Thursday, October 14, 2010

Air mata takwa..


Firman Allah AWT, “…dan bahawasanya DIA lah yang menjadikan orang tertawa dan menangis.” (Surah An Najm, ayat 43)

Menangislah kalau itu mampu menjadi penawar hati.

Menangis bukan bermakna kita lemah.

Menangis bukan bererti kita kalah.

Tetapi menangis itu menjadi tanda kepada hati-hati yang terpelihara.

Tangisan jenis apakah ini yang cuba kau sampaikan Suhana?

Yakni,tangisan takwa...

Seumur hidup kita, tipulah kalau ada yang mengatakan bahawa dia tidak pernah menangis. Sebaik sahaja kita lahir ke dunia,perkara pertama yang kita lakukan adalah menangis!

Dahulu,tangisan kita bergema kerana lapar, dahaga dan sebagainya. Namun,semakin menginjak dewasa, bertukar tujuan tangisan kita.Ada yang menangis kerana ditinggalkan kekasih,menangis kerana ditipu kekasih,menangis di dera perasaan jiwa dan hati.

Kita senang mengalir air mata kerana mengenang ibu dan ayah di kampung. Mudah menangis melihat drama di televisyen, tetapi adakah kita mudah untuk mengalir air mata kerana menyesali kesalahan kita sebagai seorang hamba yang lemah?

Sungguh kesenangan dan kenikmatan dunia merenggut hati-hati kita untuk menangis menginsafi setiap kejadian. Kita lupa akan siapa diri, kemana hala tuju selepas ini. Merugi bagi orang-orang yang hatinya keras untuk menangis. Ketahuilah ketika saat kamu sukar untuk mengalirkan air mata kerana penyesalan,itu menunjukkan hati serta iman kita semakin lemah. Semakin menjauh dari tujuan asal kehidupan.

Paksalah hatimu untuk menangis!

Memaksa lebih baik daripada tidak ada apa-apa. Kerana atas sebab paksaan itu, Allah akan memberi hidayahnya untuk kita terus menangis, dilembutkan hati kembali. Ingat serta kenanglah sesuatu yang bisa membuatkan mu menangis kerana Allah.

Kenanglah saat kematian. Sama ada kita bersedia atau tidak, kematian pasti menjemput. Tidak ada tangguhan waktu ketika itu. Menyesallah diri jika bila tiba waktu itu,kita sudah tidak mampu untuk melakukan apa-apa amal sedangkan sebelum ini,kita dilalaikan dengan kesibukan serta kenikmatan dunia.

Ziarahilah kubur nan terbiar sepi tidak berpenghuni. Ingatlah diri,suatu ketika kelak, kita pasti akan tinggal di situ juga. Saat itu, adakah kita gembira atau terseksa tinggal di dalamnya. Dengan pola hidup kita sekarang. Mana mungkin kita rasa bahagia andai lidah ini jarang menyebut asmaNya, mana mungkin kita rasa selesa andai amalan yang dilakukan tidak seberapa, malahan amat sukar untuk kita rasa gembira jika segala larangan Allah kita lakukan,perintahNya pula kita abaikan!...Menangislah wahai hati ketika ini..

Muhasabah kembali, apakah metode terbaik yang mahu dijemput oleh Malaikat Maut saat kematian kelak. Alangkah bahagianya hati apabila nyawa dicabut tatkala kita menangis sendu kerana Allah, dalam keadaan kita sedang melakukan ibadah. Ruginya diri apabila saat kematian kita dipanggil,kita dalam keadaan berfoya-foya, berlibur atau sebagainya. Pilihan ini ada pada dirimu sendiri. Antara mahu atau tidak,itu sahaja.

Sabda Rasulullah s.a.w maksudnya: “Tidak ada sesuatu yang paling disukai Allah SWT selain daripada dua titisan dan dua kesan. Dua titisan itu ialah titisan air mata yang keluar kerana takutkan Allah SWT dan titisan darah yang tumpah di dalam perjuangan di jalan Allah. Manakala dua kesan ialah kesan berjuang di jalan Allah SWT dan kesan kerana menunaikan kefardhuan yang telah difardhukan oleh Allah.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi)

Justeru, tidak rugi kalau kita menangis.

Menangislah kerana hati-hati tika itu bergetar terkenangkan dosa. Mungkin dengan tangisan ini juga mampu menyelamatkan kita di akhirat kelak.

Sungguh,rugilah manusia itu apabila menangis kerana perkara yang sia-sia!

2 comments:

akuinsanlemah on October 15, 2010 at 12:58 AM said...

salam. ana memang ingin menangis...
subhanallah. ujian untuk ana.
doakan ana kuat!
amin..

SuhaNa on October 23, 2010 at 6:17 AM said...

to akuinsanlemah:

wa'alaikumsalam..InsyAllah,ana sentiasa doakan untuk enti..moga jadi wanita kuat dan tabah!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers