Sunday, September 12, 2010

Tuhan..dosaku menggunung tinggi


"Saya telah melakukan dosa yang sangat besar. Sehinggakan saya sendiri malu untuk menghadap Allah atas tanggungan dosa saya ini.Adakah Allah bisa mengampunkan segala kesalahan saya?"

"Wahai sahabatku, Allah itu salah satu sifatnya adalah Maha Pengampun. Makanya, pasti setiap dosa kita akan diampuni oleh Allah s.w.t. Dengarkan firman Allah ini yang bermaksud: “Katakanlah Muhammad, wahai hamba-hambaku yang melampau (menzalimi) dirinya, janganlah kamu putus asa daripada rahmat Allah, sesungguhnya Allah mengampunkan dosa semuanya, sesungguhnya Dia Maha Pengampun dan Maha Mengasihani.” (Surah az-Zumar, ayat 53) "

Kita disarankan untuk sentiasa bersegera dalam bertaubat serta tidak merasa putus asa atas segala yang kita pinta. Jika ampunan yang kita pinta, jangan berputus harap atasnya.

Bertaubat bermakna kita menyesali sesungguhnya atas kesilapan serta maksiat yang telah dilakukan. Tiada yang lebih bermakna dalam hidup ini daripada mengalirkan airmata ketika memohon ampunan padaNya. Menyedari bahawa kita ini bukanlah bersifat ma'sum seperti Nabi Muhammad, jadi kita perlu senantiasa memohon ampunan. Malulah wahai diri, sedangkan Rasulullah s.a.w sentiasa memohon ampunan dari Allah, apatah lagi kita sebagai manusia biasa ini.

Seorang lelaki bertanya kepada Abdullah bin Mas'ud mengenai dosa yang ditanggungnya, adakah boleh bertaubat. Abdullah berpaling daripadanya, kemudian menoleh kembali kepada lelaki itu.

Dia melihat kedua-dua mata lelaki itu berlinangan air mata. Lalu, Abdullah berkata: “Syurga itu ada lapan pintu, semuanya dibuka dan ditutup melainkan pintu taubat, kerana di situ ada malaikat yang ditugaskan supaya tidak menutupnya. Maka beramallah, jangan kamu berputus asa.”

Jangan berputus asa kerana pintu taubat itu terbuka luas untukmu sehinggalah kiamat kelak.

Kalian cuba bayangkan..

Andai di hari kesaksian nanti, segala pancaindera kita menjadi saksi. Mata, tangan, kaki, dan segalanya memberi kesaksian tentang dosa yang kita lakukan.

Apakah selama ini kaki kita digunakan untuk berjalan ke arah kebaikan atau kemaksiatan? Kaki kita diguna untuk melangkah pusat maksiat atau majlis ilmu? Mata yang diguna untuk melihat, apakah dijaga sebaiknya dari memandang yang sesuatu bukan sepatutnya. Segala-galanya akan terzahir di hari kesaksian kelak.

Justerunya, kita mesti bertaubat serta tidak berputus asa denganNya!

Agar kelak, anggota pancaindera mampu menyelamatkan kita atas pengampunan dosa yang kita pinta.

KERANA SEHELAI BULU MATA

Ada satu kisah yang ana mahu kongsikan bersama. Hanya kerana bulu mata, manusia dapat masuk ke syurga.

Diceritakan di hari pembalasan kelak, ada seorang hamba Allah sedang diadili. Dia dituduh bersalah kerana mensia-siakan hidupnya di dunia untuk berbuat maksiat. Namun begitu dia berkeras membantah, “Tidak demi langit dan bumi,sungguh tidak benar. saya tak pernah melakukan perkara itu…”

“Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau betul-betul telah menjerumuskan dirimu sendiri ke dalam dosa”

Orang itu menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu merenung segenap penjuru ruang yg ada. Kemudian dia pun menyanggah, “mana saksi-saksi yang engkau maksudkan? disini tiada sesiapa melainkan aku dan suaramu sahaja.”

Jawab malaikat, “Inilah saksi-saksimu…”

Tiba-tiba mata berbicara, “Saya yang memandang,”

disusuli dengan telinga, “Saya yang mendengar perkara itu”

Hidung pun tidak ketinggalan, “Saya yang mencium”

Bibir pun mengaku, “Saya yang merayu”

Lidah menambah dengan berani, “Saya yang menjilat dan menghisap”

Tangan tanpa malu meneruskan, “Saya yang meraba dan meramas”

Kaki pula menyusul, “Saya yang berjalan dan berlari semasa itu”

“Nah kalau dibiarkan kesemua anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian tentang perbuatan aibmu,” ujar malaikat. Orang tersebut tidak dapat membuka sanggahnya lagi. Ia berputus asa dan amat berduka kerana sebentar lagi ia akan dihumban ke dalam neraka jahannam.. Padahal dia amat berharap agar segala perbuatan jahatnya dapat diselindungi. Tatkala dia sedang dilanda kesedihan, tiba-tiba terdengar satu suara yg amat lembut dari sehelai bulu mata berbunyi, ” Saya pun ingin mengangkat sumpah untuk menjadi saksi dalam perkara ini.” Malaikat menjawab dengan tenang, “Silakan wahai bulu mata”

“Terus terang sahaja, menjelang ajalnya pada satu malam yang hening, aku pernah dibasahi dengan juraian air mata penyesalan mengenangkan segala perbuatan keji yang telah dilakukan. Bukankah rasulnya telah berjanji, apabila ada seorang hamba yang ingin bertaubat, walaupun sehelai bulu mata sahaja yg dibasahi dengan air mata, demikian itu diharamkan dirinya dari ancaman api neraka? Maka, saya sehelai bulu mata, berani tampil sebagai saksi bahawa dia telah bertaubat sampai membasahi saya dengan air mata penyesalan.”

Dengan kesaksian bulu mata itu, orang tersebut dibebaskan dari neraka dan segera dihantar ke syurga:

“Lihatlah hamba Allah ini masuk syurga kerana pertolongan bulu mata..”

SubhanAllah..bertaubatlah kita dengan sebenar-benar taubat..

Sementara kita masih punya sisa waktu ini, mari kita segerakan dalam bertaubat. Mohon maghfirah dariNya. Menangislah kerana mengenang dosa-dosa yang dilakukan. Jika kita mampu mengalir airmata demi kekasih ajnabi, mengapa tidak kita mudah untuk menumpahkan airmata kerana dosa yang kita lakukan sehari-hari.

Allah itu Maha Pengampun, Allah itu Maha Penyayang..

Imam Al-Ghazali mengatakan, “Orang yang tidak segera bertaubat terancam bahaya besar. Hatinya menjadi gelap dan berkarat. Kemudian bila ia didatangi sakit atau maut, berarti dia menghadap Allah dengan hati yang tidak sejahtera.”

5 comments:

zikrie on September 12, 2010 at 10:48 PM said...

Assalamualaikum w.b.t.

Sungguh baik gaya penulisan suhana..
saya tak sangka suhana dapat menulis sepantas ini kerana saya rasa baru semalam saya ada bgtau suhana tentang ini..:)

Ya benar!!
janganlah sekali-kali kita berputus asa daripada rahmat Allah, sesungguhnya Allah mengampunkan dosa semuanya, sesungguhnya Dia Maha Pengampun dan Maha Mengasihani.

SuhaNa on September 13, 2010 at 11:48 AM said...

to zikrie...

wa'alaikumsalam w.b.t, sungguh tiada daya melainkan tanpa pertolongan Allah jua.. tanggungjawab sesama muslim.

A!n NaK!m! on February 25, 2011 at 5:20 PM said...

Assalamualikum..saya mohon share ye !

SuhaNa on April 4, 2011 at 6:32 PM said...

to Ain Nakimi:

Salam... silakan ukhti =)

noraini dol on January 30, 2014 at 2:50 PM said...

sesungguhnya dosaku jua mengunung tinggi, semoga blm terlambat untuk aku memohon ampunanya.. terima kasih atas atikel ini.. saat hati diri terasa sgt berdosa.. hasbiallah wanimalwakil.. cukup lah ALLAh bgku

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers