Thursday, April 26, 2012

Bingung di Perhentian..




Suhana,enti taknak cari kerja lain ke?” tanya kawan saya ketika kami duduk berbual lewat petang itu.

“Entahlah,tipulah kalau ana kata ana tak cemburu tengok kawan-kawan semua dah berjaya menjadi engineer, tapi ana masih kat sini juga,” seakan ada keluhan berat di hujung nafas.

Berat soalan yang ditanya oleh kawan.

Sama ada kemahuan atau tuntutan. Semuanya menjadikan ana  tidak tahu untuk membuat pilihan.

Sejujurnya memilih kerjaya sebagai seorang guru tidak pernah ada dalam senarai pekerjaan saya selepas habis belajar. Namun saya percaya, manusia hanya mampu merancang, hasilnya Allah yang tentukan.

Melihat kawan-kawan yang bergaji besar, glamour di dalam bidang kejuruteraan. Ya,siapalah saya jika hendak dibandingkan dengan mereka semua.

Seorang guru yang mengajar di sekolah rendah swasta.

Sebenarnya, hal ini juga yang menjadi pilihan saya. Mempunyai perancangan mahu melanjutkan pelajaran sehingga peringkat sarjana sementara itu bekerja sebagai guru.

Tapi akhirnya saya di sini, lari menjauh dari sasaran. Hajat di hati sementara masih berada di bumi Anggerik ini mampu membantu perjalanan dakwah di kampus, sudah bertukar menjadi tulang belakang membangun dakwah di sekolah pula.

Ya.

Semuanya sudah bertukar.

Hingga satu saat, saya sendiri hampir bingung memikirkan apa yang saya mahu sebenarnya? Bekerja atau meneruskan pelajaran atau pulang terus sahaja ke kampung halaman?

Mendidik Sang Dai’e Cilik!

“Teacher, dia ni main-main duduk sebelah saf saya,”kata Irsyad, menepuk-nepuk kain saya.

Ketika itu saya mengawasi murid Tahun 1 dan Tahun 2 melaksanakan solat zohor berjemaah di Musollah.

“Jangan main-main, nak solat dah ni kan?” kata saya pada budak sebelah Irsyad itu.

Tersengih Irsyad tanda kemenangan, dan saya? Hanya menggeleng kepala melihat gelagat mereka.

“Teacher,batal tak air sembahyang saya sentuh teacher tadi?” tanya Irsyad kembali.

“Mana ada batal. Kamu kecil lagi, Teacher dah besar.” Jawab saya.

Aduhai,kanak-kanak.

Sukar ditafsir pemikiran mereka.

“Teacher,saya pelik lah.Bumi ni bulat kan Teacher,lepas tu kita tak jatuh pun. Kan bumi berputar, saya tak rasa pening pun?” soal anak murid saya ketika kelas Hafazan.

Mencabar sungguh soalan mereka ini. Bagaimana mahu diterangkan kepada si kecil yang masih berumur 8 tahun ini?

Saya pun mengambil pensil di atas meja.Melakonkan aksi bagaimana bumi berputar dan kenapa manusia tidak jatuh apabila berada di atasnya.

“Faham sekarang?”

“Ooooohh..faham.”

Panjang O nya bermakna insyaAllah fahamlah tu.

Demikian Allah mencampak saya ke sini, pasti ada sesuatu yang Allah mahu saya pelajari.

Menanam sifat sabar dan menahan marah.

Setiap apa yang diperlakukan pasti akan dijadikan contoh oleh anak murid.

Kerna itu guru itu adalah perlu menjadi Qudwah.

Ya.

Di sinilah medan amal saya diuji dengan sebanyaknya. Bagaimana menjadi Murabbiah yang sehari-hari amal dan akhlaknya diperhati oleh manusia yang bernama murid atau ibu bapa.

Ya Rabb, aku insaf.

Aku memohon taubat atas segala keterlanjuran dan perkara yang melampui batas.

2 comments:

blipbluppy on April 26, 2012 at 5:40 PM said...

tak salah jadi cikgu even dgn degree engineering pun..yang penting rezeki tu datang dengan cara halal.. yelah mana mungkin x cemburu tapi niat lebih penting kan? Insyaallah..sama2 kita berjaya dunia dan akhirat. ^^

SuhaNa on May 29, 2012 at 9:33 PM said...

Jazakillahu khair kawan..

Moga niat ini masih dipandu dengan iman yang tidak sekuat mana..

^_^

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers