Wednesday, November 14, 2012

Eh, dah cuti sekolah daaa..

                                        

“Horeyyy..cuti sekolah!”

Gegak gempita sekolah yang berada di hujung ladang getah itu dengan sorakan murid-murid yang ibarat baru pulang dari perang Badar. Melompat keriangan. Hantu getah pun boleh lari melihat keriangan mereka ini.

“Eh, nak buat apa cuti sekolah ni? Latihan hoki setiap pagi. Lepas tu kita berkelah mandi sungai nak? Kita beli nasi lemak makcik Ida yang sedap tu buat bekal,” saran kawan saya, mengeluarkan ideanya yang bernas itu.

Saya yang mengayuh basikal itu hanya mendengar dan mengangguk-anggukkan sahaja kepala tanda bersetuju.

Zaman saya, waktu 90-an. Cuti sekolah adalah perkara yang paling best. Duduk berbincang sesama kawan, dan merancang aktiviti apa yang mesti dilakukan sepanjang dua bulan.

Al maklumlah, tinggal di kampung. Aktiviti kami pastinya yang berkaitan sekitar kampung sahaja.
Mahu ke bandar? Hurmm.. hentikan sahaja. Tiada tarikan bagi kami anak kampung untuk ke sana. Walhal, di kampung ini sudah cukup banyak khazanah Allah SWT yang kami masih belum terokai.

Setiap kali usai latihan hoki, kami sekumpulan akan pergi terjun ke sungai. Kalau tiada latihan hoki yang dilakukan maka dusun yang menjadi pilihan.

Kalau bosan, maka kami akan  bermain jengket-jengket (sekarang ni orang panggil teng-teng). Permainan batu seremban, gasing, layang-layang, pistol ikan, senapang buah dan seangkatan dengannya. Habis segala permainan di mainkan sepanjang cuti sekolah itu.

Tetapi, adakah hanya bermain sahaja dalam kepala otak saya? Habis tu belajar macam mana?

Pastilah jawapannya tidak!

Sebelum keluar bermain, perkara wajib untuk saya adalah mengemas rumah bersama dengan kakak. Kemudian, baru saya dibenarkan untuk bermain. Seusia 9 tahun, saya sudah teruja untuk membasuh baju sendiri. (sebab Abah baru beli mesin basuh, teruja nak guna, habis semua baju dalam besen saya basuh, yang penting, mak balik kerja, senang hati =) )

Malamnya saya berehat dan menonton televisyen, rancangan yang saya suka tengok sahaja, yakni drama Melayu dan Doraemon! Ahaks..

Belajar? Memang saya tolak ke tepi. Seminggu sebelum sekolah, baru saya fokus untuk belajar, teruja dengan baju baru, kasut baru, beg baru, segala-galanya baru.

CUTI SEKOLAH KINI

Bila mengenangkan kisah cuti sekolah zaman saya kecil berbanding zaman sekarang, sangat berbeza.

“Cuti sekolah ni kamu buat apa?” tanya saya pada anak-anak murid.

“Saya pergi Manchester, teacher!”

“Saya pergi balik kampung kat Kuala Kangsar”

“Saya ni..saya tu..bla..bla..”

Aduhai, macam-macam versi percutian saya dengar. Memang sedih bila ada yang terdiam, tidak tahu nak berkata apa-apa kerana ibu bapa yang sibuk dengan tugasan masing-masing hingga tidak sempat merancang percutian anak-anak.

Maka yang menjadi pilihan adalah dihantar ke kem percutian.

Ya, benar. Hidup saya sejak kecil tidak pernah nak kenal Islam yang sepenuhnya. Hanya tahu Islam itu solat, puasa, haji dan sebagainya.

Tetapi itu tidak menjadikan saya orang yang tidak tahu bermanfaat pada orang lain.

Sekurang-kurangnya anak-anak yang bercuti sekarang, perlu memikirkan tentang bagaiamana mahu menjadikan cuti sekolah ini sebagai lapangan ibadah.

Kalau di waktu cuti kita tidak mampu menolong ibu dan ayah, jadi apa bezanya kita yang berada dalam sekolah Islam atau tidak?

Kalau di waktu cuti kita tidak mampu untuk solat subuh di awal waktu, jadi apa bezanya kita orang Islam dengan yang bukan Islam?

Kalau di waktu cuti kita tidak mampu untuk mengulang ayat hafazan atau bacaan al-Quran, jadi apa gunanya kita belajar di sekolah selama ini?

Ingatlah, apa yang kita belajar di sekolah , adalah satu didikan yang perlu kita amalkan bila tiada di ruang sekolah.

Masa di rumah adalah amal yang paling kita perlu jaga.

Tatkala ini, tiada Ustaz atau Teacher yang menegur jika tidak bersolat, tiada orang yang akan marah jika minum dan makan tidak beradab.

Justeru, masanya untuk kita beramal adalah ketika cuti sekolah ini!

Jadikan Islam itu hidup di rumah sendiri.

Bukan hanya Islam di lingkungan pintu pagar sekolah. Berlakon alim soleh dan solehah di sekolah, tetapi pulang ke rumah, Islam ditanggalkan.

Hiduplah dalam Islam.

Jadikan cuti sekolah ini adalah masa untuk kita melaksanakan ibadah khusus atau umum yang sebanyaknya. Menolong ibu ayah, membantu membuat kerja rumah, solat di awal waktu, al-quran dibaca sehari-hari.

Kalau mahu main, silakan..tiada siapa yang menghalang. Tetapi bermainlah dalam keterbatasan dan tidak melampau-lampau.

Nasihat ini khusus untuk diri saya sendiri dan amnya untuk anak-anak murid saya sangat saya sayangi  yang sedang bercuti kini.

Moga Allah menetapkan kita di jalan-Nya.


Selamat bercuti dan selamat beramal. ^__^

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers