Friday, April 30, 2010

Determinants For Attractive Civil Engineering Salary


Factors Determining Civil Engineering Salary

Usually the salaries received by a civil engineer will depend on the area of operation where the civil engineer is working and the size and budget of the project or organization. At the same time the experience levels of the engineer will count considerably in determining the salaries since construction works are as much dependent on experience of the implementer as on the qualification and certifications.

Civil Engineering Characteristics

One of the most important sectors of the engineering field related to infrastructure development, civil engineering personnel are responsible for accomplishment of a wide range of tasks. Problem for any engineer is that in most cases they are not predefined. Environment, transportation, construction of structures, infrastructure development, and many other tasks are performed by the civil engineers.

Academic Qualification

A person can either go for the traditional academic curriculum or for the online degrees . Many universities and institutions are now offering distant education online for those aspiring to build up their careers as civil engineers. Quite a good number of online universities and institutes are there and each of them would claim to be the best in the field. However, the aspirant candidate should make his homework and go through various reviews and feedbacks to know what is really in store for them. List of such universities imparting civil engineering degrees through online education can be found in the university directory available online.

Civil Engineering Jobs

Primary duty of the civil engineer is to check the site before starting or permitting any civil work to start. Ensuring that the construction site is free from all potential dangers, he has to work meticulously on the project for safety and quality assurance. Usually the engineer would discuss in detail the client's requirements and if necessary will consult with his other counterparts in the project like the architects and contractors. Another very important aspect of the job is preparing the designs, and blueprints of the project for various construction works.

Ability to perform all these tasks well will basically determine the civil engineering salary . And the statistics indicate a gradual and regular upward trend in the salaries paid to civil engineers.

Sultan Abdul Hamid II..pemerintah yang di fitnah.


Mengenang kembali rentetan sejarah kisah seorang pemimpin yang berjuang demi agama.Akhirnya hayatnya beliau tidak seindah mana,tetapi ganjaran di akhirat kelak yang lebih utama.

Mungkin ramai yang masih tidak tahu atau buat-buat tidak tahu mengenai sejarah hitam yang tercalit di dalam lembaran perjuangan menegakkan agama Allah di bumi Turki.

Sultan Abdul Hamid dibenci oleh orang ramai sejak di zaman hidupnya.Fitnah besar-besaran telah dilemparkan pada baginda mengatakan bahawa Sultan Abdul Hamid itu digelar Sultan Merah, Pemerintah Kuku Besi, pembazir wang negara untuk kelas piano anaknya dan bermacam fitnah lagi di lemparkan kepada baginda.

SULTAN ABDUL HAMID II

Sultan Abdul Hamid kedua lahir pada hari Rabu, 21 September 1842. Nama lengkap beliau adalah Abdul Hamid Khan
II bin Abdul Majid Khan. Beliau adalah putra Abdul Majid dari isteri kedua beliau. Ibunya meninggal saat Abdul Hamid berusia 7 tahun. Abdul Hamid dapat berbicara bahasa Turki,Arab, dan Persia.

Beliau menyukai membaca buku dan puisi. Ketika ayahnya, Abdul Majid wafat,ayah saudaranya yaitu Abdul Aziz menjadi Khalifah. Abdul Aziz berkuasa cukup lama. Beliau digulingkan dan kemudian dibunuh oleh musuh politik Turki Utsmani[2], Khalifah setelah Abdul Aziz adalah Sultan Murad V, putra Abdul Aziz. Namun kekuasaan beliau tidak lama, berakhir ketika Murad V juga digulingkan setelah 93 hari berkuasa karena dianggap tidak cekap sebagai khalifah.

Pada tanggal 41 Ogos 1876 (1293 H), Sultan Abdul Hamid dibai’at sebagai Khalifah. Saat itu usia beliau 34 tahun. Abdul Hamid saat itu menyedari bahawa pembunuhan ayah saudaranyanya serta perubahan kekuasaan yang terjadi saat itu merupakan konspirasi global melawan Khilafah Islamiyah.

Abdul Hamid memiliki karakter yang sangat menarik para ahli sejarah. Beliau memegang amanah memimpin sebuah negara adidaya yang pada saat itu tengah berada pada situasi tegang dan kritis.Beliau menghabiskan 30 tahun kekuasaan sebagai Khalifah dengan dikelilingi konspirasi dari dalam dan luar negeri, perang, revolusi, dan berbagai perubahan yang senantiasa terjadi. Abdul Hamid sendiri senantiasa menuangkan perasaan beliau melalui tulisan-tulisan dan puisi.


CATATAN DUKA

“Sesungguhnya aku tahu, bahawa nasibku semakin terancam. Aku boleh lari ke Eropah untuk menyelamatkan diri. Tetapi untuk apa? Aku adalah khalifah yang bertanggungjawab ke atas umat ini. Tempatku adalah di sini. Di Istanbul”, kata Sultan Abdul Hamid.

Malam itu, Sultan Abdul Hamid dan keluarganya dikunjungi oleh sekumpulan manusia yang tidak akan dilupakan oleh sejarah.

Emmanuel Carasso, seorang Yahudi warga Itali dan wakil rakyat Salonika (Thessaloniki) di Parlimen Othmaniyyah (Meclis-i Mebusan) melangkah masuk ke istana Yildiz. Turut bersama beliau adalah Aram Efendi, wakil rakyat Armenia, Laz Arif Hikmet Pasha, anggota Dewan Senat yang juga pemimpin Armada Othmaniyyah, serta Arnavut Esat Toptani, wakil rakyat bandar Daraj di Meclis-i Mebusan.

“Bukankah waktu seperti ini adalah waktu khalifah menunaikan kewajipannya terhadap keluarga. Tidak bolehkah kalian berbincang dengan aku pagi esok?”, Sultan Abdul Hamid tidak selesa menerima kedatangan mereka yang kelihatannya begitu tergesa-gesa.

Tiada simpati di wajah mereka.

“Ummah telah memecat kamu”, Esat Pasha memberitahu. Angkuh benar bunyinya.

Satu persatu wajah ahli rombongan itu diperhati oleh Sultan Abdul Hamid.

“Apakah mereka ini sedar dengan apa yang mereka lakukan?”, baginda berfikir.

titah.gif

“Jika benar Ummah yang menurunkan aku, mengapa kamu datang dengan lelaki ini?”, Sultan Abdul Hamid menundingkan jarinya kepada Emmanuel Carasso.

“Apa kena mengenanya Yahudi ini dengan Ummah?”, wajah baginda kemerah-merahan menahan marah.

Sultan Abdul Hamid memang kenal benar siapa Emmanuel Carasso itu. Dia jugalah yang bersekongkol bersama Theodor Herzl ketika mahu mendapatkan izin menempatkan Yahudi di Palestin dengan penuh licik lebih sedekad yang lalu (1898). Mereka menawarkan pembelian ladang milik Sultan Abdul Hamid di Sancak Palestin sebagai tapak penempatan Yahudi di Tanah Suci itu. Sultan Abdul Hamid menolaknya dengan tegas, termasuk alternatif mereka yang mahu menyewa tanah itu selama 99 tahun.

Pendirian tegas Sultan Abdul Hamid untuk tidak mengizinkan Yahudi bermastautin di Palestin, telah menyebabkan Yahudi sedunia mengamuk. Harganya terlalu mahal. Sultan Abdul Hamid kehilangan takhta, dan Khilafah disembelih agar tamat nyawanya.

“Sesungguhnya aku sendiri tidak tahu, siapakah sebenarnya yang memilih mereka ini untuk menghantar berita penggulinganku malam itu”, Sultan Abdul Hamid meluahkan derita hatinya di dalam diari baginda.

Perancangan untuk menggulingkan baginda sudah dimulakan lama sebelum malam itu. Beberapa Jumaat kebelakangan ini, nama baginda sudah tidak disebut di dalam khutbah.

“Walaupun engkau dipecat, nyawamu berada di dalam jaminan kami”, Esat Pasha menyambung katanya.

Sultan Abdul Hamid memandang wajah puteranya Abdul Rahim, serta puteri baginda yang seorang lagi. Malang sungguh anak-anak ini terpaksa menyaksikan kejadian malam itu.

“Bawa adik-adik kamu ke dalam”, Sultan Abdul Hamid mengarahkan Amir Abdul Rahim membawa adik beradiknya ke dalam bilik.

“Aku tidak membantah keputusanmu. Cuma seperkara yang kuharapkan. Izinkanlah aku bersama keluargaku tinggal di istana Caragan. Anak-anakku ramai. Mereka masih kecil dan aku sebagai bapa perlu menyekolahkan mereka”, Sultan Abdul Hamid meminta pertimbangan. Baginda sudah tahu yang tiada gunanya untuk keputusan yang dibawa oleh rombongan itu dibantah.

Itulah kerisauan terakhir baginda. Mengenangkan masa depan anak-anaknya yang ramai. Sembilan lelaki dan tujuh perempuan adalah jumlah yang besar.

Permintaan Sultan Abdul Hamid ditolak mentah-mentah oleh keempat-empat lelaki pengkhianat Ummah itu. Malam itu juga, baginda bersama ahli keluarganya hanya dibenarkan membawa sehelai dua pakaian, dan mereka diangkut di dalam gelap menuju ke Stesyen Keretapi Sirkeci. Khalifah terakhir umat Islam, dan ahli keluarganya dibuang negara ke Salonika, Greece.

Gerombolan tentera kedengaran melangkah penuh derap ke istana. Meriam diletupkan sebagai petanda Sultan Mehmed V Resad ditabal menjadi raja boneka. Rasmilah malam itu Sultan Mehmed V Resad menjadi Khalifah ke 99 umat Islam semenjak Abu Bakr al-Siddiq r.a. Tetapi khalifah yang satu ini sudah tiada kuasa. Hanya boneka umpan menahan pemberontakan masyarakat terhadap pembubaran Khilafah Othmaniyyah.

“Entahlah, di saat hidup dan matiku tidak menentu, aku terasa begitu tenang dan aman. Seperti sebuah gunung besar yang selama ini menghempap dadaku, diangkat penuh kelegaan”, kata Sultan Abdul Hamid di dalam diarinya.

Sultan Abdul Hamid mengusap kepala anaknya Abdul Rahim yang menangis ketakutan. Anak-anaknya yang lain turut menangis sama. Perjalanan dari Sirkeci Istanbul menuju ke Salonika di Greece penuh misteri.

“Sabarlah anak-anakku. Jika Allah mengkehendaki kematian bagi kita, bukankah kematian itu kesudahan untuk semua”, kata Sultan Abdul Hamid kepada sekalian kaum kerabat baginda.

Kereta api meluncur laju. Bumi khilafah ditinggalkan di belakang. Sejarah kegemilangan 600 tahun Bani Osman, berakhir malam itu. Palitan hitam yang mustahil untuk diputihkan kembali.

Dalam suasana malam yang sejuk, Sultan Abdul Hamid II melunjurkan kakinya di atas kerusi kereta api sambil dipicit oleh anaknya Fatimah.

“Sabarlah anakku, Ummah tidak tahu apa yang telah mereka lakukan kepada umat Muhammad ini”, baginda mengusap wajahnya dengan linangan air mata.

Lama benar baginda dan ahli keluarganya dikurung di istana Yahudi yang buruk itu. Mereka dikurung di dalam bilik tanpa perabot. Pintu dan tingkap istana, dilarang daripada dibuka. Hari demi hari, adalah kematian sebelum mati bagi baginda sekeluarga. Akhirnya pada tahun 1912, Sultan Abdul Hamid dibawa pulang ke Istanbul, dan anak-anaknya bercerai berai, dibuang ke Perancis sebagai pengemis dan pelarian yang merempat di jalanan.

Sultan Abdul Hamid dikurung di Istana Beylerbeyi selama 6 tahun.

“Maafkan patik, Tuanku. Mereka tidak mengizinkan saya untuk hadir lebih awal”, doktor yang merawat Sultan Abdul Hamid berbisik ke telinga baginda.

Nafas Sultan Abdul Hamid turun naik. Penyakit asthma baginda semakin serius. Doktor sudah tidak dapat berbuat apa-apa.

Renungan Sultan Abdul Hamid menghancurkan hati doktor tersebut. Bagaimana seorang khalifah umat ini harus menemui ajalnya di tangan beliau.

“Ampunkan aku ya Allah. Tiada upaya bagi hamba-Mu yang lemah ini”, seorang doktor sudah hilang upaya.


SURAT DARI SULTAN KEPADA GURUNYA

Terhadap peristiwa pemecatannya, Sultan Abdul Hamid II mengungkap kegundahan hatinya yang dituangkan dalam surat kepada salah seorang gurunya Syekh Mahmud Abu Shamad yang berbunyi:

“…Saya meninggalkan kekhalifahan bukan karena suatu sebab tertentu, melainkan karena tipu daya dengan berbagai tekanan dan ancaman dari para tokoh Organisasi Persatuan yang dikenal dengan sebutan Cun Turk (Jeune Turk), sehingga dengan berat hati dan terpaksa saya meninggalkan kekhalifahan itu. Sebelumnya, organisasi ini telah mendesak saya berulang-ulang agar menyetujui dibentuknya sebuah negara nasional bagi bangsa Yahudi di Palestina. Saya tetap tidak menyetujui permohonan beruntun dan bertubi-tubi yang memalukan ini. Akhirnya mereka menjanjikan uang sebesar 150 juta pounsterling emas.

Saya tetap dengan tegas menolak tawaran itu. Saya menjawab dengan mengatakan, “Seandainya kalian membayar dengan seluruh isi bumi ini, aku tidak akan menerima tawaran itu. Tiga puluh tahun lebih aku hidup mengabdi kepada kaum Muslimin dan kepada Islam itu sendiri. Aku tidak akan mencoreng lembaran sejarah Islam yang telah dirintis oleh nenek moyangku, para Sultan dan Khalifah Uthmaniah. Sekali lagi aku tidak akan menerima tawaran kalian.”

Setelah mendengar dan mengetahui sikap dari jawaban saya itu, mereka dengan kekuatan gerakan rahasianya memaksa saya menanggalkan kekhalifahan, dan mengancam akan mengasingkan saya di Salonika. Maka terpaksa saya menerima keputusan itu daripada menyetujui permintaan mereka.

Saya banyak bersyukur kepada Allah, karena saya menolak untuk mencoreng Daulah Uthmaniah, dan dunia Islam pada umumnya dengan noda abadi yang diakibatkan oleh berdirinya negeri Yahudi di tanah Palestina. Biarlah semua berlalu. Saya tidak bosan-bosan mengulang rasa syukur kepada Allah Ta’ala, yang telah menyelamatkan kita dari aib besar itu.

Saya rasa cukup di sini apa yang perlu saya sampaikan dan sudilah Anda dan segenap ikhwan menerima salam hormat saya. Guruku yang mulia. mungkin sudah terlalu banyak yang saya sampaikan. Harapan saya, semoga Anda beserta jama’ah yang anda bina bisa memaklumi semua itu.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

22 September 1909

ttd

Pelayan Kaum Muslimin
(Abdul Hamid bin Abdul Majid)

BERAKHIR RIWAYAT KISAH PEMERINTAH AGUNG

Baginda Sultan Abdul Hamid II telah menghembuskan nafasnya yang terakhir di dalam kurungan di Istana Beylerbeyi pada 10 Februari, 1918. Pemergiannya diratapi oleh seluruh penduduk Istanbul kerana mereka sudah sedar, apakah harga kebodohan mereka membiarkan Khilafah Othmaniyyah dilumpuhkan selepas penggulingan Sultan Abdul Hamid, 10 tahun yang lalu. Menangislah… tiada sejarah yang mampu memadamkan penyesalan itu.


Tuesday, April 27, 2010

Kata tidak pada RASUAH!!



Hal yang sering kita perdebatkan dewasa kini adalah mengenai KORUPSI.Tidak kira dalam apa bidang sekalipun,pasti tidak terlepas dari isu ini selagi mana ada tangan-tangan yang cuba menjadikan rasuah ini satu jalan penyelesaian atau sebaliknya.

Kebiasaannya kita dapat lihat dengan jelas korupsi ini berlaku di dalam sektor perniagaan mahupun politik khususnya.Dikaburi mata kita bahawa rasuah itu digelar sebagai upah mahupun hadiah atau sebagainya,tetapi hakikatnya biar apa nama sekalipun,bangkai gajah tidak boleh ditutup dengan hanya menggunakan daun pisang!

PENGERTIAN RASUAH

Rasuah adalah harta yang diperolehi kerana terselesainya suatu kepentingan manusia (baik untuk memperolehi keuntungan mahupun menghindari kemudharatan) yang sepatutnya wajib diselesaikan tanpa imbalan.

Di dalam sesetengah keadaan,rasuah ini hampir sama dengan upah sehingga ada orang yang cuba menyatakan bahawa "ini bukan rasuah,tapi upah".

Perkataan RASUAH berasal daripada perkataan Arab yang berbunyi AL-RISYWAH.Dalam Al-Quran rasuah digolongkan dalam kata umu batil,yakni meliputi perbuatan jenayah lain seperti merompak,memeras ugut dan menipu.Rasuah atau corruption dalam bahasa Inggeris tidak diberi definisi di dalam undang-undang Malaysia.

Walau bagaimanapun ada beberapa definisi yang telah diberi oleh beberapa pihak yang pakar dalam bidang ini.Di dalam kamus Concise Law Dictionary.P.G Osbone memberi definisi bribery and corruption sebagai perbuatan giving or offering any reward to any person to influence his conduct; or the receipt of such reward.

Pengharaman rasuah adalah jelas berdasarkan Al-Quran dan Hadis.

Allah berfirman yang bermaksud: " Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang batil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebahagian daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui." ( Al-Baqarah : 188 )

"Rasulullah s.a.w telah melaknat pemberi rasuah dan penerima rasuah dalam penetapan keputusan (pemerintahan, pentadbiran, kehakiman dll)" ( Riwayat At-Tirmidzi, 3/622 : Imam Tirmidzi berkata : Hadis Hasan Sohih)


JENIS KESALAHAN RASUAH

Meminta/Menerima Rasuah

Mana-mana orang atau ejen secara rasuah meminta/menerima/ bersetuju menerima suapan rasuah (wang/benda/perkhidmatan dan lain-lain) sebagai dorongan atau upah untuk melakukan atau tidak melakukan apa-apa jua berkenaan transaksi tersebut atau berkenaan dengan urusan rasmi, prinsipal/majikan berkenaan.

Menawar/Memberi Rasuah

Mana-mana orang atau ejen secara rasuah meminta/menerima/ bersetuju menerima suapan rasuah (wang/benda/perkhidmatan dan lain-lain) sebagai dorongan atau upah untuk melakukan atau tidak melakukan apa-apa jua berkenaan transaksi tersebut atau berkenaan dengan urusan rasmi, prinsipal/majikan berkenaan.

Membuat Tuntutan Palsu

Mana-mana orang memberi kepada ejen, atau ejen memberi kepada prinsipal/majikannya, suatu dokumen yang diketahuinya atau disedarinya mengandungi butir matan palsu, yang mana prinsipal / majikannya mempunyai kepentingan, dengan tujuan untuk mengeliru/memperdayakan prinsipal/majikannya.

Menyalahguna Jawatan/Kedudukan

Mana-mana pegawai badan awam menggunakan jawatan atau kedudukan untuk mendapat suapan membuat apa-apa keputusan atau mengambil tindakan berhubungan dengan apa-apa perkara mengenainya, di mana pegawai itu, saudara maranya atau sekutu- nya ada kepentingan secara langsung atau tidak langsung.( http://www.zaharuddin.net/content/view/622/98/ )


MALAYSIA DAN RASUAH

Malaysia dikatakan sebagai sebuah negara Islam.Me.jadi model negara Islam yang bagus di kalangan negara Islam lain.Tetapi adakah ini juga bererti Malaysia bersih dari isu rasuah ini? Fikir-fikirkan dengan melihat fakta ini.

Laporan rasuah oleh Transparency International pada 2005 melaporkan bahawa Malaysia telah jatuh 16 tangga dalam tempoh 10 tahun ini dari tempat ke-23 pada tahun 1995 ke tempat 39 pada tahun 2004.

Kajian pada tahun 2006 pula telah mencatatkan Malaysia dengan index CPI 5.0, jatuh ke tangga 44, dari sejumlah 163 buah Negara dan pada tahun 2007, Malaysia hanya mampu memperbaiki sedikit kedudukannya kepada tangga 43 dari ranking terbawah iaitu 180, berkongsi kedudukan dengan Korea Selatan dan Afrika Selatan. Index CPi Malaysia bagi tahun 2007 adalah 5.1 dengan tahap kebersihan dan keyakinan bebas rasuah pada lingkungan 3.4 - 6.8 dari 10 tahap terbaik.

Lebih menyedihkan, negara yang dipimpin orang Islam yang paling bersih dari rasuah adalah Qatar yang berada di tangga 32 sahaja. Sejahat-jahat Yahudi pun, negara mereka berada di tangga 30. Jiran kita, Singapura pula berada di tempat keempat terbaik di dunia.!


PENEKANAN ISLAM DALAM RASUAH

1) Nabi Muhammad s.a.w bersabda : " Barangsiapa yang telah kami ambil untuk melakukan sesuatu kerja, dan telah ditetapkan baginya sesuatu rezeki (gaji atau upah), maka apa yang diambilnya selepas itu adalah ghulul (pengkhianatan) " ( Riwayat Abu Daud, no 2943, Albani : Hadith Sohih ; Ma'alim as-Sunan, Al-Khattabi, 3/8 cet Dar Kutub Ilmiah)

2) Nabi bersabda kepada seorang gabenornya yang telah ditugaskan mengutip zakat kabilah Azad, maka apabila ia selesai kerjanya dan kembali berjumpa Nabi, lalu ia menyimpan sebahagian dari wang yang dikutip sambil berkata :

"ini untukmu (bahagian untuk Islam) dan ini untukku yang diberikan sebagai hadiah (oleh orang ramai), maka jatuh murka Baginda sambil bersabda :" Ketahuilah, pergilah kamu duduk di rumah bapamu atau ibumu, sehingga datang kepadamu hadiahmu, jika kamu benar-benar betul (layak mendapat hadiah)" (Al-Bukhari & Muslim )

3) Di dalam sebuah riwayat disebutkan bahawa Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam mengutus Abdullah bin Rawahah berangkat ke Khaibar (daerah Yahudi yang tunduk kepada kekuasaan Islam) untuk menilai hasil buah kurma di daerah itu kerana Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam telah memutuskan bahawa hasil bumi Khaibar dibahagi dua; separuh untuk kaum Yahudi sendiri, dan yang separuh lagi diserahkan kepada kaum Muslimin.

Ketika Abdullah bin Rawahah sedang menjalankan tugasnya, orang-orang Yahudi datang kepadanya membawa berbagai perhiasan dan berkata kepada Abdullah:

"Perhiasan ini untuk anda, ringankanlah kami dan berilah kepada kami lebih dari separuh," Abdullah menjawab, "Wahai kaum Yahudi! Demi Allah kalian memang makhluk Allah yang paling aku benci. Apa yang kalian lakukan ini justeru membuatkan diriku lebih membenci kalian. Rasuah yang kalian tawarkan itu adalah barang haram, dan kami kaum Muslimin tidak memakannya!" Mendengar jawaban tersebut mereka (Yahudi) berkata, "Kerana (sikap) inilah langit dan bumi tetap tegak!" [Imam Malik, Al Muwattha':1450].

4) Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :

"Hadiah yang diberikan kepada para penguasa adalah suht (haram) dan rasuah yang diterima hakim adalah kufur" [Riwayat Ahmad].

Oleh yang demikian, tidak kira samada itu adalah rasuah mahupun hadiah, kedua-duanya adalah jelas-jelas haram di dalam Islam. Semua harta yang diperolehi dari jalan rasuah adalah haram, menyimpannya adalah haram, membelanjakannya adalah haram.

Justeru, setiap penerima, pemberi dan perantara yang terlibat di dalam keharaman ini wajib dihukum, dan hukuman ke atas mereka adalah ta'zir.

Ta'zir yang berat perlu dikenakan kepada pesalah-pesalah ini agar ia benar-benar menjadi pengajaran bagi mereka dan menjadi pencegah kepada umat Islam lainnya. Dengan tidak diterapkannya sistem uqubat Islam pada hari ini, kita menyaksikan mereka yang terlibat dengan kes rasuah masih mampu senyum dan kelihatan tenang semasa menghadapi perbicaraan di mahkamah dan langsung tidak kelihatan rasa kesal dan takut pada wajah-wajah mereka dengan kekejian yang mereka lakukan. (http://www.mykhilafah.com/)


Waspadalah pada rasuah kerana hal ini boleh menjerumus kita ke lembah kehancuran dan kemunduran!

SAY NO TO CORRUPTION..



Saturday, April 24, 2010

Kejayaan melalui kegagalan..


Alangkah manisnya nikmat kejayaan setelah melalui fasa kegagalan.

"Kegagalan dalam hidup adalah menjadi seorang yang tidak belajar daripada kegagalannya itu. Sekali gagal, tidak bermakna anda telah tewas,..... anda hanya tewas apabila anda telah berputus-asa."

Benar,ana dapat merasa kebahagiaan itu.Buat kali ke-2 ana gagal dalam ujian 1.Tetapi kali ini bagi subjek Rekabentuk Konkrit.Kecewa itu tidaklah sangat kerana soalan yang dijawab bukan main susahnya.Mujur ada soalan teori yang banyak membantu.

Sukar benar hati untuk menerima, tapi apakan daya kerana ini adalah salah satu subjek wajib bagi kursus yang ana ambil.Sabarlah suhana kerana sabar itu indah!

Untuk ujian 2, soalan yang dibuat tidak sesukar soalan ujian 1,tetapi kecewa tetap beraja di hati kerana ana fikir tidak dapat menjawab dengan baik soalan tersebut.Hanya pada Allah bertawakal.

"Wah,kau dapat markah paling tinggi test ni," ujar kawan ana.

"Kau biar benar,tipulah,"kata ana pula.

Lalu kertas jawapan dihulur kepada ana.

SubhanAllah..Alhamdulillah..

Syukur pada Ilahi kerana memberi ana lulus dalam ujian 2 kali ini.Mendapat bonus sekali apabila mendapat markah paling tinggi dalam kelas.Tetapi bukan itu yang ana fikir,cukup sekadar lulus sudah menggembirakan ana.

Sebelum ini ana begitu lesu untuk ulangkaji subjek ini.Sekarang sudah ada harapan baru,sinar baru unutk ana mencapai kejayaan lebih cemerlang dalam subjek ini,insyAllah..

"Hanya orang yang berani GAGAL DENGAN TERUK mempunyai harapan untuk BERJAYA DENGAN HEBAT sekiranya dia mempelajari sesuatu daripada kegagalannya itu."

26hb April ini adalah peperiksaan untuk subjek ini.Ana doakan moga dipermudahkan segala urusan dan menjawab dengan tenang untuk sahabat-sahabat sekalian.

SALAM IMTIHAN

Friday, April 23, 2010

Ayuh berperang!!


Musim Imtihan kembali bermula..

Ingatan untuk sahabat-sahabat sekalian :

1.Jaga kesihatan itu penting

2. Jaga pemakanan agar tidak ada terlebih atau terkurang.

3. Tingkatkan usaha untuk belajar dengan lebih bersemangat kerana ini adalah terminal terakhir sebelum keluarnya keputusan.

4.Jaga solat dan tingkatkan amalan qiamulail.Sungguh di dewan peperiksaan kelak tidak ada sesiapa yang boleh menolong kita melainkan pada Allah jua.

5. Jaga diri dan emosi dari terlibat perkara-perkara tidak berfedah.

6. Usai imtihan,panjatkan kesyukuran pada Allah kerana diberi kelapangan untuk mengambil menduduki imtihan.

7. Selepas itu berdoa dan bertawakallah pada Allah.Berlapang dadalah dala mmenerima keputusan.

SELAMAT MENDUDUKI IMTIHAN UNTUK SAHABAT-SAHABAT SEKALIAN!!

Usia yang semakin meningkat..


Tepat jam 00.00 am..9 Jamadilawal 1431 Hijrah bersamaan 23hb April 2010 Masehi..

Bertambah setahun usia ana.Ya Allah,moga bertambah usia ini maka bertambah jugalah amalan hamba mu ini.

Meniti usia yang semakin menginjak sepatutnya hadir kesedaran diri bahawa diri ini tidak lama lagi berada di dunia.Apakah amalan kita sudah cukup sempurna untuk dijadikan bekal di kehidupan kedua.

Diriwayatkan oleh Ath-Thirmidzi dari Anas bahawa Rasulullah bersabda, “Sering-seringlah mengingat kematian, karena sesungguhnya hal itu bisa membersihkan dosa-dosa, dan dapat membuat bersikap zuhud terhadap dunia.”

Justeru mengingat kematian itu perlu.Apakah kita tidak betah mendengar bahawa orang yang paling pintar sesungguhnya adalah orang yang paling banyak mengingat kematian.

Diriwayatkan oleh Ath-Thabrani dan Ibnu Majah dari Umar bahwa ia berkata, “Ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah, tiba-tiba muncul seorang sahabat Anshar. Setelah mengucap salam kepada beliau, ia bertanya, “Rasulullah, siapakah orang mukmin yang terbaik itu?” Beliau menjawab, “Yang paling baik akhlaknya.” Ia bertanya, “Siapakah orang mukmin yang paling pintar?” Beliau menjawab, “Yang paling sering ingat kematian dan yang punya persiapan terbaik untuk menyambut apa yang terjadi sesudahnya. Mereka itulah orang yang paling pintar.” Hadits ini juga diketengahkan oleh Malik.


Mengapa dikatakan pintar? Sungguh jika difikir kembali,apakah orang yang sentiasa mengingat kematian akan melakukan perkara-perkara kejahatan sedangkan dia tahu bahawa bila-bila masa sahaja nyawanya akan ditarik kembali.Orang-orang sebegini pasti menjaga akhlak peribadi agar setiap dosa tidak terpalit pada diri.Inilah orang yang pintar sebenarnya.Tapi sayang sekali dunia pada hari ini mengukur kepandaian itu dari segi pencapaian akademik semata-mata.


Kita lihat bagaimana orang yang pintar akademiknya tetapi pincang dari segi akhlaknya amatlah rugi.Sayang kepintaran yang dikurnia tidak diguna sebaiknya.


Sahabat-sahabatku sekalian.Syukran jazilan khairan khatira untuk segala ucapan di hari lahir ana.Setiap ucapan itu sentiasa mengingatkan ana pada sisa hidup yang semakin sedikit ini.Terima kasih sahabat sekalian..

Thursday, April 15, 2010

Insan istimewa bernama IBU...



Jari perlahan mengetuk papan kekunci.Cuba mencari ayat terbaik untuk disusun bagi kupersembahkan pada insan istimewa dalam hidupku.

Biarlah ku hebahkan pada seisi dunia bahawa tika artikel ini ku tulis,air mataku deras mengalir laju mengingatkan insan istimewa yang cukup berjasa pada diriku ini.Tak terbalas dengan segala isi dunia jasamu itu.Hanya pada Allah ku panjat doa moga engkau sentiasa sejahtera dunia dan akhirat.

Hari yang berlalu membuatkan aku alpa,bahawa hari ini adalah bermakna bagi insan istimewa. Nasib baik kakak menjadi reminder untuk kami beradik mengingatkan hari untuk insan istimewa.Lantas ku renung jam di dinding.Angka 2.30 pagi.Hendak menelefon mungkin insan istimewa sudah tidur,kepenatan akibat kerja dan tanggungjawab yang dilaksanakan seharian.

Mungkin bukan tradisi keluarga ana untuk menyambut hari jadi setiap ahli keluarga.Tapi bila semakin meningkat dewasa,rasa ingin menyambut itu ada bagi menghargai diri insan itu.Bukan mengikut sesiapa tetapi ana bukanlah orang yang tahu bagaimana untuk menzahirkan rasa kasih sayang itu.Lantaran itu,ana punya keinginan untuk menyambut hari jadi insan istimewa.

Siapa insan itimewa tersebut?Dari tadi ana menyebut bukan?

Insan istimewa itu adalah ibu ana juga yang ana panggil MAK..

"Ya Allah,ampunilah dosaku dan dosa kedua ibubapaku.Kasihanilah mereka seperti mereka mengasihaniku semenjak kecil lagi"

Mak..

Tangan yang menghayun buaian itu bisa menggoncang dunia.

Dari rahimmu,kau melahirkan seorang anak yang akhirnya berguna untuk bangsa dan agama.

Mak..

Dirimu bukanlah berpendidikan tinggi seperti ibu-ibu lain.Tapi dengan hasil didikanmu,kau berjaya melahirkan anak-anak yang punya kejayaan cemerlang.Hingga menjadi bualan sekampung perihal mengenai setiap kejayaan anakmu.Menjadi contoh pada anak-anak muda lain bagi mengikut jejak kejayaan.

Masihku ingat sewaktu kecil, tika ditanya pada dirimu.Apakah cita-cita mak sebenarnya?
Lalu kau jawab bahawa cita-citamu sejak kecil ingin menjadi seorang ustazah. Tapi cita-citamu terkandas di tengah jalan akibat masalah keluarga bukan?

Mak..

Ini janjiku.Akan kusambung cita-citamu itu.Menjadi seorang ustazah yang bukan hanya punya ilmu mengenai agama ,malahan menjadi murabbi pada setiap manusia.Meskipun diri ku bukan sempurna mana, tapi doa mu menjadi penguat bagi diriku, mengembara mencari ilmu sebanyak mungkin.Untuk ku manfaatkan pada umat.

Meskipun jika bukan aku yang mampu menyambung cita-citaku,aku pasti bahawa pasti ada anak-anakmu yang lain punya rasa sebegitu.

Ibu bergenang air mataku
Terbayang wajahmu yang redup sayu
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan
Bagaikan laut yang tak bertepian

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan
Tak pula kau merasa jemu
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu
Dari kecil hingga dewasa

Hidupmu kau korbankan
Biarpun dirimu yang telah terkorban
Tak dapat kubalasi akan semua ini
Semoga Tuhan memberkati kehidupanmu ibu

Ibu kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amatlah aku harapkan
Kerana disitu letak syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasihanilah Tuhan ibu yang telah melahirkan diriku
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku
Moga bahgia ibu di dunia dan di akhirat sana...

Kasih sayangmu sungguh bernilai
Itulah harta yang engkau berikan
Ibu... dengarlah rintih hatiku untukmu ibu

Mak..

Diri ini sedang mencari identiti,saat itu kau sentiasa mengawasi dan memerhati.Agarku tidak tersalah langkah.Dunia remaja sebenarnya penuh cabaran.Kadang aku tewas menempuh ujian,kau hadir memberi perangsang dan pengharapan.Agarku tidak tergelincir dari landasan keimanan.

Setiap kejayaan anak-anakmu pada hari ini tidak bererti jika tidak dikongsi bersama mu. Benar kata abang.Kejayaan itu bukanlah hak individu,tetapi kejayaan itu sebenarnya adalah hak milik tangan-tangan yang sentiasa menggilap dari belakang.

Jika trofi Piala Dunia itu dianggap paling mahal di dunia,,takkan bernilai piala itu untuk diberi pada dirimu.Sungguh ibu adalah hadiah paling istimewa yang Allah hadiahkan pada seorang anak.

Dialah teman,dialah peneman lara,dialah guru,dialah segalanya.Tidak ku kenal erti merangkak,berjalan dan berlari kalau bukan adanya insan yang bergelar ibu.Tidak ku tahu bagaimana mahu menyuap makanan,bagaimana mahu mengira,bagaimana mahu membaca kalau bukan adanya insan bergelar ibu.

Mak..

Engakulah permata hatiku.Selamat hari Lahir yang ke-44 Mak..Acik sayang mak dunia dan akhirat..

15 April 2010 Masehi / 1 Jamadil awal 1431 Hijrah


Mak yang sentiasa sabar melayan karenah anak-anaknya


Penulis bersama mak di Hari Pentauliahan abang.Lalu ku beri pangkat Leftenan pada mak atas kejayaan menjadi timbalan nakhoda berjaya mengemudi anaknya sehingga berjaya.


Meski mak tak pernah menjejak kaki ke Universiti sebagai seorang pelajar,tapi selayaknya mak memakai jubah ini sebagai tanda penganugerahan IBU PALING BAIK UNTUK KAMI SEMUA..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers