Saturday, January 29, 2011

Apabila kemanisan Islam bertamu..


Saya Islam..

saya islam..

Ada dua perkataan di atas.Mana satu adalah benar?Apa jawapan kalian?

Mari fikirkan sejenak..

Perkataan pertama jika dilihat adalah berbentuk kata nama khas. Manakala perkataan kedua adalah berbentuk kata kerja. Baiklah,saya beri contoh sebegini..

Saya Makan..

saya makan..

Perkataan pertama merujuk kepada kata nama khas yakni orang itu bernama Encik/Puan Makan. Perkataan kedua pula adalah kata kerja di mana seseorang melakukan perbuatan makan.

Faham?

Kembali kepada contoh yang teratas tadi.Apabila manusia hanya menjadikan Islam sebagai kata nama khas sahaja,maka tinggal nama sahaja pada diri kita.Tertera di kad pengenalan beragama Islam tetapi cara hidupnya bagaimana?

Namun jika meletakkan Islam itu sebagai kata kerja,maka segala pekerjaan dan perlakuan kita melambangkan Islam itu sendiri.Kita sedang melakukan apa yang dikatakan sebagai Islam.

Justeru, orang yang melakukan perbuatan yang diseru oleh Islam ini adalah orang-orang yang merasa kemanisan Islam itu sendiri. Jika mereka tidak merasa kemanisan Islam, maka mereka takkan rasa mahu melakukan segala kerja yang disaran,oleh itu tinggallah hanya pada nama sahaja.

Kemanisan Islam itu sendiri,jika dapat merasanya ya Allah manis tak terhingga.Boleh mabuk kepayang agaknya. Segala apa yang disuruh oleh Allah,rela melakukan dengan ikhlas.Malahan matlamat untuk meletakkan Islam itu dijulang membara-bara dalam diri.Setiap rintangan dan ujian dihadapi tanpa ada rasa gentar.

Persoalannya adalah adakah semua orang merasa kemanisan Islam itu?

Sudah tentu ada yang tidak dapat merasa kemanisan Islam itu.Tawarnya,pahitnya rasa mereka beragama dalam Islam (naud’zu minnalihi min zalik) menyebabkan mereka tidak mahu mengerjakan apa yang disuruh oleh Allah, pemilik agama Islam.

TERGANGGUNYA KEMANISAN ISLAM

“Jadi apa puncanya ada orang yang tidak dapat merasa kemanisan Islam ini?” tanya saya pada rakan-rakan seusrah ketika sesi tazkirah penutup.

Saya memberikan analogi.Menuangkan segelas air oren dan memberi rakan-rakan seusrah minum.

“Baiklah, mari kita ibaratkan kemanisan iman itu seperti kemanisan air oren ni.Manis rasanya kan?Rasa nak beritahu semua orang,sedap dan manisnya air oren ni. Jadi apa puncanya rasa air oren ini terganggu?”

Saya menuangkan air nescafe ke dalam gelas yang berisi air oren itu. Lalu digaul dan bercampur rasa oren dan nescafe itu. Sekali lagi mereka disuruh untuk mencuba minum, berbagai-bagai memek muka terzahir di wajah mereka, tanda tidak senang dengan air itu.

“Cuba kita lihat,apabila ada sesuatu yang menggangu kemanisan oren itu, apabila dicampur apakah rasanya?Hilangkan rasa manis itu,begitu juga dengan Islam, apabila ada orang-orang yang tidak merasa kemanisan Islam itu,kerana terdapat suatu perkara yang menyebabkan manisnya itu terganggu yakni apabila ada perkara-perkara jahiliyyah yang tertanam dalam dirinya.Justeru itu, mereka ini tidak nampak Islam itu sebenarnya bagaimana.”

Kata kuncinya adalah tidak mengambil Islam secara total.

Mengambil secara celup sahaja.Mana yang rasa tidak sesuai,tidak diambil sebagai cara hidup.

“Wahai orang-orang yang beriman!Masuklah kamu ke dalam Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan,sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.” (surah al-baqarah :208)

Inilah masalah utama masyarakat sekarang. Tata cara hidup kita jika dilihat penuh dengan unsur-unsur jahiliyyah yang mampu merobek rasa Islam di dalam diri.Malahan siapa yang mengamalkan Islam secara total dilihat seperti seorang ghuraba (asing). Orang-orang yang beruntung adalah apabila mengamalkan Islam secara total pada hari ini.Merugi pada siapa yang tertipu dengan fata morgana dunia.

Jika ditelusuri pada sirah, lihatlah bagaimana para sahabat mampu menakhluk 2/3 dunia ini.Semuanya adalah kerana mereka merasa kemanisan Islam itu.Rasa mahu berkongsi dan memberitahu pada semua orang bahawa Islam adalah yang terbaik,yang terbest, yang tip-top dan sebagainya.

Rasa.. Ada apa pada keberadaan rasa itu?

Apabila kita tidak dapat merasa, maka tersangatlah rugi. Ibarat kita kehilangan nikmat deria rasa untuk menikmati makanan, pandang semua jenis makanan pun anda tidak akan rasa apa-apa.Biasa-biasa sahaja.Begitulah juga apabila kita kehilangan untuk merasa bahawa Islam itu adalah yang terbaik sekali.Hilang untuk merasa kemanisan Islam kerana diri sudah larut dalam campuran jahiliyyah moden ini.Takkan ada rasa untuk menyebarkan kepada sekalian manusia bahawa Islam itu adalah yang bagus sekali.Takkan ada kalau tidak ada rasa.

Marilah.. kita buang segala karat jahiliyyah yang melekat ke dalam diri. Usah tertipu dengan kesibukan dunia, hingga kita mengabaikan akhirat.

Sungguh saya menyeru kepada sahabat sekalian.

Kembalilah kepada Islam secara penuh. Kembalilah kepada Allah yang Maha Pencipta.

Kita tidak boleh menunda-nunda waktu kematian,beringatlah tentang perkara ini sentiasa agar kelak kita sedar bahawa penyesalan dan rasa bertaubat itu bertamu tatkala nyawa sudah di hujung nafas,itulah sesuatu yang sia-sia.

Persoalkan, adakah anda sudah merasai kemanisan Islam?

Apa petunjuk anda sudah merasai kemanisan Islam?

Saya doakan moga Allah menitipkan rasa kemanisan Islam itu pada diri ini dan sahabat sekalian.

Carilah kemanisan itu, bukan sekadar duduk menunggu dan menanti.

4 comments:

Mknace on January 29, 2011 at 9:16 AM said...

:) :) :)
terbaeekkk!!!!

singgah dari mknace unlimited

SuhaNa on January 29, 2011 at 12:04 PM said...

to Mknace :

Alhamdulillah..segala pujian dikembalikan kepada Allah jua.Moga ada manfaat untuk kita menjadi penyeru kebaikan dan penentang kemungkaran =)

zam al-kulimi on January 31, 2011 at 11:19 AM said...

baru-baru ni ada ustaz kat kampung saya bagi kuliah.ustaz tu ada sebut orang Islam belum tentu beriman, tapi orang beriman sudah pasti seorang Islam.Iman kita hari ini merupakan iman suasana.disebabkan tiada suasana agama di sekeliling kita, maka iman kita turut terkesan.

SuhaNa on January 31, 2011 at 10:17 PM said...

to zam al-kulimi :

Allahu Allah.. moga kita semua tergolong dalam golongan orang yang beriman yang sudah pasti Islam

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers