Saturday, July 10, 2010

Awas pada virus yang menyerang!



"Blur,tiba-tiba aku dapat virus rajin,"kata ana pada kawan sebilik.

"Hah,bagus tu..nah amik baju aku tolong sidaikan,"minta kawan pula.

"Ok,bak sini."

Virus rajin??....

Semua orang boleh menjadi rajin,tetapi apabila tiba virus malas menyerang,tiada kerja yang mampu dilakukan. Entah kenapa akhir-akhir ini,virus rajin itu mula menyerang diri. Apakah puncanya. Cuba di tanya pada hati ini. Tetapi tiada jawapan yang mampu memuaskan hati.

"Kenapa kau rajin sangat ni?Aku suka betul kawan dengan kau..sebab kau rajin," kata kawan ana.

"Entahlah,sebab dah nak kahwin dah kot. Kena lah rajin-rajinkan diri," bersahaja ana menjawab, bergurau da...

Ya,ana pasti bahawa virus ini hanya menyerang atas kehendak Ilahi juga. Mungkin ada hikmahnya.

Bagaimana belajar pula?Ada virus rajinkah?

Benar,ada virus rajin itu. Malahan semakin tenang hati memberi fokus di dalam kelas. Hampir mencapai 90% tahap fokus itu. Eh..rasa lain macam pula jadi orang rajin ni..

RAJIN DAN MALAS SATU ANTONIM

Menjadi rajin atau malas itu kehendak diri masing-masing. Mari kita melihat konsep rajin dan malas ini dalam skop kehidupan yang lebih luas. Orang sekeliling akan menjadi selesa apabila bersama orang yang rajin,tetapi kurang mendekati pada yang malas. Mahu berubah,di ubah atau sendiri yang mengubah,itu semua perlu lihat sendiri. Justeru itu perlunya muhasabah.

Menyedari itu adalah tanggungjawab kita,maka pasti kita akan laksanakan.Jadi,disitulah timbulnya sifat rajin itu. Melihat cawan di atas meja meski bukan milik sendiri,di ambil dan di basuh atau melihat dan membiarkan sahaja cawan itu. Jika kita merasa itu adalah tanggungjawab sesama manusia,ambil dan basuh,tetapi jika masih mengamalkan sikap samba lewa,abaikan cawan tersebut,tutup sebelah mata sahaja jika lalu.

Begitu juga dalam konteks kehidupan kita sebagai muslim. Tanggungjawab kita dalam melaksanakan ibadat, menjaga kebajikan,memelihara perhubungan dan melakukan perkara kebaikan,ini semua akan dilaksanakan oleh orang yang rajin kerana orang yang rajin sahaja akan melaksanakan tanggungjawab. Adakah orang malas akan melakukannya? Sebab itu akibatnya banyak kemaksiatan berlaku di muka bumi,solat terabai, manusia saling bercakaran,dengki-mendengki, kejahatan bermaharajalela.

Ana teringat pada satu pepatah :

"Cemburulah engkau tetapi jangan sampai mendengki"

Malahan Nabi s.a.w pernah bersabda :

“Hindarilah dengki karena dengki itu memakan (menghancurkan) kebaikan sebagaimana api memakan (menghancurkan) kayu bakar.” (Abu Daud).

Akibatnya terlalulah besar jika kita menjadi malas. Masyarakat yang malas akan menjadi mundur,terpuruk dalam dunia kegelapan,tiada sinar menyapa.

Perlu di ingat firman Allah ini :

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum sehingga kaum itu mengubah apa yang ada pada diri mereka”. (Ar-Rad : 11)

Wah..kalian lihatlah betapa pentingnya nasihat ini. Peringatan untuk para peMALAS dalam hidup. Nasib anda tidak akan berubah melainkan anda berubah dan sedia untuk berubah. Mengerti kan?

Baiklah,mari kita bermuhasabah diri dengan hadis-hadis ini..

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:

" aku takut apa yang menakutkan bakal berlaku kepada umatku, besar perut (kuat makan) , banyak tidur, malas dan lemah keyakinan"

(Riwayat Al-Daruqutni dan Al-Dailami).

Dan jangan pula kita tergolong dalam golongan ini. Mohon pada Allah moga tidak menjadi golongan seperti dalam hadis ini..

Sebuah hadis daripada Ali bin Abi Talib ra berkata: " orang yang riyak memiliki berapa ciri, malas jika sendirian dan rajin jika di hadapan banyak orang, semakin ghairah dalam beramal jika dipuji dan semakin berkurang jika dicela"

Mahukah kalian di sukai oleh Allah yang Maha Kuasa?Hadis ini ada menyebut...

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud: ' sesungguhnya ALLAH suka apabila seseorang daripada kamu melakukan sesuatu amalan atau kerja dengan tekun'

(Riwayat Al-Baihaqi)

Justeru,rajin-rajinkan diri kita kerana banyak hikmah menanti. Marilah kita berdoa sebagaiman yang di ajar oleh Rasul Junjungan kita..

' Ya ALLAH aku mohon perlindungan engkau daripada sifat lemah dan malas'.


Jangan jadi pemalas macam ni!

7 comments:

miszlullaby on July 10, 2010 at 6:00 AM said...

suke entri ni.klo kt tmpt sye,virus rajin bnyk tym nk study jek.tapi bab nk menjaga kebersihan...boleh bilang berapa org jek la yg ade virus rajin.apepun,nasihat menasihati tu penting juga.untk nak bg kesedaran.btul x?
=)

SuhaNa on July 10, 2010 at 6:59 AM said...

to miszlullaby..

salam..afwan ya =)
betul tu,perlu dibuka minda,bukan rajin belajar sahaja,tetapi perlu secara menyeluruh dalam setiap inci kehidupan.Rajin dalam segala hal.. tetapi awas..jangan rajin dalam keburukan pula =)

iza on July 10, 2010 at 7:08 AM said...

Salam...

Betul la kalau time rajin, tak payah di suruh, cepat je nk buat tp kalau malah menyerang, habis semua kerja terbengkalai...

SuhaNa on July 10, 2010 at 7:10 AM said...

to iza..

wa'alaikumsalam..benar tu, jadi kena rajin-rajin sentiasa dan ikhlas dalam pekerjaan kan =)

NOOR FATIN on July 10, 2010 at 3:07 PM said...

salam suhana
meja sapa tu? adesss..

penyakit malas hanya dapat diubati dengan diri kita sendiri :)

nice post ana!

kacamata on July 12, 2010 at 1:11 PM said...

Salam suhana

mudah2an saya juga dijangkiti virus rajin.

terima kasih krn meniup api semangat.. alhamdulillah n insyaAllah kita bertambah rajin

SuhaNa on July 15, 2010 at 3:41 PM said...

to Noor Fatin..

wa'alaikumsalam..meja tu sumbangan en. google.. syukran ya =)

to kacamata..

wa'alaikumsalam..afwan =)
InsyAllah sama-sama menjadi rajin kita ya =)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers