Monday, March 5, 2012

"Oiii, jangan menyerah sebelum kalah!"



“Why your house didn’t do any movement during that song? Just stand up like this?” tanya Teacher Fari pada saya.

“We have some movement, but not practice yet teacher,” balas saya pula. Sekadar menyedapkan hati walhal idea masih lagi entah mana-mana.

Melihat latihan Battle Cry kontinjen rumah Hamzah, setiap orang sudah pasti tahu bahawa rumah kamilah yang akan menduduki tempat terakhir bagi pertandingan ini.

Hambar.

Bosan.

Hilang Semangat.

Itulah yang terpamer di wajah anak-anak murid saya. Sudah putus asa mahu meneruskan perjuangan. Melihat kehebatan kontinjen rumah lain, mereka sudah gentar.

“Ala teacher, bosan lah macam ni. Kita ni confirm kalah dah,” komandan sendiri sudah putus asa.

Tatkala itu, membara dalam diri saya melihat rasa putus asa mereka yang belum lagi bertanding.

“Kamu ni dari tadi asyik complain je, cuba bagi idea kat teacher, macam mana kita nak buat movement Battle Cry ni?” suara sedikit meninggi tanda marah pada kelemahan diri mereka namun masih berada di paras yang sepatutnya.

Melihat semangat kontinjen rumah lain, memang saya tidak nafikan. Penuh energetic, sorak semangat yang seolah-olah mahu turun ke medan perang. Namun hati kecil, masih berdoa.

Moga Allah memberi sedikit ilham kepadaku.

ILHAM ITU DARI ALLAH

“Allah adalah sumber kekuatan kita yang sebenar, kerana Dialah yang mencipta kita. Barangsiapa yang berkehendakkan tempat yang lebih tinggi, kekuatan yang lebih dahsyat, maka hendaklah dia kembali kepada Allah, merapatiNya, mengikuti perintahNya, dan meninggalkan laranganNya. Nyata Dia akan memberikan kuasa dan kekuatan kepada kita.” (Akhi Hilal Asyraf)

Sehari sebelum pertandingan bermula.

“Teacher Salwa, saya ada gerakan baru.”

Kecoh bilik guru digegarkan suara kami dengan gerakan yang menggelikan hati.

Hari itu juga, kami mulakan latihan. Mengerah mereka yang sudah putus asa.

Alhamdulillah, sedikit demi sedikit, semangat mereka semakin pulih. Malahan, kontinjen rumah lain pula, menoleh-noleh mereka latihan yang kami lakukan. Teruja barangkali.

Melihat anak-anak murid kembali bersemangat, itu sudah memadai bagi saya. Mahu bertempur esok dengan rasa yang tidak putus asa.

ALLAH MENDIDIK ADA CARANYA

Waktu hari pertandingan.

“The winner for Battle Cry Competition is.. Green House a.k.a Salahuddin Al Ayubi.

Battle Cry Competition - Hamzah Asadullah

Memang sudah dijangka, mereka memang mantap persembahannya.

“Yellow House dapat nombor berapa? Yang terakhir ke?” tanya saya pada anak murid.

“Kita dapat nombor dua teacher,” jawab mereka.

Alhamdulillahi Rabbil Alamin…

Meluru saya memeluk Kak Salwa dan kemudian anak murid yang lain. Gembira hasil kerja kami yang last minute diberi ganjaran sebegini rupa.

Malahan lebih bermakna sekali adalah rumah sukan kami menjuarai Kejohanan Sekolah tahun ini.

Tarbiyah Allah.

Memang tak disangka.

Dari guru baru yang tidak tahu apa-apa.

Dari rasa putus asa mahu bertempur pada awalnya.

Akhirnya inilah hasil yang kami terima.

Terkesima rumah lain, tanda tidak percaya juga.

Allahu Allah..

Terima kasih atas tarbiyah yang cukup bermakna ini.

Bukankah sukan itu ibadah? ^___^

0 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers