Friday, October 22, 2010

Didiklah hati dengan berjiwa besar...


Berfikir...

Sejenak ana terdiam,bungkam tanpa reaksi biasa.Sepi tanpa bicara.Melakukan sesuatu itu tanpa dipandu akal yang waras malahan ditujah dengan nafsu yang menggila,membuatkan diri menjadi alpa. Benar,manusia tidak sempurna.Tetapi sekurang-kurangnya ciptalah sesuatu yang mampu menjadikan kamu seorang tauladan dan sempadan.

Setiap detik dan saat diri diperhati. Pantang ada salah dan silap dan diri,mulalah suara-suara umpat dan keji. Jika tiada kekuatan spritiual yang hadir kala itu,pasti diri rebah,tersungkur di perdu dosa. Namun, bukanlah dinamakan manusia jika tiada kesalahan yang dilakukan. Maudhuk utamanya adalah memberi kemaafan dan melupakan segala kesalahan. Benar,diri sakit atas penderitaan hati dan jiwa,tapi siapalah kita untuk menghukum mereka sewenang-wenangnya. Kerna kerja berhukum adalah urusan Allah sahaja.

“Kalau macam tu,kita kena terima je lah apa orang buat kat kita?Macam ditindas je,macam insan yang lemah,”bersuara seorang teman.

“Kita kena berlapang dada.Tetapi pada perkara yang sepatutnya. Jika hak kamu sebagai rakyat atau masyarakat ditindas oleh pemimpin,adakah masa itu kita perlu berlapang dada,menerima nasib sebegitu sahaja?Tidak bukan.Pasti kalian akan bangkit untuk menuntut hak itu. Tetapi apa yang cuba ana katakan adalah berlapang dada dalam setiap urusan perhubungan kita sesama manusia,” ujar ana.

“Urusan perhubungan sesama manusia?Apa maksud kamu?” garis-garis kedut di wajah teman menzahirkan tanda kurang faham atas penjelasan ana.

“Ya,urusan perhubungan.SILATURRAHIM..itulah sepatutnya kita aplikasikan konsep berlapang dada. Manusia dicipta Allah dengan pelbagai ragam,sikap dan sifat yang berbeza-beza. Maha Bijaksana Allah atas ciptaan ini. Dan tidak semua ragam dan sifat yang ada pada diri manusia itu kita senangi. Kadang-kadang merimaskan dan menjengkelkan. Ada yang menyakitkan hati. Malahan kita punya perasaan untuk merasai semua itu. Jika diri diumpat dan dikeji,pasti merasa sakit hati kan? Justeru, kalau dilayan hati yang sakit itu,pasti tidak membawa apa-apa keuntungan pada diri,malah semakin melara dan kemudian menjadi dendam yang tidak berkesudahan. Itulah sebabnya kita perlu berlapang dada. Mengajar diri untuk menjadi manusia yang lebih kuat kesabaran dan kematangannya,” kata ana sambil menepuk lembut bahunya.

Nasihat ini bukan untuk sesiapa,tetapi lebih kepada diri ana sendiri. Kadangkala diri ini hampir tidak waras akibat melayan perasaan itu,tetapi berlapang dada itulah yang mampu meleraikan tali permasalahan yang kusut kerana diselirat dengan ego yang meninggi.

"...Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada taqwa. Dan janganlah pula kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan. " (Al-Baqarah : 237)

Tabahlah wahai hati dan diri..


0 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers