

Di dunia ini,betapa ramai manusia yang sudah lari dari matlamat hidup sebenar,mengejar kemewahan,bermegah dengan kereta besar,rumah besar,bini besar,anak besar..Ingat,dua matlamat kita yang sebenar adalah KHALIFAH dan IBADAH.Segala kemewahan yang dikejar,kereta besar dan semua yang besar itu adalah alat untuk kita mencapai dua matlamat itu.

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allahlah tempat kembali yang baik (syurga) (Ali Imran 3:14)

Justeru,buahkan persoalah yang bertalu-talu dalam diri anda,apakah tujuan anda belajar?Adakah untuk mendapat pekerjaan yang baik atau mendapat dekan setiap semester,atau untuk mencapai matlamat khalifah dan ibadah?

Apakah tujuan anda bekerja sekarang ini?Untuk membeli kereta mewah kah,untuk naik pangkat kah,atau mencapai dua matlamat sebenar ini..

Ingatlah setiap pekerjaan yang kalian lakukan di dunia ini adalah alat untuk mencapai matlamat.

HIDUP DALAM ‘KANDANGAN’ IBADAH

Menjadi khalifah adalah ibarat Lasso.Kita perlu menarik setiap dari manusia sama ada rakan,keluarga atau yang lain untuk masuk ke ‘kandang’ ibadah.

Persoalannya kenapa menarik?kenapa tidak menolak?

Jika menarik,maka kita masih berada di dalam ‘kandang’ ibadah, namun jika menolak,maka anda sudah terkeluar dari ‘kandang’ ibadah.Kita tidak mahu menyeru atau berdakwah dengan cara keluar dari ‘kandang’ ibadah.Pastikan kita berada di dalam, menarik mad’u,bukan menolak mad’u itu.

Teori ini cukup mengajar ana suatu perkara,bahawa janga bertangguh dalam setiap pekerjaan, kerana gerak kerja Islam terlalu banyak.Mahu bersenang-senang bukan waktu sekarang,kerana hidup di dunia ini adalah ladang untuk kita menuai,sentiasa bekerja..bekerja..dan bekerja.. perjuangan agama ini tidak pernah akan selesai hinggalah akhir nyawa kita.

Ana pernah berasa lelah pada awalnya.Lelah untuk belajar, mengenangkan seronoknya untuk hadir usrah,daurah dan sebagainya.Hingga akhirnya ana menulis wasiat kepada diri,bahawa jika tiada alat,maka ana tidak mampu mencapai matlamat.Justeru,ana tidak boleh mengabaikan kedua-duanya.

Kadangkala untuk memahamkan kawan-kawan mengapa ana menjadi begini bukanlah mudah.Tatkala orang berlibur hujung minggu atau waktu malam,ana pula sibuk memegang buku dan bahan bacaan untuk dihadam sebanyaknya,mengejar hafazan yang masih merangkak-rangkak, hujung minggu tiada cuti.Duduk di hadapan laptop untuk mencari ilmu serta menjalankan dakwah fardhiah.Siapa yang rasa tidak cemburu dengan kelapangan waktu?Namun,ana tekadkan diri bahawa waktu yang lapang itu adalah musuh bagi seorang dai’e!

Mana mungkin seorang penyeru boleh bersenang-lenang tatkala masih ramai manusia di luar yang perlu ditarik masuk ke ‘kandang’ ibadah.

Hingga akhirnya ana tidak betah untuk merasa lapang.Rindu untuk menjalani rutin sebagai orang yang sibuk,penuh dengan tanggungjawab.

PENUTUP

Jika kalian faham,tatkala kalian sudah bergraduasi,memperoleh pekerjaan dan berjaya menjadi seorang yang kaya,baru kalian sedar bahawa kalian sudah lama kehilangan sesuatu dalam hidup.Menjalani hidup seperti robot,pergi kerja,balik kerja,tidur,makan..kemudian rutin itu diulang hingga ke akhir hayat.Mahukan kalian mati tanpa ada sumbangan terhadap agama?

Kalian kehilangan suatu perkara yakni tujuan menjadi khalifah dan ibadah.

Mungkin senang untuk dihadam teori sebegini,namun sukar untuk diterap pada amal..

Ingatlah,bersama kesukaran itu pasti ada kesenangan..

Belajarlah untuk mencapai matlamat,dakwah dan study adalah perkara yang menjadi fenomena terutama kepada mahasiswa di universiti.Ingat..dakwah adalah prioriti hidup ini.

Ana juga belajar untuk menyusun masa dengan kadar teratur.Agar yang tidak terjadi yang dikejar tak dapat,yang dikendong berciciran.Belajar untuk tidak bertangguh dalam setiap urusan.

Allah itu dekat dengan kita,Allah sentiasa bersama dengan orang yang ingin bersama denganNya~

Note : Warm-up untuk daurah ISK (Ini Sejarah Kita) hujung minggu ini..InsyAllah

2 comments:

sayda on January 14, 2011 at 7:35 AM said...

Assalamu'alaikum Suhana

Sebuah penulisan yang menaikkan semangat untuk berlumba-lumba mendapatkan kebaikan untuk dunia dan akhirat.. mudah2an kita dapat menjadi manusia yang tahu mana satu alat dan apa tujuan kita dijadikan... amiin

SuhaNa on January 14, 2011 at 2:08 PM said...

to sayda :

Wa'alaikumsalam warahmatullah..Allahumma ameen..InsyAllah,moga begitu hendaknya ^_^

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers