Tuesday, October 18, 2011

Akulah si Logam Bongkah Rubik!!

"Binaan bongkah rubik sepertinya binaan manusia yang kompleks"


“InsyaAllah.Moga program tu berjalan lancer.Ameen.Sampaikan salam Mira pada akhawat yang lain ye.Rindu kalian syadid! Minggu lepas pun Mira join ISK di Jitra. Rindu pada kenangan yang membuatkan ukhuwah kita bertaut.”

Ya,saya termenung seketika. Menyelami bait-bait tulisannya.

“Rindu pada kenangan yang membuatkan ukhuwah kita bertaut.”

Kenangan itu sudah hampir setahun berlalu. Namun disebabkan kenangan itu,ukhuwah kami menjadi luar biasa. Rindu kami berpandukan pada Ilahi. Agak luar biasa sebenarnya.

“Teknik akak berkesan! Jangan lupa bawak tau, Mira pun nak cubalah buat macam akak jugak, boleh tautkan hati-hati kita pada minat yang sama.Heee.”

Kami bertemu dalam daurah Ini Sejarah Kita. Ketika itu saya menjadi peserta. Satu perkara yang saya tidak lupa untuk bawa ketika itu adalah bongkah Rubik a.k.a Rubic Cube.

Jadi,setiap kali sesi rehat. Tangan saya ligat bermain, dan mereka yang lain, memandang dengan rasa teruja dan teringin untuk mencuba!

Akhirnya, rubic cube saya menjadi fenomena di kalangan peserta dan fasilitator. Saya secara tidak bertauliah,menjadi tenaga pengajar untuk mereka menyelesaikan bongkah tersebut.

Allahu Rabbi,tidak disangka sama sekali , bongkah itu mampu membuatkan hati-hati lain terpaut.

Maka,setiap kali ada daurah, saya tidak akan pernah lupa untuk membawa bersama.

Kerana inilah modal untuk saya menarik objek-objek dakwah.

Bukankah manusia itu seperti logam?

Jadi, jangan dipersiakan logam yang kita ada. Gunakanlah ia dengan sebaiknya. Allah SWT memberi kita kelebihan yang jarang ada pada orang lain. Maka usahakanlah kelebihan itu demi dakwah ini.

Saya tiada harta, saya tiada rupa dan saya tiada apa-apa. Namun saat ini Allah telah memberikan saya sesuatu yang begitu berharga.

Saya tersedar, saya mampu menulis dengan agak baik.

Saya tersedar, saya mampu bercakap dengan agak baik.

Saya tersedar, saya mampu bermain bongkah rubik.

Saya tersedar, saya mampu bermain silap mata.

Saya tersedar, saya mampu melukis dengan agak baik.

Ya, kesedaran!

Semuanya atas kesedaran bahawa itulah logam-logam yang ada pada diri saya. Maka begitu zalimnya saya jika tidak mampu menggunakan logam ini untuk melakukan kerja-kerja dakwah.

Mungkin anda ada logam seperti saya. Bahkan mungkin lebih baik dari saya. Namun, janganlah dihilangkan logam yang ada itu. Mungkin juga ada yang berkata, dia tidak tahu logam apa yang dia ada? Maka gilaplah. Cari dan berusahalah.

Anda kenal Siti Nurhaliza?

Dia berusaha dengan begitu gigih untuk memperbaiki vokalnya. Anda sendiri boleh bandingkan suaranya ketika 90an dengan sekarang.Sangat berbeza.Tetapi adakah dia mencapai suara yang begitu merdu tanpa berusaha apa-apa?

Tidak!

Dia ada suara,tapi berusaha untuk memperbaikinya jadi lebih baik.

Begitu juga dengan anda.

Masih punya kelebihan yang ada,tetapi gilaplah dengan usaha yang sesungguhnya. Saya juga tidak pandai bermain silap mata,tetapi kemahuan yang tinggi membuatkan saya rasa mahu belajar mengenainya.

Tetapi saya tidaklah sehebat David Copperfield. Cukup sekadar silap mata mudah, seperti menggunakan duit syiling atau wang kertas.

Kata kuncinya adalah, berusaha dengan logam yang sudah sedia ada.

Logam seperti emas itupun asalnya dari lumpur yang kotor.Dibersihkan dan disaring jadilah ia logam yang begitu bernilai bukan?

“Manusia itu seperti logam.Baiknya mereka ketika jahiliyyah,baik juga ketika mereka Islam.Sekiranya mereka faham.” (Hadith Riwayat Bukhari)

Sayugia saya mahu mengingatkan diri dan kalian semua. Fahamilah dengan kaca mata Islam,maka anda akan mengerti mengapa Allah mengurniakan logam-logam pada diri setiap insan.

Aku dan engkau.

Ayuh kita menjadi logam terbaik untuk Islam!

0 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers