Friday, August 12, 2011

Sedekah di Hentian Tapah..


Saya,kakak dan ayah, berjaulah hari itu ke Shah Alam.

Berehat sebentar menunaikan solat jamak di hentian rehat Tapah. Usai solat, pergi menemani kakak yang kelaparan.

Saya memerhati sekeliling sementara menunggu kakak membeli makanan. Ramai orang yang singgah untuk makan. Menariknya melihat keluarga Cina yang makan rendang dan ketupat palas, memang jiwa malaysia ni.Tapi bukan itu yang menarik pandangan saya, dari kejauhan memerhati susuk tubuh si kecil. Memegang sesuatu di tangannya, pergi dari meja ke meja.

Saya tahu akhirnya pasti si kecil ini ke meja saya juga.

Dan..

“Kak, ni saya ada jual benda ni, duit derma untuk anak-anak yatim. Kalau akak taknak beli pun takpe, derma seikhlas yang akak nak beri,” ujar si kecil itu. Saya menjangka dia masih bersekolah lagi.Mungkin dalam lingkungan 12-13 tahun.

Saya tersenyum.

“Takpe dik, terima kasih ye.”

Lalu kakak menegur,” Baru nak cakap, kenapa tak bagi je duit.Dah tadi dia kata derma je seikhlas yang nak diberi.”

“Bukan taknak bagi kak.Tak ada duit, tertinggal beg duit dalam kereta.Bagi senyum pun sedekah juga tu.”

“Itu semua sindiket.Kesian budak kecik macam tu,jadi mangsa.”

“Itulah juga. Tadi dekat stesyen minyak hentian jejantas Sungai Buloh pun ada orang macam ni gak.Minta derma untuk anak yatim.Peliknya macam mana diorang boleh sesat sampai ke hentian ni,” saya menambah.

Persoalan di situ. Namun saya hapuskan prasangka. Memang bukan sukar untuk mengenali peminta sedekah yang dari sindiket atau tidak. Hasil dari perbualan saya dengan seorang pakcik berbangsa cina di KL Sentral suatu ketika dulu, mencerahkan lagi pengetahuan saya tentang kes sindiket seperti ini.

Benar, jika mahu bersedekah, tak perlu dilihat pada siapa kita mahu sedekah, dan berfikir ke mana duit itu akan pergi.Kerna niat kita untuk bersedekah itu sudah diberi ganjaran. Tetapi kadangkala saya terfikir bahawa jika semua orang berfikiran macam itu, maka pasti ada golongan yang mengambil kesempatan. Suatu ketika dulu, gempar dengan isu pendapatan si peminta sedekah mampu mencapai pendapatan ribuan ringgit sebulan.

Kita sering dimomokkan dengan status negara yang semakin maju dan ekonomi yang semakin meningkat.Tapi dalam masa yang sama, masih ada segelintir masyarakat yang hidup merempat. Kekayaan hasil negara masih tidak dapat diagihkan secara saksama. Justeru itu, timbul golongan peminta sedekah ini, yang menyara diri dan keluarga hasil belas ihsan.

Cuma satu nasihat saya, jika diri masih berupaya, berusahalah dengan kudrat sendiri. Bukankah tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima. Walau sesukar mana mencari rezeki, hasil dan pahalanya tetap ada.

Buat orang-orang yang diminta duit untuk disedekahkan.

Walau anda tiada duit, berikanlah senyuman kepada mereka. Bukankah itu juga adalah sedekah. Jangan diherdik dan dicaci walau mereka itu asal dari mana. Mungkin saja mereka tidak mau menerima nasib sebegitu.Andai anda berada dalam keadaan mereka, bagaimana rasanya?

Firman Allah SWT

“Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati.” [Al-Baqarah : 263]

Saya juga punya pengalaman sebegitu.

Ketika menjadi sukarelawan untuk mengutip derma bagi tabung Palestin. Walau duit tidak diterima ketika disapa, cukup senyuman itu mampu mebuatkan saya bahagia dan bersemangat untuk meneruskan kerja. Paling utamanya adalah mereka mahu mendengar coletah saya mengenai Palestin, agar mereka peduli nasib ummah di sana.

Walau apa pun, marilah kita memperbanyakkan sedekah.

Sedekah bukan sahaja dari segi wang. Bisa aja datang dari bentuk tenaga, masa, senyuman, ilmu dan sebagainya. Makanya kita memang tidak boleh lari dari sedekah kan?

Mari menjadi hamba yang suka bersedekah.

2 comments:

GR on August 12, 2011 at 5:59 PM said...

ya, banyak cara untuk bersedekah, bukan dari segi duit saja bukan? terima kasih untuk peringatan :)

SuhaNa on August 13, 2011 at 2:20 PM said...

to GR:

Benar tu.Banyak jalan untuk bersedekah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers