Sunday, January 4, 2015

Cerpen Bahagian 1

Dingin subuh menjalar di setiap urat tubuhnya. Namun, perjalanan yang jauh mengenyahkan kedinginan itu. Peluh kecil keluar, rasa rimas lalu di lap dengan hujung kain baju kurungnya itu.

Lampu jalan masih lagi terang, menunjukkan yang keadaan masih lagi gelap. Matahari fajar kian naik di ufuk. Makcik-makcik yang berniaga kuih dan sarapan sedang sibuk mengemas untuk jualan. Sebentar lagi ramai manusia yang keluar dari perut rumah singgah di kedai jualan ini. Suasana seperti biasa, yang dilalui saban hari olehnya.

Sekolah Menengah Kebangsaan Rimba Sakti.

Terpampang gah nama sekolah tersebut di papan tanda luar sekolah. Sedikit sahaja lagi langkahan dia akan sampai ke gerbang pintu sekolah tersebut. Langkahannya berat seperti di tarik sesuatu.

“Aqilah, apehal kau laju sangat ni, punyalah aku menjerit dari tadi kau tak dengar. Sejak bila telinga kau tuli ni?”

Aqilah menoleh ke belakang, dilihatnya Anis sedang menarik beg yang dikendongnya itu dari belakang. Kelihatan Madihah juga di sebelah tersengih sinis.

“Aku bukan tak dengar, saja buat tak dengar. Dah lepaskanlah. Kau dah kenapa nak buat hal pagi-pagi buta ni? Aku ada kerja nak buatlah!” bentak Aqilah. Pantas dia menolak tangan Anis yang masih memegang begnya itu. Berlalu terus masuk ke kawasan sekolah. Anis dan Madihah masih berada di kawasan luar sekolah. Aktiviti biasa mereka, melepak di luar pagar hinggalah loceng sekolah tanda kelas mahu bermula, baru mereka menapak ke dalam sekolah. Sudah diberi amaran banyak kali, tetapi kepintaran dan kekuasaan yang mereka miliki hanya mampu mendiamkan cikgu disiplin sekolah itu sahaja.

Siapa tidak kenal Tengku Anis binti Tengku Ahmad dan Ku Madihah binti Tan Sri Shukri? Anak hartawan yang bersekolah di sini. Sudah lima belas sekolah mereka berpindah randah atas masalah disiplin. Sekolah ini terpaksa menerima mereka kerana nama yang ada pada kedua ayah mereka. Jika tidak padah jawabnya. Baru beberapa bulan mereka di sini, sudah banyak masalah yang timbul. Pening guru memikirkannya.

Mereka ini berkawan baik sejak kecil, jadi ke mana sahaja mereka pergi, pasti bersama. Seperti lipas kudung lagaknya.

Belakangan ini, Aqilah menjadi sasaran mereka. Semuanya hanya kerana satu peristiwa yang berlaku minggu lepas.


                                           *******************************************

Loceng tanda rehat kedengaran.

Para pelajar berpusu-pusu keluar mahu mengisi perut yang berkeroncong. Kantin sekolah yang terletak bersebelahan tapak perhimpunan itu makin penuh dengan pelajar.

Namun tidak pada dia. Saban hari, loceng rehat itu bukan waktu untuknya mengisi perut. Tapi lebih kepada mengisi hati. Surau sekolah berwarna hijau ini begitu menyamankan bagi insan seperti dia. Apatah lagi dapat menunaikan solat sunat dhuha yang menjadi amalan hariannya. Amalan yang dikongsi oleh seseorang yang bererti dalam hidupnya. Dia masih tidak lupa. Sesekali tidak akan lupa.

Usai solat, dia menyandarkan tubuh ke dinding surau. Penat bekerja malam tadi tidak habis lagi lelahnya. Hanya itu mata pencariannya untuk terus menyambung pelajaran. Tinggal lagi beberapa bulan untuk dia mengakhiri zaman persekolahan dan meneruskan cita-citanya. Tempat ini memang sesuai untuk beristirehat, apatah lagi tidak ramai yang punya kesedaran untuk pergi ke surau ini pada waktu sebegini.

“Solat dhuha ini, orang mengerti untuk meraih rezeki sahaja. Hikmahnya murah rezeki. Tetapi orang tidak peduli pada ibrah kenapa solat ini dilakukan oleh Rasulullah SAW dalam waktu dhuha. Surah ad-Dhuha menceritakan tentang perasaan Rasulullah yang begitu terasa ditinggalkan oleh Allah SWT kerana begitu lama tempoh masa wahyu tidak diturunkan kepada baginda. Akhirnya Allah menurunkan surah ini, yang intipatinya mengingatkan Rasulullah bahawa ketika dia menjadi anak yatim,siapa yang beri perlindungan, ketika tercari kebenaran siapa yang memberi petunjuk. Terkadang Aqilah, kita ini perlu diingatkan dengan perkara sebegini. Kita buat solat dhuha, bukan lepas t uterus turun rezeki dari langit depan mata. Tidak! Tetapi ibrah agar kita dapat melihat betapa waktu inilah keharmonian mencari rezeki itu ada. Lakukanlah hingga akhir hayatmu saban waktu. Moga nanti, jiwamu tenang untuk meraih rezeki yang diaturkan Allah untukmu.” Bahu Aqilah ditepuk lembut.

Di surau ini jugalah dia menemui insan ini. Namun, semuanya hanya tinggal kenangan sahaja.

“Hoi budak! Kau nama Aqilah kan?” terkejut bangun dia dari tidur-tidur ayam.

“Kau siapa?” lantas dia bangun. Ada sekumpulan pelajar di situ mengelilinginya membentuk separa bulatan.

 Dia masih berdiri menyandar di dinding.

“Aku tanya kau dulu sial! Kau kan nama Aqilah tu!”

“Ye,aku. Engkau ada urusan apa dengan aku?”

“Engkau boleh tanya apa urusan aku dengan kau? Hoi! Engkau aku tak kenal datang dari keturunan mana? Anak siapa? Tiba- tiba engkau pandai-pandai report pasal hal aku pada cikgu disiplin apehal? Kau ada masalah ke ha? Kau nak kena tumbuk dengan aku?"

Aqilah teringat berkenaan hal tersebut.

Ya, peristiwa malam itu!

“Ape lagi geng, kau bagi pengajaran dekat budak ni. Baru dia sedar sikit.” Arah suara tersebut.

Seorang sudah sedia merakam dengan telefon bimbitnya. Manakala yang lain sudah bersedia untuk memulakan aksi mereka.

“Buka semua pakaian dia, dan kau rakam. Aku akan sebarkan video tersebut. Biar dia dapat malu!”

Yang lain mula menghampiri Aqilah yang masih berdiri di dinding surau itu. Wajahnya masih tenang meski sudah dibanjiri peluh kegelisahan.

“Hoi, apa kau orang buat kat sini ha?”

Mereka semua menoleh kearah suara tersebut.

Bersambungg….

1 comments:

IBU PUSPITA on July 3, 2015 at 2:42 AM said...


Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI



LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers