Thursday, February 18, 2010

Tiada bayaran untuk sebuah senyuman..


"Assalamualaikum dik,nak buka akaun ya..isi borang ni ya.."

"Waalaikumsalam,ya..saya nak buka akaun,oh..terima kasih."kata ana.

Layanan yang bagus bagi seorang pekerja kaunter.Tak ramai orang yang berhemah sebegitu.Tabik ana berikan pada pekerja di Tabung Haji.Perkhidmatan yang bagus membuatkan orang selesa untuk datang.

"Macam apa je orang kaunter tu,aku tanya pasal tiket je kot,di marah-marahnya aku.Tak macam kat Tabung Haji tadi,baik je dia layan,cubalah berhemah sikit," bebel kakak ana.

Berhemah.Itu kuncinya. Bukankah kita bangsa yang berbudi bahasa, mengapa di lenyapkan budi bahasa itu.Tidak perlu pun di bayar jika mahu bersikap ramah dan berhemah. Kadang-kadang ana rimas dengan gelagat sesetengah orang yang bekerja di kaunter ni. Bergaya biarlah padan dengan akhlakmu wahai saudara.

"Budi bahasa,budaya kita".Cubalah jadikan slogan itu satu realiti.

Ingat firman Allah ini. “sekiranya kamu bersikap keras dan berhati kasar tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu”(ali-imran:159)..

Bermula ukhwah dengan senyuman, maniskan wajah anda dengan sebuah senyuman.

Daripada Jabir bin Samurah RA..dia berkata .. “RasulluLLAH SAW tidak pernah tertawa selain daripada senyuman”(Diriwayatkan oleh Ahmad dan Al-Hakim).

Senyum itu pengubat hati.Orang yang sedang marah pun boleh jadi reda jika kita tersenyum.Tak percaya? Cuba kalian senyum tika marah.Ana yakin,tak jadi marah punya.

Buat peringatan kita dan diri ana.Berhemah dan berbudilah jika kerja kita memberi perkhidmatan. Ingat,bekerjalah niat kerana Allah,pasti kerja menjadi mudah.


Wednesday, February 17, 2010

Kemana masa muda kita..


"Dik,sekolah lagi ya,umur berapa?" tanya seorang pekerja CIMB Bank pada ana.

"Erk..saya belajar lagi,umur saya 22," kata ana pada pekerja tersebut.

"La,dah 22 rupanya."

Diperhatikannya ana dari bawah ke atas,tanda tidak percaya. Kawan ana di sebelah sudah terkekeh-kekeh ketawa.

"Kenapa kak,tak percaya ke?,saya muka macam budak eh,biasa lar awet muda."

"Bukan awet muda,macam tak cukup umur jer."

Erk,terkena ana. Peristiwa sebegini bukan pertama kali terjadi, sudah banyak kali. Pernah di kaunter Maybank, pekerja tu lagi lar,kata ana ni baru tingkatan 3. Alahai bang, takkan tipu benor umur saya macam ni kata saya baru nak ambil PMR.

Ya, mungkin anda boleh bangga jika dikatakan anda masih muda dari umur anda. Tapi,ingatlah muda itu bukan tanda kita masih baru di dunia.Bukan juga tanda kita masih boleh berfoya-foya.

"Rilekslah kak,umur masih muda,tua-tua nanti saya bertaubat la."

Alahai, kalau dibiar sebegini rupa,mana tidak rosak jiwa dan hati. Memikirkan tentang keseronokan sahaja,dunia dikejar, akhirat ditolak tepi.Masih ramai yang memegang prinsip seperti dialog di atas, tapi harus kalian ingat, jika kalian tahu betapa siksanya azab Allah di neraka itu,pasti kalian tiada masa untuk memikirkan keseronokan sahaja.

Ingat,masa muda bukan masa untuk berseronok.Tika muda inilah kita harus menimba segala ilmu dan mencurahkannya pada masyarakat. Tidak perlu menunggu tua untuk pergi mengaji,belajar sembahyang.Kalau di waktu tua,kalian jatuh sakit,hanya mampu terlantar di katil sahaja,adakah kesempatan untuk kalian membuat amalan tika itu?

Mafhum Hadis“Tidaklah akan bergeser kaki seorang hamba di Hari Kiamat kelak sehingga mereka ditanya empat perkara.Tentang Usianya untuk apa dihabiskan,tentang masa depan mudanya untuk apa dipergunakan,tentang harta dari mana dia dapat dan untuk apa dinafkahkan,dan tentang ilmu untuk apa diamalkan“(HR Al-baihaqi dan selainnya dari hadis Muadz Bin Jabal.Hadis inijuga diriwaytkan oleh At-Tirmidzi dengan lafaz yang berbeza dari Abu Barzah Al-Aslami.Menurut beliau hadis ini tergolong Hassan Sahih(lihat Al-Muntaqa Min At-targhib wa Tarhib karangan Al_qaradhawi:1/131 no 85)

Justeru,kalian akan di tanya kelak,apakah pengisian masa mudamu.Berhati-hatilah kawan, jangan biar diri terus diperdaya. Hidup tidak lama,dunia persinggahan cuma.Sungguh,akhirat itulah kampung sebenar kita.

Tika maut menjelang...


Sajak ini ana pertama kali mendengarnya dari abang ana. Pertama kali ana mendengar, meremang roma, tersentap jiwa, seperti ana pula yang sedang diseksa. Bagus untuk santapan jiwa, hinggakan tiap kali ana mendengar tidak hilang rasa gemuruh. Ya Allah, jika mendengar sajak seperti ini sudah tersentap jiwaku, rasa betapa sakitnya seksaanMu, bagaimana pula jika aku di hantar ke sana kelak, pasti tidak apa yang dapat membantu kecuali amal ku di dunia ini.

Sakaraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!
Sakaraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!
Sakaratul maut.. maut.. maut.. maut.. maut..!

Di hari itu seorang OB rebah di kamar mandi
Diserang lemah jantungnya
Yang menggugat nyawanya
Tengah malam
Pulang dari sebuah hotel di kl
Bersama puan mudanya
Bersama mulut dan lidahnya
Yang dinajisi alkohol
Dan banglonya di atas bukit

Tuan muda menelofon doktor peribadi OB
Dan doktor berkejaran bersama beg perubatannya
Dan sebatang jarum injeksen
Dibenamkan ke urat OB

Dan berombak-ombaklah nafasnya
Bergelombang dadanya
Dilambung nazak
Hempas-menghempas

Tujuh hari tujuh malam
OB bergeletekkan
Golek gelentang di pembaringan
Dan suluruh dunia dan isinya berkumpul di dalam kepalanya

Bangloku, mercedesku, wangku dalam bank Bumi
Saham-sahamku di syarikat-syarikat
Rumah-rumah sewaku
Pengarah-pengarah
Kuda-kudaku di padang gombak
Padang golfku
Anak-anakku di luar negeri
Dan isteri mudaku

Nazak hempas-menghempas
Pulas-memulas
Dan pintal-memintal

Makan? Geleng kepala
Minum? Geleng kepala
Arak? Geleng kepala
Isteri muda? Geleng kepala
Mau ke padang lumba kuda? Geleng kepala
Mau pergi ke genting highland? Geleng kepala
Melancong ke eropah? Geleng kepala
Ke mekah naik haji? Geleng kepala

Apa yang kau mahu?!

Oh tuhan..
Panjangkan umurku..

Panjang umur?
Berapa tahun engkau mahu?
100 tahun? Cukup?
Ya 100 tahun

63 tahun tidak cukup?
Tak puas hidup?
Tidak kenyang makan maksiat
Belum bosan mengumpul dosa
Kau mahu panjang umur lagi

Sedetik lagi sakaratul maut datang
Sedetik lagi Izrail datang
Sedetik lagi malaikatul maut datang
Kau diambang sakaratul maut
Kau nazak sekarang wahai OB

Aku makin tegang
Dan makin sendat nafas di dada
Kedinginan mulai memanjang
Dan merayap kaki
Perlahan-lahan menjalar ke seluruh jasad dan.. tubuhku

Aku dilambung resah, gelisah, keluh kesah
Keluhan dan rintihan..

Panas!!!!!!!!!
Dahaga!!!!!!!
Haus!!!!
Panassss!!!!!!!!

Air 7 lautan mau diteguk
Sebesar 7 dunia kelaparan merobek usus-usus
Syaitan-syaitan datang berbondong-bondong
Menginjak-injak aku
Menggudah aku
Mau memurtadkan aku

Nenekku datang.. nenek!

Kau dahaga cucu?
Kau lapar cucu?
Mau air?
Ini bijana penuh air madu
Kalau cucu mau masuk syurga
Minum air ini

Ibu!!!!!!!!!!

Ibuku menggoyangkan buah susunya
Ini ibumu
Air susu ini membesarkan kau Nak
Buangkan Islam
Matilah dalam agama yahudi

Ayah!!!!!!!!!!!!

Kau datang ayah?
Matilah dalam agama yahudi wahai anakku
Matilah dalam agama kristian
Itulah agama yang membawa kau masuk ke syurga katanya

Ucaplah!
Laaaaaaaaaaaaaaaaaailaaaaaaaaaaahaillallaaaaaaaah!
Tidak! Tidak! Tidaaaaaaaaaaaaaaaak!

Ucaplah!
Laaaaaaaaaaaaaaaaaailaaaaaaaaaaahaillallaaaaaaaah!
Tidak! Tidak! Tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!

Rumahku
Mercedesku
Wangku dalam bank
Saham-sahamku
Kuda-kudaku
Kolam mandiku
Padang golfku
Isteri-isteriku
Dan duniaku!

Sakaratul maut pun datang
Pak lebai dari rumah setinggan
Dipanggil oleh pemandu dengan mercedes
Dan memanjat bukit ke bangloku di puncak desir angin
Tapi lidahku telah kelu
Dan sakaratul maut kian detik tiba

Manusia-manusia berjubah hitam datang
Mari ikut kami!

Manusia-manusia berjubah hijau datang membawa payung hijau
Katanya..
Mari ikut kami!

Cahaya putih datang
Datang sinar kuning
Datang kiratan hitam
Cahaya merah datang

Apa ini?!
Apa ini?!

Aku sakaaaaaratul mauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut!

Kedinginan menjalar merayap perlahan-lahan
Dari hujung kaki ke hujung rambut
Dan kini seluruh jasadku diseliputi sejuk
Dan dingin singgah ditengkorokkan

Kemudian datanglah malaikatul maut di hujung kepalaku

Hai!!! Jiwa yang keji!
Keluarlah kepada kemurkaan Allah!
Rohku berselerak ke seluruh tubuhku
lalu..

Inna lillahi wainna ilaihi rajiuuuuunn

Malaikat-malaikat yang menunggu sesayup mata memandang
Dan menghemburlah bau bangkai sebusuk-busuknya

Tuliskan! Suratannya dalam sektor pada bumi yang terbawah

Roh aku dicampakkan
Dikembalikan ke dalam jasad
Lalu datang dua orang malaikat
Dan didudukinya aku

Siapa Tuhanmu!
Hah hah hah aku tidak tahu!!!!!!!!!

Apa engkau mahu?!
Hah hah hah aku tidak tahu!!!!!!!!

Siapa lelaki ini yang diutus kepadamu?!
Ah ah ah aku tidak tahu!!!!!!!!

Datanglah kepadaku seorang lelaki yang hodoh wajahnya
Buruk pakaiannya
Busuk baunya

Siapa engkau?

Akulah amalanmu yang kejiiii…

Kini aku diazab dan disiksa di dalam kubur
Menunggu..
Menunggu doa anak yang soleh

Mana doa anakku seorang peguam?
Mana doa anakku seorang doktor?
Mana doa anakku seorang jurutera?
Mana doa anakku seorang arkitek?
Manaaaa doa anakku seorang profesor?

Manaaaa?!
Manaaaaaaaaaaaa?!
Manaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa?!

Kalian temanku..





Entri ini ana tujukan khas untuk kawan-kawan ana. Temanku sekalian, moga hari-hari yang indah membaluti kehidupan kalian sehari-hari. Ana mengirimkan sekalung doa untuk kalian, agar bila kita terpisah kelak,kalian dapat mengingati diri ini. Ana pohon kalian mendoakan kesejahteraan ana di sana kelak. Karimah, ana pernah mengirim doa ini untukmu atas dasar persahabatan kita yang baru terjalin. Sungguh walau baru kita bersahabat, ana rasa seperti sudah berpuluh tahun menjadi teman mu. Buat teman-teman seperjuangan, ingatlah detik indah kita bersama, mengharung suka dan duka. Tika ana pernah terjatuh kerana lelah dengan kehidupan dunia, kalian bersama ana, memimpin diri ini dari terus jatuh ke lembah hina.

Teman-teman,kenang lah daku dalam doamu. Persahabatan itu di kenang bukan kerana kerapnya pertemuan, tetapi persahabatan dikenang apabila kita sentiasa mengenang mereka di dalam setiap bait-bait doa kita..

" Ya Allah, sahabatku ini hartaku, mesra kami penawar duka, rindu kami menambah pahala,rajuk kami membuah ceria.
Ya Allah, silaturrahim kami ukhwah, bermusuh kami nau'dzubillah,berpisah mati insyAllah,pengubat hati doa rabithah.
Ya Allah,rahmati kami meniti usia,terpisah kami di alam nyata,temukan kami di syurga
Amin Ya Rabbal alamin..




Coretlah sesuatu di lembaran ini..

3.46 am..

Aduh,runsing,badan penat,mata tidak boleh terlelap..mengiring ke kiri, ke kanan. Pelbagai gayaku persembahkan, tapi tetap tidak boleh terlelap. Lantas ku tekan suis on, ku coretkan sesuatu di blog ku ini.

Badan tidak selesa,perut memual-mual ingin memuntahkan segala khazanah di perutku ini. Ya Rabb, bantu aku, apakah sebenarnya yang berlaku..Sabar,sabar suhana..

Andai ini kemuncaknya,aku redha..Ya, aku tidak harus menyerah sebegitu rupa. Bertahan,bertahan..suhana..

Moga esok masih ada waktu untukku..

Tuesday, February 16, 2010

Bersyukurkah kita..?


Bersyukurlah….

bertuah kan kita sbb Allah bagi kita lebih nikmat
dari apa yang orang lain tak dapat contohnya pendidikan,
kesihatan, akal yang cerdik, kebahagiaan..

yang nyata, semua itu ujian dari Allah dalam
menilai hamba-hambaNya yang benar benar
bersyukur...atau yang akan lupa dengan
nikmatNya..pernah tak kita fikir nasib orang yang
tak dapat apa yang kita dapat..contohnya lagi, tak
dapat keperluan asas, family takde, tak dpt
pendidikan, dan macam macam kesusahan yang
Allah bagi..juga sebagai ujian.

syukur tak
Malaysia selamat dari peperangan?
walaupun dalam hati pedih mengenangkan
saudara seakidah kita yang berhempas pulas
mencari sesuap nasi, mempertahankan tanahair
dorang..takde kelengkapan tapi masih mampu
bertahan walau dengan balingan batu?

rasanya, lebih banyak Allah bagi pada kita, lebih
banyak dan berganda ganda lah kita perlu
mensyukuri nikmat yang Allah bagi..



Dan tatkala Rabbmu
memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu
bersyukur, pasti Kami akan menambah nikmat
kepadamu, dan jika kamu mengingkari nikmatKu,
maka sesungguhnya azabKu amat pedih. (14:7)

manusia akan sering terlalai..sering terlupa sebab
memang tuh pn sifat manusia..tapi, setiap kali
tersedar, sedar juga lah pengampunan Allah,
maghfirahNya sangat luas..

reflek lah semula...cukup ke kesyukuran kita
kepada Pencipta kita? memang kita takkan dapat
membalas nikmat Allah..dari oksigen yang kita
sedut setiap saat, sampai la waktu kita mati
sebentar..

dapat kah kita bayang
kan klu kita takkan bangun
untuk solat Subuh hari esoknya...sebab malaikat
mencabut nyawa dah bawa kita pergi..?

sementara masih ada waktu...sesungguhnya, kita
hidup kat dunia nih sekejap je..dan dunia nih tak
lebih dari permainan dan hiburan

dan tiadalah kehidupan di dunia ini selain dari
main main dan senda gurau belaka.Dan
sesungguhnya kampung akhirat itu lebih baik bagi
orang orang yang bertakwa.Maka tidakkah kamu
memahaminya? (6:32)

dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda
gurau dan main main.Dan sesungguhnya akhirat
itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka
mengetahui. (29:64)

ketahuilah bahawa sesungguhnya kehidupan
dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang
melalaikan, perhiasan dan bermegah megah
antara kamu serta berbangga bangga tentang
banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang
tanam tanamannya mengagumkan para petani;
kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu
lihat warnanya kuning kemudian menjadi
hancur.Dan di akhirat nanti ada azab yang keras
dan ampunan dari Allah serta keredhaanNya.Dan
kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah
kesenangan yang menipu. (57:20)

pada hari manusia melihat Hari Berbangkit itu,
manusia merasa seakan-akan tidak tinggal di
dunia melainkan sebentar sahaja di waktu petang
atau pagi hari. (79:46)

all the best dengan ujian dunia..semoga kita tak
terlalai dalam assessment kita kepada Allah Insya
allah


I shall be telling this with a sigh
Somewhere ages and ages hence:
Two roads diverged in a wood, and I..
I took the one less traveled by,
And that has made all the difference.

alhamdulillah..all praise is due to Him :)

Sakit itu Kifarah..


Jiwaku tenang. Sedamai angin yang bertiup.Ya Ilahi, syukur padaMu kerana memberi aku kesempatan ini untuk terus hidup di dunia ini. Cuti pertengahan penggal bermula. Tidak lama, cuma seminggu cuma. Hati sudah meronta-ronta untuk pulang ke kampung. Meninggalkan segala beban. Cuti adalah rehat. Buku di bawa pulang mungkin cuma hiasan.

Sakit..kenapa ya?..Mungkin perubahan cuaca, di Ipoh sendiri cuaca panas, hari ini sudah mencapai 35.4 celcius.. Membahang rasa, pembakaran terbuka pula melata, aduhai manusia..Sayangilah alam anda ini..kesan sudah ada,masih pula melakukan gejala sebegitu rupa. Oh ye..kawan ana menasihati ana untuk pergi buat pemeriksaan di klinik sebab sakit ana yang berpanjangan ini.

Sabarlah kawan, nanti ana akan pergi juga..InsyAllah..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers