Thursday, April 26, 2012

Anda trauma dengan KUNING?



Tahun 2011.

Kecoh negara dengan ‘lautan kuning’ hinggakan warna kuning itu seakan diharamkan tika itu.

Perjalanan saya membaca sisi pandang anak-anak muda di blog dan facebook.Semuanya mahu mengeluarkan pendapat masing-masing. Tidak mahu kalah walaupun saya kira pendapat itu seperti tin kosong, yang tidak mengerti apa-apa.Hanya dilontar tatkala mendengar tanpa menganalisis perkara sebenar-benarnya.

Keluar pula ketika itu golongan agamawan yang mengorek kembali sirah. ‘Puak Khawarij’ dan sebagainya.

Anak muda seperti saya ini.

Memerhati.

Gelagat dan tarian setiap manusia yang cuba mendendangkan ‘nyanyian’ agar didengari di setiap pelusuk negara.

“Anak muda b**** dan s**** je yang mahu turun perhimpunan ni.Haram,haram..tak pernah nak rasa ke keamanan negara ni. Makan, pakai semua cukup.”

Salah satu status di facebook.

Kini.

‘Lautan Kuning’ itu bergema kembali. Mengorek kembali rentetan peristiwa yang satu saat dahulu pernah memalukan Malaysia atas tindakan pihak penguasa yang seakan-akan buta mata hatinya.

Saya tidak pernah mahu mendesak sesiapa untuk menyokong apa yang saya sokong.Itu hak kalian.

Namun saya mahu mengutarakan pendapat saya sebagai anak muda yang bakal memberi kepada mana-mana pihak tika pilihanraya nanti.

Apa yang saya pelajari dan hadam dari peristiwa ini.

Saya menyokong sepenuhnya tuntutan BERSIH ini. Mahukan pilihanraya yang adil dan telus.

Apakah cara lagi rakyat mampu lakukan melainkan bangkit menentang. Mahu runding bicara di meja bulat berhawa dingin bilik? Saya tidak rasa itu satu perkara yang sangat muntij.

Arab Spring yang berlaku lewat kini memberi petanda bahawa bahananya adalah daripada pilihanraya yang tidak ADIL! Penguasa yang zalim tidak berhati perut!

Wahai rakyat marhaen!

Di tangan siapa lagi pemilihan pemimpin ini kalau bukan di tangan kita juga?

Tatkala ribuan penuntut kebenaran turun saat gelombang kuning dahulu, saya yang memerhati menangis. Bergabung hanya bukan kerana tuntutan peribadi, tetapi untuk KITA!

Ya, untuk KITA!

Masih lagi kita mahu mencaci dan menghina.Apakah tiada rasa sekelumit mahu peduli terhadap jiran-jiran atau rakyat yang tertindas? Saat kita enak diulit kemewahan dan rasa keselesaan, apakah rakyat yang lain merasa benda yang sama?

Saya berbicara atas rasa kemanusiaan pastinya.

Iman apa yang kita miliki tatkala syurga dan neraka, penindasan dan kezaliman terhadap manusia tidak mampu menggentarkan hati?

Sesungguhnya kamu lah orang yang ‘menyembah Allah di pinggiran’ jika tidak mahu mengambil PEDULI atas setiap perkara selama ini.

Diumpamakan Allah seperti Binatang Ternak!

Lebih teruk dari binatang ternak.

 “Sesungguhnya Tuhan memerintahkan supaya menjalankan keadilan, berbuat kebaikan dan memberi kepada kerabat-kerabat dan Tuhan melarang perbuatan keji, perlanggaran dan penderhakaan. Dia mengajar kamu supaya kamu mengingat.” (Surah an-Nahl ayat 90)

Bingung di Perhentian..




Suhana,enti taknak cari kerja lain ke?” tanya kawan saya ketika kami duduk berbual lewat petang itu.

“Entahlah,tipulah kalau ana kata ana tak cemburu tengok kawan-kawan semua dah berjaya menjadi engineer, tapi ana masih kat sini juga,” seakan ada keluhan berat di hujung nafas.

Berat soalan yang ditanya oleh kawan.

Sama ada kemahuan atau tuntutan. Semuanya menjadikan ana  tidak tahu untuk membuat pilihan.

Sejujurnya memilih kerjaya sebagai seorang guru tidak pernah ada dalam senarai pekerjaan saya selepas habis belajar. Namun saya percaya, manusia hanya mampu merancang, hasilnya Allah yang tentukan.

Melihat kawan-kawan yang bergaji besar, glamour di dalam bidang kejuruteraan. Ya,siapalah saya jika hendak dibandingkan dengan mereka semua.

Seorang guru yang mengajar di sekolah rendah swasta.

Sebenarnya, hal ini juga yang menjadi pilihan saya. Mempunyai perancangan mahu melanjutkan pelajaran sehingga peringkat sarjana sementara itu bekerja sebagai guru.

Tapi akhirnya saya di sini, lari menjauh dari sasaran. Hajat di hati sementara masih berada di bumi Anggerik ini mampu membantu perjalanan dakwah di kampus, sudah bertukar menjadi tulang belakang membangun dakwah di sekolah pula.

Ya.

Semuanya sudah bertukar.

Hingga satu saat, saya sendiri hampir bingung memikirkan apa yang saya mahu sebenarnya? Bekerja atau meneruskan pelajaran atau pulang terus sahaja ke kampung halaman?

Mendidik Sang Dai’e Cilik!

“Teacher, dia ni main-main duduk sebelah saf saya,”kata Irsyad, menepuk-nepuk kain saya.

Ketika itu saya mengawasi murid Tahun 1 dan Tahun 2 melaksanakan solat zohor berjemaah di Musollah.

“Jangan main-main, nak solat dah ni kan?” kata saya pada budak sebelah Irsyad itu.

Tersengih Irsyad tanda kemenangan, dan saya? Hanya menggeleng kepala melihat gelagat mereka.

“Teacher,batal tak air sembahyang saya sentuh teacher tadi?” tanya Irsyad kembali.

“Mana ada batal. Kamu kecil lagi, Teacher dah besar.” Jawab saya.

Aduhai,kanak-kanak.

Sukar ditafsir pemikiran mereka.

“Teacher,saya pelik lah.Bumi ni bulat kan Teacher,lepas tu kita tak jatuh pun. Kan bumi berputar, saya tak rasa pening pun?” soal anak murid saya ketika kelas Hafazan.

Mencabar sungguh soalan mereka ini. Bagaimana mahu diterangkan kepada si kecil yang masih berumur 8 tahun ini?

Saya pun mengambil pensil di atas meja.Melakonkan aksi bagaimana bumi berputar dan kenapa manusia tidak jatuh apabila berada di atasnya.

“Faham sekarang?”

“Ooooohh..faham.”

Panjang O nya bermakna insyaAllah fahamlah tu.

Demikian Allah mencampak saya ke sini, pasti ada sesuatu yang Allah mahu saya pelajari.

Menanam sifat sabar dan menahan marah.

Setiap apa yang diperlakukan pasti akan dijadikan contoh oleh anak murid.

Kerna itu guru itu adalah perlu menjadi Qudwah.

Ya.

Di sinilah medan amal saya diuji dengan sebanyaknya. Bagaimana menjadi Murabbiah yang sehari-hari amal dan akhlaknya diperhati oleh manusia yang bernama murid atau ibu bapa.

Ya Rabb, aku insaf.

Aku memohon taubat atas segala keterlanjuran dan perkara yang melampui batas.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers