Saturday, October 23, 2010

Demi cinta ini...


Tengah hari itu ana serta kawan merancang untuk memasak. Alang-alang sudah berziarah,apa salahnya memasak bersama. Menu kami tidak susah mana,telur dadar bersama sos cili dan mayonis, sayur bayam dimasak goreng dan sardin berperisa tomato.

Hidup sebagai pelajar, kalau masakan tidak seringkas begini bukan pelajarlah namanya. (Alasan!)

Apa yang dimakan bukan menjadi persoalan,sedap atau tidak bukan juga pokok bicaranya,tetapi bagi kami bertiga memasak dengan penuh keikhlasan dan kasih sayang itulah yang menjadi keseronokan ketika makan bersama. Rasa puas dan bahagia. Fizikal kenyang,rohani bertambah-tambah kenyang.

Kalian cuba fikirkan,kenapa setiap kali berada di perantauan,berkelana ke mana sahaja kerana tuntutan ilmu atau sebagainya,pasti kalian merindui masakan ibu. Padahal jika difikirkan juga, masakan ibu bukanlah setaraf chef terkemuka,tetapi masakan merekalah yang paling kita idamkan. Waima telur goreng dan nasi putih berlaukkan kicap pun boleh lahap dibuatnya gara-gara ibu yang menggorengkan untuk kita.

Benarlah apa yang dikata, air tangan ibu yang memasak itu lebih enak dari makan di hotel-hotel kelas berbintang-bintang.

Ana berfikir,apakah kuasa ‘air tangan’ itu yang menjadikan masakan ibu enak untuk dimakan?

Setiap perkara fizikal yang kita lakukan,apabila dituruti dengan emosi, pasti akan menerima kesan yang hebat. Begitu juga dalam hal ini, ibu memasak dituruti dengan perasaan kasih sayang, kerna itu kita jadi mabuk kepayang!

Pakar motivasi dan psikologi sepakat menegaskan bahawa orang yang melakukan satu kerja dengan penuh kasih-sayang,ceria dan tulus,hasil kerjanya akan berkualiti. Dorongan kerjanya bukan untuk ‘mendapat’ tetapi untuk ‘memberi’. Seorang ibu yang memasak adalah didorong untuk ‘memberi’ kasih-sayang kepada anaknya,berbanding seorang ‘chef’ yang memasak atas dorongan ganjaran komersial. (genta-rasa.com)

Fikir..fikir..fikir lagi..

Rasulullah s.a.w bersabda : “Bahawasanya Allah suka apabila sesorang dari kamu membuat sesuatu kerja,dia memperelokkan kerjanya.”

Seharusnya hal ini dapat kita hubungkan dengan pekerjaan yang lain juga, bukan sekadar memasak tetapi apa-apa pekerjaan yang melibatkan fizikal kita. Hubungkan dengan emosi mampu menjadikan kerja kita berkualiti.

“Kita kena bersikap profesional dalam setiap kerja, jangan nak libatkan emosi di tempat kerja,” arahan dari seorang ketua kepada anak buahnya.

Alahai, jika bekerja jasadnya ada,emosi tiada, ibarat robot yang bekerja!

Hakikatnya,kita bukanlah robot yang melakukan kerja tanpa ada sedikit rasa emosi. Tetapi beringatlah bahawa emosi yang positif melahirkan gerak kerja yang positif juga. Jika negatif maka negatif lah hasilnya.

Dalam konsep beribadah khususnya, tanpa menghadirkan emosi cinta terhadap apa yang dilakukan, membangunlah ibadah itu tanpa rohnya, akan menjadi ritual semata-mata. Bagi para pendakwah Islam pula, tanpa rasa cinta tidak akan hadir rasa pengorbanan, seterusnya tiada apa-apa pada perjuangan. Ayuh,kita lahirkan rasa cinta itu bersama-sama.

Ya Allah,hadirkanlah rasa cinta ini untuk jalan dakwahMu..

Terima kasih sahabat, masakan anda memang berkualiti dan beremosi, sungguh ana menghargai..

Ingatlah, paksalah hati dan diri untuk melakukan sesuatu perkara dari tiada apa-apa...

Something is better than nothing!

Untuk kalian,ana tinggalkan entri ini dengan sebuah kisah.Renungi bersama...

Masa usia setahun , ibu suapkan makanan dan memandikan kita. Cara kita ucapkan terima kasih kepadanya hanyalah
dengan menangis sepanjang malam.

Saat usia 2 tahun, ibu mengajar kita bermain. Kita ucapkan terima kasih dengan lari sambil tertawa terkekeh-kekeh apabila dipanggil.

Ketika usia 3 tahun, ibu menyediakan makanan dengan penuh kasih sayang.Kita ucapkan terima kasih dengan menumpahkan makanan.

Masuk usia 4-5 tahun, ibu belikan pensil warna dan pakaian. Kita ucapkan terima kasih dengan menconteng dinding dan bergolek atas lantai kotor.

Saat usia 6 tahun, ibu memimpin tangan kita ke Tadika.Kita ucapkan terima kasih dengan menjerit," Tak mahu! Tak mahu !".

Ketika usia 7 tahun, ibu belikan sebiji bola, kita ucapkan terima kasih dengan memecahkan cermin rumah jiran.

Setelah usia 8-9 tahun, ibu menghantar kita ke sekolah, kita ucapkan terima kasih dengan ponteng sekolah.

Di usia 10-11 tahun, ibu menghabiskan masa sehari suntuk dengan kita, kita ucapkan terima kasih dengan tidak bertegur sapa dan asyik bermain dengan kawan.

Menjelang usia 13 tahun, ibu suruh pakai pakaian menutup aurat, kita ucapkan terima kasih dengan memberitahu bahawa pakaian itu ketinggalan zaman.

Ketika menjangkau 18 tahun, ibu menangis apabila tahu kita di terima masuk universiti , kita ucapkan terima kasih dengan bersuka ria bersama kawan-kawan.

Menjelang usia 20 tahun, ibu bertanya apakah kita ada teman istimewa, kita katakan,...." itu bukan urusan ibu&ayah.

Setelah usia 25 tahun, ibu bersusah payah menanggung perbelanjaan perkawinan kita, ibu menangis dan memberitahu bahawa dia sangat
sayangkan kita, tanda kita ucapkan terima kasih dengan pindah jauh darinya.

Ketika usia 30 tahun, ibu menelefon memberi nasihat mengenai penjagaan bayi, kita dengan megah berkata,... " itu dulu , sekarang zaman moden ".

Ketika usia meningkat 40 tahun, ibu menelefon mengingatkan tentang kenduri di kampung, kita berkata, " kami sibuk...tak ada masa nak
datang ".

Menjelang usia 50 tahun, ibu jatuh sakit dan meminta kita menjaganya. Kita bercerita tentang kesibukan dan kisah-kisah ibu bapa yang menjadi beban bagi anak-anak.

Dan kemudian suatu hari...kita mendapat berita ibu meninggal, khabar itu mengejutkan.... dalam linangan air mata, segala perbuatan terhadap ibu muncul dalam ingatan satu persatu.

Saat di taman kanak-kanak, ibu menghantar hingga masuk ke dalam kelas,ibu perlu menunggu di sebelah sana. Aku tak peduli sebanyak manapun pekerjaannya di rumah, aku tak perduli hujan, panas atau rasa bosannya ketika menunggu. Aku senang ibu menungguku sampai lonceng berbunyi.

Setelah besar, aku sering meninggalkannya bermain dengan teman-teman dan berseronok.Tak pernah aku menemani ibu ketika sakit, ketika ibu memerlukan pertolongan aku tak pernah ada.

Masuk alam remaja, aku sering merasa malu berjalan bersama ibu. Pakaian dan dandannya ku anggap kuno dan tak serasi dengan penampilanku. Bahkan sering kali aku sengaja mendahuluinya berjalan satu dua meter di depannya agar orang tak menyangka aku bersamanya... malu!.

Padahal ibu yang menjagaku sejak kecil, tak pernah memikirkan penampilannya, tak pernah membeli pakaian baru , apalagi perhiasan baru untuknya tapi ibu gunakan untuk membelikanku pakaian yang bagus-bagus agar aku kelihatan cantik. Ibu mengangkat tubuhku ketika aku jatuh, membasuh luka di kaki dan mendakapku erat-erat saat aku menangis.

Mulai masuk di Intitut pengajiaan tinggi, aku makin jauh dengannya. Aku pintar dan cerdas sering kali menganggap ibu orang bodoh dan tak mengerti apa-apa.

Ibu yang ku anggap bodoh, tak berwawasan , tak mengerti apa-apa, dan bukan orang berpendidikan, doa di setiap sujudnya, pengorbanan dan cintanya tak pernah terhenti sedetikpun untuk anak-anaknya.

Semua kenangan itu muncul satu persatu di fikiranku. Dalam linangan air mata yang sudah terlambat, terus mengalir kedukaan dan penyesalan.

Dan anda sekarang yang masih mempunyai ibu disamping, jangan menjadi seperti aku....seperti ku dulu, memilih untuk memberikan perhatian padanya nanti,tapi sudah terlambat.Benar bahawa kasih Ibu kepada anaknya tak terbatas.....pengorbanan ibu jika dihitung takkan terbalas oleh seorang anak...

4 comments:

abd on October 31, 2010 at 12:19 PM said...

assalamualaikum..
download this link and thanksfull..

https://docs.google.com/leaf?id=0B9QlAdh5X8SrN2ZkZWU5OWQtODE4Zi00MjYzLWE0ODYtZDdhMzQzZTQxYzc4&sort=name&layout=list&num=50

SuhaNa on November 6, 2010 at 1:18 PM said...

to abd :

Wa'alaikumsalam..thanks sharing this link..insyAllah i'll download it

Sepi tanpa mimpi on December 7, 2010 at 4:29 PM said...

terima kasih
lepas ni mengenai bapa pula ya :)

SuhaNa on December 15, 2010 at 8:11 PM said...

to Sepi tanpa mimpi :

InsyAllah,tentang ibu dan bapa rasanya sudah ana ulas dalam entri yang lalu..mungkin 2 atau 3 entri rasanya

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers