Sunday, October 10, 2010

Memberi dengan sepenuh hati..

Memberilah sebanyak-banyaknya, bukan menerima sebanyak-banyaknya..

Ayat-ayat ini menjadikan ana terdiam seketika. Terpegun barangkali. Menusuk jauh ke dasar hati. Memikirkan tentang diri adakah menjadi si penerima atau pemberi.

Muhasabah diri membawa ana larut dalam tangisan rahmat dan kesyukuran. Jika difikirkan, Allah itu sifatnya Maha Pengasih, terlalu banyak yang diberi kepada makhluknya. Namun berapa banyak pula penerimaan terima kasih dan syukur dari makhluknya pula? Biar sedikit dari hamba-hambanya yang bersyukur, Allah tidak pernah mengurangi apa yang diberi. Bahkan lebih mencukupi.

Ya Allah..hambaMu ini penuh dosa kerana kurangnya syukur padaMu..janganlah Kau jadikan aku dari golongan orang yang kufur akan nikmatMu..

"Syukurlah terhadap nikmat Allah jika kamu sungguh-sungguh menyembah kepada Nya." (Surah an-Nahl, ayat 144)

Atas sebab ini juga,ana menanam tekad untuk mengubah sesuatu dalam diri. Mahu menjadi insan yang banyak memberi dari banyak menerima.

Mengeluh?

Kenapa mengeluh? Adakah kerana kecewa diri tidak dihargai oleh sekalian manusia atas apa yang disumbang dan diberi?

Biar diri tidak dihargai manusia,tapi ingatlah Allah memerhatikan hamba-hambaNya. Apa yang dilakukan,tidak akan menjadi sia-sia. Ada balasan pahala untuk kamu jika bersabar. Sungguh Allah bersama-sama orang yang sabar.

JALAN HIKMAH ITU TIDAK MAMPU DICARI

Ana teringat suatu kisah yang dibaca. Mengenai seorang pekerja yang pergi ke sebuah seminar. Biarlah ana gelarkan pekerja ini sebagai Makcik Jah. Beliau mengeluh dan mengadu masalahnya pada penceramah ketika tiba waktu jamuan.

“Ustaz,akak dah tak tahan nak kerja di pejabat tu. Naik rimas dan muak,” ujar Makcik Jah memulakan perbualan.

“Kenapa akak fikir macam tu pula?Ada masalah di tempat kerja ke,” tanya si penceramah pula.

“Akak dah bekerja hampir 30 tahun. Kejayaan syarikat tu pun banyak akak sumbang,tapi semuanya tak dipandang. Dari dulu sampai sekarang masih jawatan yang sama. Tak naik pangkat pun. Yang peliknya orang baru kerja tak sampai 5 tahun, dah naik pangkat lebih akak. Terlalu banyak budaya membodek di syarikat tu. Akibatnya akak yang banyak jasa ni dipinggirkan begitu sahaja,” keluh Makcik Jah lagi.

Tersenyum sebentar si penceramah.

“Akak,saya nak tanya sesuatu. Akak ada berapa orang?”

“Ada 5 orang. Semuanya dah besar-besar.”

“ Kalau macam tu,bagaimana kehidupan mereka sekarang?”

“Alhamdulillah,semuanya berjaya. Ada yang jadi doktor, peguam, pensyarah. Bersyukur akak semuanya menjadi.”

Ceria sedikit wajah Makcik Jah apabila bercerita mengenai anak-anaknya.

“Akak..Allah memberi ujian pada akak. Banyak sumbangan pada syarikat namun tidak dipandang, tetapi hikmahnya ialah anak-anak akak semuanya berjaya. Bila difikirkan kembali, adakah orang-orang yang membodek di syarikat akak itu kehidupannya boleh sebahagia akak? Ingatlah, tiada yang apa yang lebih bagus melainkan kita bersabar dengan setiap perkara yang berlaku.”

Benarlah jalan hikmah itu sukar untuk dicari. Di sinilah letaknya kebijakkan dan kecantikan pengaturan Allah s.w.t.

Kita sering mengharapkan panas hingga ke petang. Tetapi apabila hujan turun di tengah hari, ktia mengeluh kegelisahan. Apabila hujan berhenti,tanpa kita sangka Allah mengurniakan kita sebauh pelangi yang indah. Kagum kita melihat cantiknya warna,berlapis-lapis pula.SubhanAllah..

Pelangi yang indah itu tidak akan muncul jika tiada hujan. Mana mungkin cuaca panas boleh menyebabkan terbentuknya pelangi. Begitu juga kehidupan kita. Tidak akan ada kemanisan dalam hidup tanpa wujudnya masalah. Malahan semakin matang diri kita untuk membuat keputusan hidup.

Makanya, tidak rugi untuk kita memberi sebanyak apa yang kita ada. Semakin kita memberi, semakin kita rasa merendah diri.

Tiada apa-apa di dunia adalah hak milik kita. Justeru, kita perlu merasa pelik dan hairan jika dalam diri masih ada sifat kedekut serta kikir. Nikmat yang diberi boleh ditarik sekelip mata sahaja.

Ana sangat kagum akan seorang sahabat ini. Setiap makanan yang dia ada pasti akan dikongsi bersama. Tidak pernah lokek dalam apa-apa perkara. Jika ditanya kenapa baik sebegitu rupa, jawabannya adalah;

“Rezeki ni bukan untuk aku seorang je, Allah berikan rezeki untuk semua hambanya. Jadi, setiap rezeki yang aku terima, bermakna rezeki untuk korang juga. Kan kita bersama-sama?”

SubhanAllah..mampukah ana menjadi seperti sahabat ini. Semampu mungkin ana cuba untuk menjadi seperti beliau.

"Jika kamu bersyukur maka Aku (Tuhan) akan menambah (nikmat) itu kepada kamu. Dan jika kamu engkar maka sesungguhnya seksa Aku amat pedih."(Surah Ibrahim, ayat 7)

Ayuh kita sama-sama banyak memberi!

Memberi dengan sepenuh hati dan seikhlas mungkin..


3 comments:

Anonymous said...

aku bersyukur atas rezeki drpdmu ya Allah....moga rezeki yang diberikan kepada ku..dpt ku kongsi bersama.

Bintun Sazali on October 13, 2010 at 9:46 AM said...

Alhamdulillah!

emm, sbb tu la org sllu sebut, "erti hidup pd memberi"..:)

*memberilah, maka kamu akan disayangi..^^

SuhaNa on October 23, 2010 at 6:19 AM said...

to Anonymous:

Alhamdulillah..insyAllah,mari kita mendidik diri untuk sedia berkongsi ^_^

to Bintun Sazali:

Ana setuju dengsn enti, erti hidup untuk memberi =)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers