Friday, December 9, 2011

Memandang 'hari esok'..

Mari mulakan langkahan kita untuk 'hari esok"!

“Apa cita-cita antunna?” soalan terjah dari saya untuk anak-anak bulatan pelangi.

“Jurutera.”

“Sambung Master.”

“Jadi usahawan.”

Dan seterusnya.

“Cita-cita akak pula apa?” tanya mereka mengenakan saya pula.

Menunduk sebentar untuk menyusun kata. Sambil tersenyum.

“Alhamdulillah, cita-cita yang murni. Semua orang punya cita-cita yang hebat,tapi apakah sekiranya jika cita-cita sekadar di dunia saja? Cita-cita akak? Tentunya mahu mendiami syurga Allah,” jawab saya sambil memandang semua.

Terdiam mereka. Hening suasana.

“Cita-cita ini penting kerana dari inilah yang menggerakkan kita untuk melaksanakan perkara tersebut. Tetapi harus diingat bahawa tidak guna kita merancang masa depan tetapi sekadar hanya di dunia,sedangkan cita-cita di akhirat nanti mana? Bahagiakah sekadar meraih kepuasan di dunia tetapi menderita sepanjang hayat di akhirat sana? Inilah yang membezakan cita-cita kita sebagai seorang mukmin dengan cita-cita manusia lain,” sambung saya lagi.

Ya,hakikatnya begitulah.

Kita telah lama memprogramkan minda anak-anak dengan “cita-cita dunia” semata. Maka akhlak dunialah yang mewarnai hidup mereka. Tidak saya katakan salah mahu menjadi jurutera, peguam, doktor, pakar sakit mata atau apa sahaja,tetapi dahuluilah dengan menjadikan segala cita dan pekerjaan sebagai satu bentuk pengabdian kepada Allah!

Jika ditanya pada Ah Chong, Mutusamy, Mei Mei atau siapa saja, apakah cita-cita mereka? Pasti jawapannya tetap sama. Masih berkisar dengan dunia.

Sebagai seorang mukmin,harus bagi untuk membezakan kita dengan mereka. Jika Ah Chong, Mutusamy dan sebagainya tu nak jadi jurutera, biarlah kita berbeda dengan menjadi jurutera di jalan Allah.

Percayalah, letakkan Allah sebagai cita-cita, maka segala isi dunia akan bergerak mengikuti kita!

Kita terlalu obses untuk mengejar sesuatu yang tak pasti, sesuatu yang belum tentu terjadi, tapi benda yang pasti,sering kita lupai?

Firman Allah bermaksud: “Dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa sahaja yang telah dilakukan untuk hari esok(akhirat)” [ al-Hasyar 59:18-19]

“Tahu tak macam mana nak tanam cita-cita akhirat?” tanya saya pada seorang kawan ketika bersembang di alam maya.

“Macam mana?” soalnya kembali.

“Cubalah lakukan amalan-amalan yang sedikit dahulu tetapi istiqamah.Mungkin kau boleh mulakan dengan isitqamah solat sunat dhuha,itu antara amalan yang tidak pernah Rasulullah tinggalkan. Bersedekah juga, tak ada duit, sedekahlah ilmu, senyuman atau apa sahaja,” cadang saya pada si kawan.

“Okey, esok aku nak mulakan.Semangat!”

Tersenyum saya melihat kata-katanya. Doa moga dia istiqamah dengan apa yang diniatkan itu.

Bagaimana dengan kita?

Sudahkan ada cita-cita di akhirat kelak?

Kalau belum, ayuh bina dan cuba tunaikan dari sekarang.

Aku dan kau bersama-sama membina dan menjayakannya.

Kerna kita semua adalah anak akhirat!

2 comments:

Ampuan Awang on February 5, 2012 at 2:01 AM said...

assalamua'alaikum

bersinggah sebentar ke laman ini

naz on March 5, 2012 at 8:31 PM said...

salam. Great~

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers