Saturday, January 23, 2010

Al Quran dah pun menjawab segala-galanya


KENAPA AKU DIUJI?
Surah Al-Ankabut ayat 2-3
Apakah manusia itu mengira bahwa
mereka dibiarkan (saja)
mengatakan:"Kami telah beriman",
sedang mereka tidak diuji lagi?. Dan
sesungguhnya Kami telah menguji orang-
orang sebelum mereka, maka
sesungguhnya Allah mengetahui orang-
orang yang benar dan sesungguhnya Dia
mengetahui orang-orang yang dusta.

KENAPA AKU TIDAK MENDAPATKAN APA YANG
AKU IDAM-IDAMKAN?
Surah Al-Baqarah ayat 216
Boleh jadi kamu membenci sesuatu,
padahal ia amat baik bagimu, dan boleh
jadi (pula) kamu menyukai sesuatu
padahal ia amat buruk bagimu; Allah
mengetahui, sedang kamu tidak
mengetahui.

KENAPA UJIAN SEBERAT INI?
Surah Al-Baqarah ayat 286
Allah tidak membebani seseorang
melainkan sesuai dengan kesanggupannya.
.

RASA FRUST?
Surah Al-Imran ayat 139
Janganlah kamu bersikap lemah, dan
janganlah (pula) kamu bersedih hati,
padahal kamulah orang- orang yang
paling tinggi (derajatnya), jika kamu
orang-orang yang beriman.

BAGAIMANA AKU HARUS MENGHADAPINYA?
Surah Al-Imran ayat 200
Hai orang-orang yang beriman,
bersabarlah kamu dan kuatkanlah
kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga
(di perbatasan negerimu) dan
bertaqwalah kepada Allah supaya kamu
beruntung

Surah Al-Baqarah ayat 45
Jadikanlah sabar dan shalat sebagai
penolongmu. Dan sesungguhnya yang
demikian itu sungguh berat, kecuali
bagi orang-orang yang khusyu'.

APA YANG AKU DAPAT DARI SEMUA INI?
Surah At-Taubah ayat 111
Sesungguhnya Allah telah membeli dari
orang- orang mu'min, diri dan harta
mereka dengan memberikan surga untuk
mereka.

KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?
Surah At-Taubah ayat 129
Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Ilah
selain Dia. Hanya kepada-Nya aku
bertawakal.

AKU TAK DAPAT BERTAHAN LAGI!!!!!
Surah Yusuf ayat 87
dan jangan kamu berputus asa dari
rahmat Allah. Sesungguhnya tiada
berputus asa dari rahmat Allah,
melainkan kaum yang kafir.

Surah An-Nisaa' ayat 86
Apabila kamu dihormati dengan suatu
penghormatan, maka balaslah
penghormatan itu dengan lebih baik,
atau balaslah (dengan yang serupa).
Sesungguhnya Allah memperhitungkan
segala sesuatu.

Pesan Hasan Al-Banna: "Sesungguhnya
amanah yang ada itu lebih banyak dari
waktu yang tersedia, untuk itu
bantulah saudaramu dalam
menyelesaikannya serta sederhanakanlah
apa yang bisa disederhanakan"

saat tak seorangpun paham perasaanmu,
berlarilah padaNya.

In Every Good Deed Allah Will Help.
.

Friday, January 22, 2010

APA YANG MEREKA MAHU?


Pelik,pelik dan pelik. Kenapa sampai jadi begini? Apa yang mereka mahu?

Ana punya kawan,beragama islam tapi dibesarkan dalam persekitaran kehidupan barat. Jadi tak peliklah kalau arak menjadi hidangan biasa bagi dia. Tapi mengapa smapai mahu menghina dan mempertikaikan mengenai Islam? Ana terkejut dengan terang dia mengatakan dia seorang atheis. Apa fungsi di dalam kad pengenalanya yang dinyatakan dia seorang beragama Islam.

Sungguh ana pelik,menghina Islam padahal dia seorang Islam. Ana ada juga kawan-kawan yang beragama kristian, tapi mereka cukup menjaga sensitiviti kami sebagai seorang muslim. Padahal dia sentiasa mencari hal menaikkan isu sensitive sebegini. Cukup kalau dia seorang sahaja yang mahu jadi seperti itu,jangan melibatkan orang lain.

Apa yang perlu dilakukan pada kawan ana seorang ni? Dah terlalu teruk agaknya. Nasihat pun tak diendah. Apa yang dia mahu sebenarnya?

KEMBARA SEORANG AKU


2 minggu cuti semester lalu ana lalui dengan pengalaman baru. Menjalani praktikal di tapak pembinaan di Pahang ( projek ni kena rahsiakan atas arahan senior). Pelbagai perkara baru ana perolehi. Dari menjadi seorang penakut menjadi seorang yang berani.

Ana mengikuti kawan ana menjalani praktikal di sana kerana permintaan ayahnya. Mula-mula teruja juga, tapi segalanya berubah apabila ana sampai di sana. Mungkin terkejut sedikit dengan suasana di sana. Apa yang ada? Hanya kedai runcit sahaja. Mahu ke bank mengirim duit atau teringin makan KFC atau ingin membeli belah? Lupakan sahaja. Sejam perjalanan baru sampai ke bandar.

2 minggu yang tiada apa-apa. Mahu melayari internet, broadband kena potong pula sebab tak bayar bil. Dalam erti kata lain, runsing eden. Tapi memandangkan kawan ana ni seorang yang kaki jalan, Berjaya juga kami sampai ke Kuantan yang jaraknya adalah 208km dari tempat kami. Bertukar status musafir kami. Kami ke Kuantan kerana nak makan di kedai MokNa je. Tak sia-sia juga kami ke Kuantan sebab cikgu ana yang mengajar di sekolah dulu pun ada. Sempat berjumpa dengan cikgu dan mendapat bisnes baru (saja cuba-cuba).

Itu pengalaman ana yang tak dapat di lupa. Tapi yang seronoknya sebab boleh jadi bos, mengarah sana-sini ( jadi bos kat orang indon). Terpaksa panjat roof beam yang tinggi tu sebab nak inspect. Hari pertama kerja memang gayat,hari seterusnya dah jadi biasa dan rasa seronok pula panjat memanjat ni.

Lagi? Ya, ana kena siapkan report untuk praktikal ni. Tapi tak siap lagi. Semoga berjaya menyiapkan report Suhana!!!

SEMESTER BARU,HARAPAN BARU..


Sungguh, setiap yang terjadi pasti ada hikmahnya. Maha suci Allah yang menjadikan setiap kejadian tiada sia-sia.

Keputusan periksa semester lepas ana terima dengan redha. Walaupun sedikit kecewa kerana tidak tersenarai dalam anugerah dekan, tapi ana percaya masih ada rezeki untuk ana, mungkin di tempat lain barangkali. Mungkin usaha ana kurang barangkali,terimalah akibatnya kan.

Namun begitu, itu bukanlah penyebab untuk ana terus berputus asa. Semester baru di iringi dengan azam baru. “Aku mahu skor straight A’s”, itu azam dalam hati.

InsyAllah,doa kalian amat ana harapkan. Chaiyok,chaiyok!!!!

Friday, January 1, 2010

Ujian ini


Entah mengapa belakangan ini bertimpa-timpa ujian melanda diri. Tersirat di sebalik ujian ini, ana yakin pasti ada kesalahan yang ana lakukan tanpa di sedari. Pelajaran pertama yang ana dapat adalah redha. Redha pada segala ujian yang di terima. Bermula dengan kehilangan telefon tangan ana ketika ana berada di stesen monorail Imbi.

" Dik,tutup zip beg tu," ujar pengawal di situ.

Bila pengawal menegur tentang zip beg ana yang terbuka, lantas ana sedar pasti ada yang hilang di dalam beg. Bila diperiksa semula, sah, memang telefon tangan ana di curi. Tapi yang peliknya kenapa pencuri tak ambil sekali kitab tafsir yang ana letak sekali dalam poket beg tu.

" Pencuri takkan nak curi kitab kau, dah nama pun pencuri," kata kawan ana.

Ana fikir dua buah telefon tangan ana dicuri. Jadi,ana berpatah balik ke Plaza Low Yat, beli telefon baru ( second-hand jer). Bila ana buka zip beg lagi satu, ana ternampak satu lagi telefon ana dalam tu. Subhanallah,rupanya ana letak lagi satu telefon dalam zip lain.Memang bernasib baik. Telefon lagi satu nak buat apa? hmm.. dah terbeli guna je lah.

Dua hari kemudian, ana tidur di rumah kawan ana. Mungkin disebabkan keletihan,jadi masing-masing tak sedar apa yang berlaku, Bila bangun dari tidur, kawan ana mencari telefon tangan dia. Kawan ana lagi seorang pun kehilangan telefon juga. Bila ditelefon nombor tersebut, tidak dijawab. Perasaan hairan mula menyelubungi diri.

"Aih,takkan dua-dua handset takde bateri kot."

Ana pun periksalah beg duit ana yang diletak di ruang tamu. Bila diperiksa memang sah rumah dimasuki pencuri sebab kad pengenalan,duit,lesen dan kad bank ana dah takde. Yang tinggal hanya kad pelajar, nasib baik tak diambil sekali. Kami pun periksalah satu rumah. Laptop, kamera dan jam tangan pun dicuri.Laporan polis pun dibuat. Memang ujian betul ni.Nasib baik ana dan kawan ana tidak diapa-apakan, kitorang terlupa nak kunci pintu bilik masa nak tidur. Pengajaran tu. Sekarang pencuri tu masih tidak dapat ditangkap lagi.

Keesokan harinya, ana pergilah buat kad pengenalan,lesen dan kad bank. setelah selesai semua urusan, ana dan kawan teringin nak tengok bas Sani Ekpress yang terlibat dalam kemalangan beberapa hari lepas. Dapatlah tengok keadaan bas tu macam mana.Dalam perjalanan balik ke rumah,ada pula kemalangan berlaku. Ana dan kawan pun berpatah balik ke tempat kemalangan ( mana tau ada yang dapat ditolong), bila kitorang patah balik ( dengan selamba ana langgar lampu merah) ana dan kawan berlanggar dengan sebuah motor ( pakcik tu pun langgar lampu merah ). Tersepit jugalah jari ana, bengkak tak terkata. Pengajaran lagi tu. Kesalahan sendiri. Cari penyakit betul kan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
 

About

MUSAFIR ILMU Copyright © 2009 Template is Designed by Islamic Wallpers