Sunday, September 18, 2011

Erti sebuah DOA..


Dengan namaMu ya Allah.

Mungkin masih tidak lewat untuk saya mengucapkan Eid Mubarak kepada pembaca blog Musafir Ilmu sekalian, memandangkan kita semua masih berada di mood bulan Syawal lagi kan?

Taqabalallahu minna wa minkum.

Blog yang semakin bersawang, Alhamdulillah masih ada kesempatan pada pagi hening ini untuk saya mencoretkan sesuatu. Moga ada manfaat untuk semua. Jom baca!

Saya berniat untuk menunaikan solat terawih pada malam terakhir ramadan itu di Masjid Jalan Diary di Ipoh. Saya jatuh cinta untuk ke masjid sana. Alunan kalamullah dari Sang Imam memukau hati saya yang mendambakan secebis ketenangan dari Tuhan. Namun,jarak yang jauh dan faktor malam menjadikan batas saya kaku untuk kembali ke sana.

Mujur abang saya berkesempatan untuk pulang sementara berbuka puasa.

“Acik, hang nak solat terawih kat Masjid ke?” pertanyaan abang pada saya.

Alhamdulillah,seakan-akan Allah mendengar bisikan hati yang rindu pada rumahNya. Terkoyak senyuman dari bibir saya.

Puasa kali ini mengajar saya akan sesuatu yang cukup bernilai pastinya.

Kuasa doa!

Itulah tanda penghubung hati kita kepada Allah Taala.

Seringkali orang ramai memperlekeh apabila dikatakan tentang doa. Walhal itulah senjata orang Mukmin. Apabila dikatakan tentang ‘senjata’, bukankah itu satu kelebihan bagi seseorang apatah lagi yang sedang berada di medan perang?

Ya, kita memang sedang berada di medan perang. Medan pertempuran antara kuasa nafsu dan fitrah berTuhan.

“Ya Allah, kau berilah kesempatan untuk Athifah sempat menaiki bas untuk pulang dan permudahkanlah perjalanan aku dah Safura hari ini.”

Hati saya mengungkap doa ini.

Ketika itu,saya dan Safura dalam perjalanan menghantar Athifah ke Stesen Bas Jalan Pekeliling. Jam di tangan sentiasa saya kerling, mengira waktu agar kesempatan atau keajaiban itu wujud. Alhamdulillah,kami lewat 2 minit dari waktu bertolak namun bas masih belum memulakan perjalanan.

Bersyukur.

Sekurang-kurangnya doa saya ini Allah makbulkan. Apatah lagi ketika di bulan puasa.

Bukankah tiada hijab untuk orang berpuasa berdoa? Terasa kebesaran Allah bila memuhasabah perkara ini semula.

Banyakkan berdoa. Walaupun kita tidak tahu bilakan doa kita itu akan dimakbulkan Allah.

“Pernah terfikir tak, kita berdoa sebab ingin meminta hajat atau keampunan kepada Allah, walhal Allah itu Maha Mengetahui apa yang kita hajati? Jadi kenapa perlunya kita berdoa? Bukankah Allah sudah tahu apa yang kita mahu dan hajatkan?” saya terfikirkan perkara ini satu ketika dulu.

Lantas, menjawab sendiri persoalan minda ini.

“Benar, Allah Maha Mengetahui. Tetapi ketahuilah bahawa kita berdoa bukan sekadar meminta,tetapi itulah tanda kita ini berjiwa hamba. Tanda kita ini lemah hingga kita memohon pertolongan kepada Yang Maha Kuasa.”

Ya, kuasa doa.

Saya bersyukur kerana menjadi Muslim yang punya Allah,tempat untuk saya berdoa.

Kau dan aku.

Marilah berdoa dan mendoa.

Moga Allah redha. ^___^

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers