Tuesday, August 2, 2011

Inilah bekal yang terbaik!


Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, [Al Baqarah:183]

“Rasanya, apa pesediaan yang paling penting sebelum kita menyambut Ramadhan yang pertama nanti?” saya menyoal ahli usrah ketika sesi tazkirah.

Jawapannya pelbagai. Ada juga yang diam bersahaja.

Lalu saya tersenyum dan bersuara.

“Persediaan yang paling utama adalah kita memohon taubat dan keampunan yang sebanyak dan sesungguhnya kepada Allah. Supaya hati kita yang kotor dan hitam ini dapat dibersihkan dengan siraman taubat.Ingatlah, hati yang bersih, mampu meresapi semangat ramadhan.Inilah motivasi kita.”

Setelah sebelas bulan kita menghadapi pelbagai mehnah dan tribulasi, diri kita yang tercedera semasa sebelas bulan ini dengan serangan jahiliyyah dan kaum Api, maka Allah menghadirkan kita satu bulan yang penuh rahmah dan barakah. Bulan yang mana kita berpesta dengan ibadah yang sebanyaknya. Tiada hasutan dari kaum Api.

Jika selama ini orang tidak bangun qiam kerana takut, maka bulan inilah masanya.

Jika selama ini orang tidak mahu bersedekah, maka bulan inilah masanya.

Jika selama ini orang tidak mahu membaca al-quran, maka bulan inilah masanya.

Kerna apa?

Segala ibadah yang dilakukan akan diganjari dengan pahala yang beratus kali ganda.

Kita mahu mendidik diri menjadi insan yang bertaqwa.Andai ramadhan ini dianggap seperti universiti, maka ijazah taqwa menjadi tujuan kita. Selama ini kita rendah dalam cgpa pahala, maka masa inilah kita mahu meningkatkannya.Ibarat bonus untuk para manusia yang berada di Universiti Ramadhan ini.

Akhirannya kita mahu diganjari dengan balasan syurga.

“Persoalannya adalah, kita ini masuk ke syurga kerana rahmat Allah, bukan kerana ibadah yang kita lakukan. Jadi buat apa kita beribadah selama ni?” saya memprovokasi minda mereka.

“Sebab dengan ibadah yang dilakukan,kita mengharap untuk mendapat rahmat Allah,” jawab Wani, rakan usrah saya.

Tepat tembakannya.

Analoginya adalah seperti seorang anak mahu meminta basikal baru pada ayahnya. Lalu si anak pertama memberitahu pada si ayah. Tetapi si anak pertama tiada usaha untuk menyakinkan ayahnya agar membeli basikal baru untuknya. Si anak kedua mahukan juga basikal baru. Setelah diberitahu hajatnya kepada ayahnya, si anak kedua ini cuba mengambil hati si ayah. Membantu dalam kerja rumah, menolong si ayah membasuh kereta dan sebagainya. Natijahnya, si ayah membelikan si anak kedua basikal yang diingini.

Begitulah juga kita ini manusia. Kita beribadah selama ini kerana mahu mendapat rahmat Allah. Jika kita tidak beribadah, bagaimana Allah mahu menilai kita? Ya benar, Allah Maha Mengetahui, tapi harus ada usaha untuk ktia mendapat rahmat Allah itu kan.

Allah beri kita tempoh sebulan untuk melatih diri agar menjadi insan yang bertaqwa.

Taqwa amat penting dalam hidup kita.

Hanya insan bertaqwa yang mengambil berat apa yang Allah suka dan apa yang Allah tidak suka.

Firman Allah SWT,” Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku, hai orang-orang yang berakal.” [Al-Baqarah:197]

Justeru, marilah kita raikan ramadhan yang hampir tiba ini.

Agar taqwa menjadi bekalan terbaik untuk kita semua.

Ayuh, semarakkan ramadhan, semarakkan ketaqwaan.

2 comments:

GR on August 4, 2011 at 7:28 AM said...

salam ramadhan al-mubarak. semoga ramadhan kali ini lebih baik untuk kita semua :)

SuhaNa on August 4, 2011 at 11:11 AM said...

to GR:

InsyaAllah..ramadhan kareem.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers