Friday, December 4, 2009

Debat dan aku



Bismillah..Sudah lama rasanya ana tidak mengasah bakat ana dalam dunia perdebatan. Sebenarnya ana memang berminat dalam arena debat tetapi atas sebab tertentu ana terpaksa meninggalkan arena ini. Kini ana mula mengorak langkah untuk mula memupuk minat menulis pula. Blog adalah salah satu medium untuk ana mengasah bakat.

Sewaktu zaman sekolah, ana aktif dalam debat,forum,pidato dan sebagainya. Teringat lagi,kali pertama ana mewakili sekolah, pasukan ana berjaya mendapat naib johan di peringkat daerah.Bila di peringkat universiti,ana cuma aktif di tahun pertama sahaja. Persekitaran membuatkan ana tidak berasa selesa untuk terus dalam bidang ini. Mungkin orang keliling kata ini adalah cabaran. Menghadapi cabaran adalah lebih baik dari melarikan diri. Tapi ana tidak ada kekuatan untuk meneruskan perjuangan.InsyaAllah mungkin suatu hari nanti ana akan kembali dalam arena ini tetapi dengan penuh ilmu di dada.

Debat berjaya menjadikan ana seorang yang berani untuk berhujah tetapi berasas dengan fakta. Rajin mentelaah isu-isu semasa, mungkin satu kelebihan bagi ana.Tetapi sayang sekali golongan seperti kami tidak di kawal dengan batas ilmu islam yang sempurna.

Ana tidak berniat untuk memburukkan sesiapa dalam dunia perdebatan ini.Ana hanya ingin berkongsi apa yang ana pernah alami. Selalu masyarakat melabelkan debat bahasa melayu ini penuh dengan golongan "lelaki lembut". Ana tidak menafikan, memang ada (dan agak menguasai juga). Tetapi golongan inilah sebenarnya yang melontarkan idea "out of the box" ketika berhujah. Ana kagum, tetapi dalam hati ana terdetik,begitu sayang sekali orang sebegini tidak di asah untuk mengembangkan syiar islam yang kian lumpuh kini.

Teringat ana kata-kata seorang penceramah,yakni En Syukri, editor majalah Dewan Masyarakat. Beliau diundang ketika ana menghadiri kem debat dahulu. Beliau kata menjadi seorang pendebat adalah sesuatu yang sangat istimewa,anda mudah mendapat pekerjaan dan sebagainya.

Maknanya, menjadi seorang pendebat adalah satu kelebihan. Tetapi biarlah kita bijak menggunakan kelebihan yang Allah beri ini untuk manfaat masyarakat Islam bersama. Contohnya, gunakan kelebihan kita sebagai seorang pendebat untuk menghuraikan isu-isu yang berkaitan dengan Islam. Pemahaman masyarakat mengenai Islam masih kurang. Kini, Islam hanya dianggap sebagai anutan warisan di kalangan segelintir melayu. Solat,zakat,puasa dan sebagainya sudah dianggap sebagai ritual.InsyaAllah akan ana cuba manfaatkan kelebihan ini

Namun kini, hanya tinggal kenangan. InsyaAllah ana cuba untuk mengaplikasikan bakat yang ana ada untuk manfaat bersama. Selamat tinggal rakan-rakan debat sekalian, doakan ana berjaya sebagai orang yang lain pula.

2 comments:

zikrie on July 8, 2010 at 3:59 PM said...

nape awk xteruskan berdebat??
klu sy la, sy mmg ske sgt tp ble dh besar ni baru minat..x) syg kn..

SuhaNa on April 5, 2011 at 6:45 PM said...

to zikrie :

Ada sebabnya..Allah lebih mengetahui.. mungkin diri masa tu masih tak kuat untuk berdepan cabaran sosialisasi..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers