Thursday, May 31, 2012

You-Turn!



“Masalahnya adalah saya tak tahu macam mana nak parking dekat Puduraya ni.Selalu drop orang je,” ujar Kak Salwa.

Keadaan kota raya.Memang mula akan ‘hidup’ tatkala malam menjelang.Kesesakan jalan raya memang memeningkan. Ditambah pula sambutan Sejuta Belia yang diadakan, bertambah lagi lah kepeningan kami.

“Takpe, kita optimis. Jalan terus je kat depan.” Ayat positif saya,memang akan keluar bila-bila masa.

Tapi terlebih optimis susah juga. Alamatnya sudah beberapa kali kami terpaksa melakukan U-Turn semata-mata untuk mencari parking di Puduraya tersebut. Masalahnya adalah apabila U-Turn pula terpaksa jauh dan dalam keadaan jalan raya yang sesak dan sibuk!

Sumpah..Memang menguji kesabaran hambaNya!

“Tolonglah, saya dah pening banyak kali U-Turn je ni.”

Saya di sebelah diam..Seminit..Dua minit..

“Ha’a lah kak..Betul! Banyak U-Turn memang buat kita pening! Terima kasih atas kata-kata itu,” balas saya.

Terpinga Kak Salwa mendengar!

“Iskh,betul lah. Memang pening kepala kalau banyak U-Turn ni. Macam tu jugalah manusia yang banyak kali dah U-Turn,tapi berapa banyak kali dia ‘pening’ dengan U-Turn nya tu?” sambung saya, mematikan rasa terpinga sahabat di sebelah.

Anda faham?

Begini.

Seringkali kita mengungkap taubat, taubat dan taubat. Namun begitu, ada sebahagian dari kita apabila sudah bertaubat dan insaf, tetapi kembali kepada perkara jahiliyahnya lagi, masih melakukan maksiat yang serupa. Bukankah golongan sebegini sebenarnya ‘pening’ dengan taubat yang mereka lakukan?

Mauduk utama saya adalah perubahan yang kita sudah janjikan pada Allah. Mahu berubah ke arah yang lebih baik. Namun, tika menelusuri perjalanan menuju kebaikan kita itu, saat di persimpangan untuk memilih, kita sendiri pening dan keliru. Sampai satu saat, kita sendiri akan mempersoal “Apa yang aku mahu sebenarnya?”

“Eh,tengok artis ni dah berubah bertudung lah,” kata adik saya ketika kami duduk bersama menonton televisyen.

“Berapa ramai orang mampu berubah ke arah yang lebih baik? Tapi berapa ramai yang kekal dalam kebaikan itu? Berapa ramai yang kecundang kerana tidak ada pengingat dan pembimbing? Acik perhati, artis yang konsisten untuk berubah adalah golongan yang mengikuti benda ni.”

Sinis bunyi saya.

“Usrah?” adik menjawab.

Lalu saya hanya mengangguk sahaja. Tanda mengiya.

Saudaraku sekalian.

Muhasabah diri kita. Berapa banyak sudah jalan U-Turn yang kita sudah ambil dan kadang kita sendiri pening dengan jalan itu? Adakah kita masih mahu main-main dalam perkara perubahan ini? Ini bukan game yang boleh di’reset’ kembali. Ini bukan perkara try and error. Bahkan pandanglah perkara ini dengan serius tahap dewa!

FIRMAN Allah yang bermaksud: Sesungguhnya penerimaan taubat itu disanggup oleh Allah hanya bagi orang yang melakukan kejahatan disebabkan kejahilan, kemudian mereka segera bertaubat, maka dengan adanya dua sebab itu mereka diterima Allah taubatnya; dan ingatlah Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. Dan tidak ada gunanya taubat itu kepada orang yang selalu melakukan kejahatan, hingga apabila salah seorang daripada mereka hampir mati, berkatalah ia: Sesungguhnya aku bertaubat sekarang ini, sedang taubatnya itu sudah terlambat, dan demikian juga halnya orang yang mati sedang mereka tetap kafir. Orang yang demikian, Kami sediakan bagi mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (Surah al-Nisa’, ayat 17-18) 

Terima kasih Kak Salwa!

Kerna sudi bersusah payah untuk saya. Moga Allah mengganjari selayaknya amal anda. Inni Uhibbukifillah ukhti..

Tuesday, May 29, 2012

Jangan jadi 'peminjam' tegar!


sebulan lebih, saya masih memerlukan bantuan tongkat untuk berjalan.

Selama itu jugalah saya pergi ke tempat kerja dengan bantuan rakan-rakan sekerja yang bagi saya cukup mulia hati mereka. Mengambil dan membawa pulang saya dari rumah ke tempat kerja.

Di sekolah, anak-anak murid pula melahirkan tanda simpati mereka. Melihat seorang guru yang masih gagah untuk datang mengajar.

Segala-galanya berubah dalam sekelip mata.

Moga sakit ini menjadi kafarah dosa buat diri saya yang cukup hina ini.

“Ya Allah, janganlah lampu tu merah. Dah lambat ni.” Doa Kak Fara.

Namun harapan apabila di kejauhan, lampu isyarat itu sudah berkelip-kelip memberi tanda supaya kereta berhenti.

“Kenapa akak tak jalan je? Sempat lagi tadi. Kalau merah pun kita masih ada 3 saat lagi,” tanya saya mengeluarkan teori lampu isyarat yang dipelajari sewaktu pengajian dahulu.

“Iskh..tak berani akak. Ni kereta orang, kalau kereta akak, memang dah lama redah je, tapi sebab kita pinjam dari orang, automatik rasa berhati-hati tu ada. Kena bawa betul-betul, nanti takut kemalangan,” jawab Kak Fara pula.

Saya terdiam.

Muhasabah babe!! Pepagi hari sebelum pergi kerja.

Perasaan meminjam!

Apa yang kita rasa apabila kita merasakan bahawa kita ini adalah peminjam bagi sesuatu barang?

Pasti kita akan menggunakannya dengan teliti dan elok bukan? Dijaga dengan rapi hingga saat kita akan pulangkan kepada tuan pemiliknya kembali.

Ya, itulah yang sepatutnya kita rasa sebagai seorang manusia dan hamba Allah!

Merasakan diri kita ini adalah seorang peminjam yang pastinya pemilik itu adalah Allah Azza Wajalla.

Jika kita merasakan itu semua, saya pasti dan jamin, tiada siapa yang berani mahu melakukan kemaksiatan di muka bumi ini.

Kerna kita tahu, jika kita memulangkan kembali diri ini kepada pemiliknya dengan segala kerosakan dan keburukan, maka pasti pemiliknya akan marah!

Kita punya hati, akal, deria dan anggota badan yang pastinya satu saat akan ditanya kelak, menjadi bukti tatkala kita sudah berada di mahkamah Allah! Satu persatu akan dipersoal dengan ketelitian yang maha dahsyat!

Firman Allah SWT didalam surah Yasin ayat 65; yang bermaksud ……`Pada hari Kami tutup mulut mereka, dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan memberi kesaksian kaki-kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan'.

Pesanan ini saya khususkan buat perokok tegar, Si Gemuk Obesiti, Si Kaki Wayang, Si Kaki Game dan sebagainya yang melakukan sesuatu perkara itu dengan melampui batas! Sedarilah bahawa anda telah merosakkan anggota badan anda dengan sesuatu yang sangat tidak berguna.

Marilah kita berusaha untuk menjadikan diri kita ini sebagai seorang peminjam yang beramanah.

Allah sudah memberikan kita pinjaman badan waima dunia ini juga, ambillah peluang yang diberi oleh TuhanMu ini dengan jalan yang sebenar-benar dan selayak-layaknya

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers